Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Komisioner Perdagangan Uni Eropa untuk Birokrasi dan Kebijakan China-Ukraina

Komisioner Perdagangan Uni Eropa untuk Birokrasi dan Kebijakan China-Ukraina

Valdis Dombrovskis terhubung secara digital. (Foto: Anna McMaster)

“Penting untuk mengatasi krisis dan menggunakan potensi pertumbuhan dunia,” Valdis Dombrovskis, mantan perdana menteri Latvia dan komisaris perdagangan UE, mengatakan dalam hubungan langsung ke Berlin. Ini bukan isolasi dan proteksionisme Perlu waktu, tetapi otonomi strategis terbuka. “Kami sering mendengar tentang ‘pahlawan tersembunyi Jerman’, tetapi dari sudut pandang kami mereka tidak disembunyikan, kami melihat mereka!” kata Valdis Dombrovskis yang disambut tepuk tangan penonton.

Komisaris Perdagangan juga membahas tindakan yang diambil sebagai akibat dari perang Ukraina, sehingga sanksi putaran kedelapan kini telah disetujui. Kita harus membantu Ukraina memenangkan perang. “Kami ingin memungkinkan benua yang aman dan bebas konflik,” kata Dombrovskis. Langkah pertama juga diambil untuk mengintegrasikan Ukraina ke dalam Uni Eropa. Harga energi yang lebih tinggi menyebabkan peningkatan inflasi. Oleh karena itu UE ingin mendukung negara-negara anggota dalam mendorong perusahaan-perusahaan yang menderita akibat harga energi yang tinggi dan memulai reformasi struktural untuk memisahkan harga gas. Beberapa proposal dibuat oleh Kanselir Schultz.

Kemitraan transatlantik yang kuat dengan Amerika Serikat

Uni Eropa sekarang menghadapi paket reformasi komprehensif yang akan membantu kemerdekaan dari bahan bakar fosil Rusia. Ini termasuk tolok ukur representatif untuk harga gas dan investasi ambisius dalam energi terbarukan. Dombrovskis juga melihat kemitraan transatlantik diperkuat. Tetapi undang-undang pengurangan inflasi AS, dengan stimulus fiskalnya yang murah hati, bermasalah. Komisaris perdagangan mengkonfirmasi bahwa dia akan membahas masalah ini pada pertemuan di Washington pada hari Rabu.

Anda dapat membaca apa yang dikatakan Duta Besar AS Amy Guttmann – juga seorang tamu di KTT Teknik Mesin – tentang hubungan transatlantik dalam artikel ini: “Duta Besar AS: Jerman adalah mitra terpenting kami”

“Berpisah dari China, dengan volume perdagangan harian rata-rata 1,9 miliar euro per hari, bukanlah pilihan bagi perusahaan Eropa,” kata Dombrovskis tentang kebijakan UE terhadap China. Sebaliknya, diversifikasi dan manajemen risiko yang lebih baik harus digunakan. Namun, lebih banyak keseimbangan dan timbal balik yang dibutuhkan. Mereka ingin lebih memastikan tingkat permainan dan alat-alat seperti Peraturan Pengadaan Internasional dan Peraturan Subsidi Asing sudah ada untuk tujuan ini.

READ  Risiko perang dagang tidak berkurang

Persyaratan pelaporan: Teknik mesin terlibat

Agresi Rusia telah berkontribusi pada peningkatan fokus pada kemitraan di dunia, serta untuk memperkuat rantai pasokan. Ada kesepakatan dengan Selandia Baru, kesepakatan antara Uni Eropa dan Chili, kesepakatan baru-baru ini dengan Meksiko, kesepakatan perdagangan dengan Australia yang harus dilakukan awal tahun depan, dan negosiasi juga sedang berlangsung dengan India dan Indonesia. Mereka juga bekerja di Mercosur. Secara umum, mereka ingin lebih fokus ke Amerika Selatan dan Tengah.

Ada banyak kekhawatiran dalam teknik mesin terkait dengan undang-undang keberlanjutan dan persyaratan pelaporan baru. “Hukum kami tidak akan berakhir dengan birokrasi yang berlebihan,” Dombrovskis berjanji dalam menanggapi pertanyaan tersebut. Banyak perusahaan telah berinvestasi dalam transparansi rantai pasokan mereka. Perekonomian dapat memperoleh manfaat dari seperangkat aturan Uni Eropa yang harmonis, karena hal ini akan mencegah masing-masing negara untuk mengikutinya sendiri.

Namun, penting untuk memasukkan perspektif industri dalam konsultasi publik. Mengenai peran perusahaan dalam memeriksa apakah mitra dagang mereka mematuhi peraturan baru, Komisaris UE meyakinkan: Di masa depan, otoritas seperti bea cukai di negara-negara anggota akan bertanggung jawab untuk memeriksa kepatuhan terhadap peraturan baru, misalnya terhadap kerja paksa. Jika perusahaan lain atau negara ketiga menolak untuk bekerja sama, perusahaan UE akan dibebaskan dari tanggung jawab.