Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kode sumber “Fifa 21” ditampilkan di Darknet

Kota Kayu Merah. Penyedia video game populer semakin menderita dari serangan peretas. Setelah perusahaan Polandia CD Projekt (“The Witcher”), penerbit besar Electronic Arts (EA) kini telah menjadi korban serangan cyber. Perusahaan mengkonfirmasi ke layanan keuangan Bloomberg, antara lain, bahwa penyerang “sampai batas tertentu” mencuri kode sumber permainan dan perangkat lunak terkait.

Menurut majalah online “Vice”, peretas, antara lain, mengklaim telah memperoleh kode sumber untuk permainan sepak bola “Fifa 21”. Pakar keamanan perangkat lunak Blackberry juga menemukan penawaran data EA di web gelap.

Peretas dapat mengakses banyak komputer

Dalam konteks ini, mereka memperingatkan bahwa peretas dapat memperoleh akses ke banyak komputer berkat informasi yang dicuri. Secara khusus, mereka dapat mengembangkan perangkat lunak tambahan yang dirancang khusus seperti perangkat lunak cheat yang dapat digunakan sebagai gateway, pakar Blackberry dikonfirmasi Jumat.

Pada saat yang sama, EA mengkonfirmasi bahwa tidak ada data yang diambil untuk pemain dalam serangan tersebut – dan saat ini tidak ada risiko terhadap privasi mereka.

CD Projekt sudah menjadi target serangan hacker pada bulan Februari – dan sekarang telah mengumumkan bahwa sekarang diasumsikan bahwa informasi dari serangan tersebut akan ditawarkan untuk dijual secara online. Ditambahkan bahwa selain data untuk game, informasi tentang karyawan dan mitra bisnis juga dapat dimasukkan.

READ  Driver komputer Windows: Komputer Dell memiliki kerentanan keamanan yang serius