Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Komedi “Rambogan” tentang Indonesia: Warna Kolonialisme Meresap

Komedi “Rambogan” tentang Indonesia: Warna Kolonialisme Meresap

Versi lengkap “Rambogan” adalah mahakarya. Peter van Dongen menghidupkan kembali masa berakhirnya penjajahan di Indonesia.

Orang Indonesia, Belanda, Sikh dan kelompok penduduk lainnya saling bermusuhan Foto: Peter van Dongen/Avant Verlag

Orang Belanda Johan Nevel didorong oleh mimpi untuk kembali ke Hindia Belanda: kenangan masa kecil yang bahagia di Jawa ketika orang tuanya masih hidup. Ayahnya tewas dalam pertempuran oleh torpedo, ibu dan anaknya yang masih kecil meninggal karena tifus. Seseorang pasti selamat: Ninih, “Babu” -nya—pengasuh yang memperlakukan Johann seperti ibu kedua.

Kini, pada tahun 1946, ia kembali ke Indonesia sebagai bagian dari tentara bayaran Belanda untuk menjaga “ketertiban” di sana. Mantan kekuatan kolonial Belanda ingin menggunakan “tindakan polisi” untuk menyadarkan para pemberontak. Misi pribadi Johan Nevel berbeda: dia ingin menemukan kembali Ninihi, dan dengan itu surganya yang hilang.

“Rambogon” adalah nama versi lengkap dari novel grafis Peter van Dongen yang baru saja diterbitkan. Sang seniman menghabiskan waktu sekitar dua belas tahun mengerjakan magnum opusnya, yang awalnya dibagi menjadi dua jilid: bagian pertama, “Java”, pertama kali diterbitkan di Belanda pada tahun 1998, diikuti oleh bagian kedua, “Celebes”, pada tahun 2004. . Ambiguitas dari judul keseluruhan sudah mengisyaratkan kompleksitas cerita: di Jawa, “Rambogan” mengacu pada ritual perkelahian harimau di mana seorang pemburu dibunuh secara ritual pada akhir Ramadhan.

Namun, dalam konteks sejarah, harimau juga bisa merujuk pada pemerintahan kolonial, yang memberontak. “Rambocker” adalah apa yang orang Belanda sebut pemberontak, teroris, sedangkan penduduk setempat (Belanda) menggunakannya untuk menggambarkan perampok. Upacara mengerikan dan mempesona Rampogan berjalan seperti motif utama dalam berbagai variasi di seluruh novel grafis, jadi kematian selalu hadir.

Terjalin erat dengan otobiografi Anda sendiri

Peter van Dongen tahu apa yang dia bicarakan. Lahir di Amsterdam pada tahun 1966, komikus ini adalah putra seorang Belanda keturunan Jerman-Belanda dan seorang wanita Indonesia. Sejak kecil ia terinspirasi dari cerita ibunya yang besar di pulau Sulawesi (dulu Celebes), dan neneknya yang lahir di Ternate. Pada tahun 1992 ia melakukan perjalanan ke Indonesia untuk pertama kalinya mengumpulkan rekaman untuk proyek komedi yang perlahan-lahan menjadi matang.

Latar belakang sejarah diceritakan dengan sangat singkat dalam novel grafis, tetapi epilog baru Erik Verhost, diperkaya dengan lukisan dan foto, mengklarifikasi detail terpenting: setelah berabad-abad menduduki kerajaan pulau Pasifik, Belanda diusir dari koloni mereka. Selama Perang Dunia II Jepang, kini muncul sebagai penguasa baru.

Setelah Jepang menyerah, politisi Indonesia yang tergabung dalam Pergerakan Nasional memproklamasikan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945. Tetapi Belanda tidak menyadari hal ini dan ingin mengembalikan koloni mereka yang lama dan sangat menguntungkan. Mereka memperkuat tentara kolonialnya dengan tentara bayaran yang melakukan operasi militer brutal yang secara resmi disamarkan sebagai “operasi polisi”.

Tokoh protagonis Peter van Dongen, Johann Nevel (dinamai menurut nama kakeknya, Niefel) adalah bagian dari pasukan tentara bayaran ini. Dalam perjalanannya dari Belanda ke Jawa, bocah pirang itu terlibat konfrontasi sengit dengan rekannya Erik Verhagen (seperti dirinya yang lahir di Indonesia), seorang komunis dan – ternyata – bersimpati pada gerakan kemerdekaan Indonesia. Verhagen secara tidak sengaja jatuh ke perahu, yang tidak diberitahukan Johan kepada yang lain.

