Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kompensasi untuk Kejahatan Kolonial: Bayar dan Tetap Diam? | Eropa | DW

Lebih dari 100 tahun setelah kejahatan kekuasaan kolonial Jerman di tempat yang sekarang disebut Namibia, pemerintah federal mengakui kekejaman yang dilakukan terhadap kelompok etnis Herero dan Nama sebagai genosida pada 28 Mei dan menamakannya seperti itu.

Tapi ganti rugi dan kompensasi seperti apa yang pantas bagi para korban dan keluarganya? Dan dapatkah Jerman, melalui pendekatannya ke Namibia, menunjukkan cara di luar penindasan yang biasa dilakukan oleh kekuatan kolonial lama di Eropa di masa lalu?

“Saya pikir kita harus sangat berhati-hati ketika berbicara tentang kompensasi,” kata sarjana kolonial Olivit Otel dalam sebuah wawancara dengan DW. Lebih baik berbicara tentang “keadilan restoratif”.

Sejarawan di Universitas Bristol terutama meneliti masa lalu kolonial Prancis dan Inggris Raya. Penunjukannya sebagai profesor sejarah kulit hitam pertama di negara itu menjadi berita utama.

Profesor Olivette Uttell adalah sejarawan Inggris Raya di Universitas Bristol

Dalam hal kompensasi, Otele tidak memikirkan tentang pembayaran satu kali, melainkan tindakan yang menghadapi guncangan di masa lalu dan mencoba memperbaikinya dalam satu atau lain bentuk. Ini dapat mendukung bidang-bidang seperti pendidikan atau kesehatan di negara-negara bekas jajahan.

“Yang terpenting, kita harus memikirkan jangka panjang. Jangan hanya membayar dan tanggung jawab kita akan berakhir.”

Sekilas debat politik tentang persoalan ini di Eropa menunjukkan sejauh mana negara-negara bekas jajahan masih jauh dari cara-cara konstruktif tersebut.

Belgia dan Kongo

Kekejaman Kongo di Negara Bebas Kongo

Warga Kongo memegang tangan warga yang terbunuh. Misionaris kulit putih mendokumentasikan kejahatan para penguasa kolonial Belgia

Belgia memerintah Kongo hari ini dengan sangat brutal sehingga kekuatan kolonial lainnya di zaman itu ketakutan. Pada awal abad ke-20, jutaan orang Kongo terbunuh dan cacat pada masa pemerintahan Raja Leopold II.

Baru pada tahun 2020, 60 tahun setelah kemerdekaan negara itu, Raja Belgia Philip mengirim surat kepada pemerintah Kinshasa yang menyatakan “penyesalan mendalam atas luka-luka di masa lalu.” Sementara itu, ada kritik terhadap beberapa keluarga kaya di Belgia, uang tersebut sebagian besar berasal dari eksploitasi Kongo.

Italia dan Afrika Utara

Italia secara resmi meminta maaf atas kejahatan kolonialnya di Afrika Utara pada paruh pertama abad kedua puluh ketika perdana menteri saat itu Silvio Berlusconi mengunjungi Libya pada tahun 2008. Berlusconi dan penguasa Libya saat itu, Muammar Gaddafi, setuju untuk membayar empat miliar euro untuk proyek infrastruktur.

Namun, itu lebih merupakan kesepakatan daripada kompensasi, karena Libya berkomitmen untuk mengekspor lebih banyak minyak mentah ke Italia dan mencegah pengungsi menyeberangi Mediterania.

Portugal dan Perdagangan Budak

400 Tahun Perdagangan Budak Afrika Barat

Galai Portugis dengan budak terikat dilemparkan ke dalam benteng São Jorge de Mina di Guinea pada tahun 1482. Ilustrasi oleh Giogio Albertini

Pelaut Portugis adalah pelopor perdagangan budak transatlantik. Banyak orang Portugis terus membanggakan keberanian para pelaut awal, menutup mata terhadap kebrutalan mereka. Dan mereka bertahan lama di tanah yang diduduki: Angola baru dibebaskan pada tahun 1975.

Setelah 500 tahun, monumen korban penjajahan pertama akan diresmikan. Kontroversi masa lalu ini terus memecah belah negara.

Belanda berada di Asia Tenggara

Pada tahun 2020, untuk pertama kalinya, Belanda membayar ganti rugi kepada korban kekerasan kolonial yang dilakukan oleh pasukan Belanda di Indonesia. Namun, itu hanya tentang jumlah kecil untuk keturunan langsung mereka.

