Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konferensi Pers Dokumen 15: Ide Baru dari Seni | NDR.de – Budaya – Seni

Status: 15/06/2022 17:50

Documenta Five dibuka pada hari Sabtu: 100 Hari Seni Kontemporer di Kassel. Hari ini dokumen itu muncul dengan sendirinya kepada pers.

oleh Claudia Kristofferson

Konferensi pers untuk dokumen ke-15 tidak diadakan di gedung, tetapi di stadion Kassel Aue, tempat sepak bola biasanya dimainkan. Suasana tegang: Sabine Schuermann, direktur jenderal Doc dan Musée Frédéricianum, tidak lupa menekankan bahwa dia senang akhirnya semuanya dimulai. Apa yang baru dalam dokumen ini sangat penting baginya.

Isu ini dikuratori oleh Ruangrupa, sebuah grup dari Indonesia, dengan ide-ide baru tentang seni, keberlanjutan, humor, dan kepercayaan – seni sebagai sebuah proses. Ini sebenarnya inti dari konsep tersebut, kata Schurmann, yang tidak fokus karena perdebatan anti-Semitisme yang sedang berlangsung. Alasan diskusi adalah panggilan dari kelompok seniman Palestina “The Funding Question”. Kelompok itu dikatakan dekat dengan gerakan BDS yang kritis terhadap Israel, dan salah satu senimannya mengkritik Israel sebagai kekuatan kolonial.

Informasi lebih lanjut

Direktur Umum Pameran Seni Internasional Kassel tentang konsep, seni, dan seniman Dokumen 15. Selengkapnya

Lord Mayor Christian Gesell dan Menteri Sains dan Seni Hesse, Angela Dorn, menyerukan kebebasan artistik di satu sisi, tetapi di sisi lain mereka juga menjelaskan bahwa mereka secara alami menolak anti-Semitisme. Inilah tanggung jawab historis Jerman terhadap Israel.

Tetapi Dorn juga menjelaskan: Jika serangan rasis terjadi, itu akan membuat Anda sangat sedih – hal seperti itu tidak boleh terjadi jika tamu internasional disambut. Ini menunjukkan kompleksitasnya. Anti-Semitisme, rasisme, Holocaust, kolonialisme – ada yang disebut kompetisi korban dalam permainan yang tidak mudah dipecahkan atau dikurangi.

100 Days of Doc: Apa yang ada di depan?

Seniman untuk Dokumentasi edisi tahun ini akan menyelenggarakan lokakarya, pertunjukan, sesi mendengarkan, pembicaraan, pembacaan dan pemutaran film. Agus, misalnya, adalah seniman Indonesia asal Sumatera yang menggarap barang-barang rumah tangga, mangkok warna-warni, dan mainan yang semuanya sangat playful. Dia pergi ke sebuah sekolah di Sumatera dan bertanya kepada anak-anak di sana ketakutan dan pertanyaan eksistensial mereka yang sebenarnya. Ini hampir mengingatkan pada Joseph Beuys, yang juga tertarik pada pertanyaan “nyata”.

READ  The Cartel Brothers sebagai Filantropis Iklim

Motif utama dokumen tersebut juga dibahas pada konferensi pers: lumbung – berbagi dan berbicara satu sama lain. Dokumen ini akan memberikan lebih sedikit teori dan dapat diakses oleh semua orang. Sebaliknya, itu semua harus tentang mencoba dan mengalami sesuatu.

Informasi lebih lanjut

Poster Dokumen Kelimabelas, di latar belakang, kolom Fridericianum yang dicat hitam © picture aliansi / dpa |  kuli babi

Edisi kelima belas dokumen tersebut mengacu pada konsep “lumbung” berdasarkan arsitektur Indonesia. lagi

Topik ini ada dalam program:

Budaya NDR | Klasik saat bepergian | 06/15/2022 | 16:15

NDR.logo