Rasa bersalah menyebabkan kematian Verhagen tetap bersamanya sepanjang cerita, sampai mereka setengah berdamai: ketika Johan kemudian pergi, dia menampilkan dirinya sebagai Verhagen Komunis kepada sekutu barunya. Karakter penting lainnya, Sersan Jonger yang kekar, naksir Johan dan sangat jelas mewakili mentalitas tentara bayaran Belanda. Penyiksaan dan pembantaian terjadi selama patroli, yang menjadi tanggung jawab Jonker.

READ  Indonesia & Filipina adalah tujuan paling populer di dunia

Eksploitasi seksual minoritas

Lalu ada Lisa yang termasuk minoritas Tionghoa di Jawa dan karenanya didiskriminasi dari berbagai kalangan. Awalnya dia adalah nyonya Mayor Van Dalen, yang bertanggung jawab atas operasi militer sebelum dia terlibat dengan Johann. Tema eksploitasi seksual selalu digaungkan dalam kepribadiannya yang diciptakan sebagai sosok perempuan yang penuh teka-teki dan percaya diri, terutama dalam hubungannya dengan kekuatan pendudukan.

Van Dongen dengan terampil menghindari gambar hitam-putih yang terlalu sederhana dari karakternya: semua orang berusaha mendapatkannya. Dia menarik pembaca ke dalam jaringan situasi sosial dan politik yang kompleks. Stabilitas tatanan kolonial yang telah lama mati terguncang oleh serangan-serangan itu, dan tindakan brutal yang diambil oleh pemerintah militer Belanda tampaknya tidak berdaya.

Novel grafis mengandalkan peta aneh dari pihak-pihak yang berkonflik dan orang-orang yang terlibat yang tidak dapat mengubah sejarah. Fakta bahwa sebagian besar karakter utamanya adalah orang Belanda tidak terlalu mengganggu kami karena mereka selalu memiliki ikatan emosional atau kekeluargaan dengan negara tersebut.

Dalam hal menggambar, salah satu eksponen line claire terbaik adalah Peter van Dongen “Tim and Struppy” Hergé. Orang Belanda itu percaya bahwa melalui adaptasi sempurna dari teknik menggambar yang santai ini, kejernihannya tidak tertandingi, sehingga hari ini dia juga (dengan Tune Berserique) Kolaborator Hergé, Edgar Pierre Jacobs, menciptakan serial “Blake and Mortimer” (paling baru “The Last Tiger Shark”).

Awalnya dibuat dalam warna sepia, abu-abu, dan hitam-putih, tampaknya agak besar: ini secara signifikan meningkatkan keterbacaan dan aksesibilitas cerita. Pada saat yang sama, “keeksotisan” subjek dan adegan yang harus diasumsikan oleh pembaca Eropa dilunakkan oleh palet warna yang tidak biasa dari Van Dongen dan Marlos Dekkers yang penuh warna. Bentang alam kepulauan Indonesia bermandikan cahaya redup yang sesuai dengan isi penyajian peristiwa.

READ  Layanan darurat Indonesia menemukan bagian tubuh saat mencari pesawat yang hilang
Tidak ada lukisan hitam putih

“Rambogan” adalah mahakarya yang meyakinkan pada level grafis dan struktur cerita. Penggambaran kolonialisme yang mendalam seperti itu relatif jarang terjadi dalam komik dan novel grafis (lihat Tom Trabosco dan Kongo Christian Perizin: Perjalanan Joseph Conrad ke Jantung Kegelapan pada 2013, yang mencela kolonialisme Belgia).

Van Dongen tidak mengagungkan sisi “ramboker” Indonesia yang tidak segan-segan melakukan kekerasan, juga tidak membanding-bandingkan cara-cara kriminal penguasa kolonial terdahulu, sikap angkuhnya terlihat jelas pada semua tokohnya.

Tidak semua aspek bahasa Indonesia diceritakan, van Dongen lebih suka menunjukkan daripada memberikan penjelasan. Seperti saat ini, Indonesia merupakan gabungan dari banyak kelompok etnis – Van Dongan tidak secara akurat dan lengkap mendokumentasikan koeksistensi dan oposisi orang Maluku, Sikh dan kelompok masyarakat lainnya.

Begitu pula masa depan Indonesia setelah kepergian Belanda, tatanan pascakolonial, tidak menjadi subjek novel grafis. Sebaliknya, Van Dongen melukiskan gambaran moral yang kompleks dari fase akhir dari hubungan kekerasan antara budaya yang berbeda. Dia menghindari tuduhan yang dangkal. Anda tidak bisa berharap banyak dari sebuah karya seni atau novel grafis. Siapa pun yang selesai membaca “Rambogan” tidak akan segera lupa.