Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Koleksi Artistik: Dukungan dan Kritik Dokumen Kontroversial Kurator – Budaya

Panitia seleksi mengatakan: “Kami menganjurkan hak seniman untuk memeriksa, mengekspos, dan mengkritik formula politik dan cara berpikir yang goyah. Hak ini juga harus dihargai oleh mereka yang memungkinkan pameran seperti Documenta Fifteen.” Seperti yang telah terjadi di seluruh fase pengembangan dan implementasi pameran, kami mendukung keputusan untuk memilih Ruangrupa untuk arah artistik.

Kelompok Ahli Dugaan Anti-Semitisme

Dokumen Lima Belas telah disertai dengan tuduhan anti-Semitisme selama berbulan-bulan. Kontributor pameran, kota Kassel dan negara bagian Hesse, menunjuk panel ahli untuk menangani mereka. Dewan penasehat dan kontributor ini baru-baru ini berbicara untuk tidak menayangkan film propaganda pro-Palestina yang kontroversial, setidaknya sampai konteks yang tepat telah ditetapkan.

Ruangrupa dan Manajemen Dokumen telah menolak tuntutan tersebut. Ruangrupa juga menuduh panel ahli rasisme dan sensor.

Kritik tajam dari komisioner anti-Semitisme

Di sisi lain, Uwe Becker, komisaris anti-Semitisme di Hesse, mengkritik para koordinator dan manajemen dokumen tersebut dengan kasar. Siaran pers menyatakan bahwa mereka tampaknya tidak menyadari sejauh mana kesalahan mereka. Komite Ahli Dokumentasi sampai pada kesimpulan pasti bahwa serial film kontroversial dengan komentar artis adalah propaganda yang mengagungkan terorisme dan harus segera dihentikan.

Jika manajemen galeri masih menolak untuk memenuhi persyaratan ini, yang sekarang telah diajukan oleh para kontributor, “maka mereka dengan sengaja membiarkan penyebaran publik tentang pemuliaan terorisme,” jelas Becker. Dia hanya bisa memperingatkannya untuk tidak melanjutkannya bahkan sehari lebih lama, karena dia mungkin bertindak dengan cara yang relevan secara kriminal.

READ  TVNOW menjadi RTL+ dan langsung memulai dengan seri kelas satu