Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kompensasi untuk pelaut setelah 800 PHK melalui Zoom

Kompensasi untuk pelaut setelah 800 PHK melalui Zoom

nSetelah protes publik atas pemberhentian mendadak 800 anggota awak Feri P&O, perusahaan mengumumkan kompensasi. Ia menambahkan bahwa perusahaan feri Inggris telah menyiapkan dana sebesar 36,5 juta pound (43 juta euro). Anggota kru yang dipecat harus dibayar gaji dua setengah bulan, tetapi tidak kurang dari £15.000. Sekitar 40 mantan karyawan dapat menerima £100.000, beberapa bahkan £170.000 – tergantung pada masa kerja mereka. Karyawan kapal dibebaskan seminggu yang lalu tanpa peringatan dan dibawa dari kapal oleh penjaga keamanan, beberapa di antaranya diborgol.

Pendekatan ini menuai kritik tajam. “Tampaknya bagi saya bahwa perusahaan telah melanggar hukum,” kata Perdana Menteri Boris Johnson tentang P&O Ferries di Parlemen pada hari Rabu. Pemimpin oposisi Keir Starmer (Buruh) mengkritik bahwa “pekerja Inggris yang setia telah dialihdayakan dan segera digantikan oleh pekerja agen asing yang dibayar kurang dari upah minimum”. Beberapa politisi menyerukan pemulihan bantuan pemerintah untuk menghadapi Corona. Sekretaris Transportasi Grant Shapps telah membicarakan boikot pelanggan potensial terhadap P&O Ferries, yang mengoperasikan layanan feri antara Dover dan Calais, Liverpool dan Dublin, antara lain.

Kerugian £100 juta pada tahun 2021

Gambar tersebut rusak parah oleh P&O Ferries dan perusahaan induk DP World of Dubai, yang juga mengoperasikan dua terminal kargo terbesar di Inggris, London Gateway dan Southampton. P&O membenarkan PHK dengan kerugian £100 juta tahun lalu. Tanpa keputusan, semua 3.000 pekerjaan di perusahaan berisiko. DP World membeli P&O Ferries pada tahun 2019 seharga £322 juta. Perusahaan, yang mayoritas dimiliki oleh keluarga penguasa emirat, mengatakan telah menginvestasikan hampir £2 miliar di Inggris selama satu dekade dan berencana untuk berinvestasi lebih banyak.

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Baca F+ sekarang selama 30 hari secara gratis dan dapatkan akses ke semua artikel di FAZ.NET.

Baca F + sekarang




Bencana PR seputar P&O tidak membantu. Serikat pekerja menyarankan anggota awak yang dipecat untuk tidak menerima tawaran tersebut saat tindakan hukum sedang dipertimbangkan. Menurut RMT, kru murah baru akan direkrut dari India, india, atau Filipina. Beberapa laporan telah berbicara tentang pembuangan upah yang berlebihan sebesar £ 1,80 per jam tanpa memberikan bukti apa pun. P&O menolak tuduhan dumping dan menyatakan bahwa kru baru terlatih dengan baik dan akan memenuhi semua standar keselamatan. CEO Peter Hepplethwaite menulis bahwa reaksi terhadap PHK itu “sangat negatif seperti yang diharapkan” tetapi dia sekarang berharap badai itu berakhir.

READ  Wawancara: "Dunia melihat ke arah lain sudah berakhir"