Belanda umumnya menolak membayar kompensasi. Sejak saat itu, pemerintah meminta maaf atas kekerasan yang dilakukan oleh pasukannya di Indonesia, khususnya pada tahun 1940-an. Pada saat itu, ribuan pria Indonesia tewas dalam apa yang dikenal sebagai “perang gerilya melawan gerilyawan”. Dan pada bulan Maret tahun ini, Raja Willem Alexander secara resmi menyatakan penyesalannya.

“Tindakan kekerasan yang tak terbantahkan” di Prancis

Burkina Faso mengunjungi Universitas Emmauel Macron di Ouagadougou

Presiden Emmanuel Macron mengunjungi Burkina Faso pada November 2017

Selama kunjungan ke Afrika pada 2017, Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan rekonsiliasi antara bekas kekuatan kolonial dan negara-negara kolonial. Penolakan kompensasi finansial. Dia mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa “tidak masuk akal” bagi Prancis untuk “membayar subsidi atau kompensasi” untuk era kolonial.

Sementara itu, dia menggambarkan kekerasan yang dilakukan oleh kekuatan kolonial Eropa sebagai “tak terbantahkan”. Pada tahun 2001 Prancis mengesahkan undang-undang inovatif yang mengklasifikasikan perdagangan budak sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan”. Di sisi lain, Perang Kemerdekaan Aljazair semakin memecah politik Prancis.

Sejarawan Uttel mencatat bahwa “perdebatan telah mencapai jalan buntu tentang masalah keadilan reparatif.” Prancis belum mencapai apa pun dalam seluruh debat ini. Beberapa orang sekarang percaya bahwa mengembalikan karya seni adalah bentuk aljabar. “Saya tidak setuju dengan itu,” katanya.

Inggris Raya dan Kekaisaran

David Cameron mengunjungi India

David Cameron adalah Perdana Menteri Inggris pertama yang mengungkapkan penyesalan atas pembantaian kolonial di Amritsar

London juga menolak gagasan kompensasi atau kompensasi moneter. Bahkan ketika mengakui ketidakadilan, kemajuannya lambat. Selama kunjungannya ke India pada 2013, perdana menteri saat itu David Cameron meminta maaf atas pembunuhan Amritsar pada 1919.

Tetapi pada saat yang sama, dia menekankan: “Saya pikir ada banyak hal yang bisa dibanggakan tentang apa yang telah dilakukan kekaisaran.” Tahun lalu, menurut jajak pendapat, 43 persen warga Inggris berbagi pendapat ini.

Dalam kasus individu, pemerintah Inggris telah membayar kompensasi, misalnya, kepada korban penindasan dengan kekerasan yang disebut pemberontakan Mau Mau di Kenya pada tahun 1950-an. Namun, dia tetap dengan kompensasi individu.

Secara umum, pejabat Inggris Raya masih terjebak di masa lalu, kata Olivette Otel. Lebih dari itu: Anda bisa membicarakannya dengan ramah. Masa lalu, ketika cerita kolonial sangat indah dan cemerlang, dan di mana mereka berputar di sekitar ‘peradaban’ orang-orang yang jauh, mereka tidak ada seperti itu.

Apakah beberapa negara “lebih maju” dari yang lain?

Olivette Otele tidak berpikir ada yang namanya contoh baik atau buruk dalam debat ini. Apa yang saya pelajari dari masa lalu adalah Anda tidak dapat mengubahnya.

“Kami harus belajar untuk hidup bersama melalui partisipasi yang konstan.” Sejarawan tidak percaya bahwa negara dengan uang dapat dengan mudah mengkompensasi ketidakadilan sosial. “Apa gunanya jika Anda memberikan uang kepada sekelompok orang (pemerintah) yang membayar?”

Namun, sekarang ada pendekatan lain. Di Inggris Raya, misalnya, banyak hal terjadi di luar tingkat formal. Institusi atau universitas akan berkomitmen untuk keadilan restoratif di sana dan memastikan perubahan yang diperlukan dalam beberapa tahun ke depan.

Otel mengutip contoh Universitas Glasgow, yang telah menginvestasikan jutaan pound untuk mengajar dan berdialog dengan negara-negara Karibia. “Ini mungkin juga bukan solusinya, tapi saya menyambut baik inisiatif apa pun yang melatih masa lalu yang menyakitkan ini.”

READ  Hampir tidak ada pemanasan global karena lebih banyak karbon dioksida - fokus yang baik. ACHGUT.COM