Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konflik elit Rusia dengan Putin: “Mereka lelah perang”

Konflik elit Rusia dengan Putin: “Mereka lelah perang”

Serangan terhadap kota-kota perbatasan Rusia, puluhan ribu tentara tewas, dan kebijakan wajib militer yang semakin agresif: Di Rusia, ketidakpuasan terhadap gaya kepemimpinan Presiden Vladimir Putin semakin meningkat.

Para elit terjebak di jalan buntu. Mereka takut menjadi kambing hitam untuk perang yang tidak masuk akal. Kantor berita Bloomberg Kirill Rogo adalah jurnalis Rusia yang tinggal di pengasingan di Austria.

Bloomberg berbicara dengan total tujuh orang dalam sebagai bagian dari penelitian ekstensif. Mereka mengatakan bahwa elit politik dan bisnis Rusia sekarang sangat meragukan Putin.

Mereka lelah dengan perang dan ingin mengakhirinya secepat mungkin. Agensi tersebut mengutip sebuah sumber, yang semuanya meminta anonimitas, mengkhawatirkan keselamatan mereka.

Kepercayaan terhadap Putin terus terkikis

Kepercayaan terhadap Putin terus terkikis. Menurut laporan itu, semakin sedikit orang yang mempercayainya untuk menyelesaikan konflik. Banyak orang yang masih mendambakan kekalahan Ukraina kini melihat “jalan keluar terbaik” dalam membekukan konflik.

“Ini akan membutuhkan negosiasi akhir tahun ini yang memungkinkan Putin mengumumkan kemenangan Pyrrhic dengan mempertahankan beberapa wilayah pendudukan untuk Rusia,” tambahnya.

Kritik yang berkembang juga dapat menyebabkan bentrokan yang lebih keras di Kremlin. Toh memang ada orang yang terang-terangan mengkritik kepemimpinan Putin. Misalnya Yevgeny Prigozhin, ketua kelompok tentara bayaran Wagner.

Setelah laporan dari Moskow bahwa 1.500 orang Ukraina telah tewas dan 28 tank dihancurkan hanya dalam satu hari, Prigozhin menulis di Messenger Telegram bahwa laporan semacam itu akan mengejutkan “bahkan Baron Munchausen palsu”. Kepala tentara bayaran menulis tentang nomor yang disebutkan: “Saya pikir Baron Munchausen bisa duduk lagi.”

Kepala Wagner memperingatkan perang saudara Rusia seperti yang terjadi pada tahun 1917

Pada akhir Mei, Prigozhin memperingatkan tentang revolusi baru di Rusia. Jika anak-anak orang Rusia biasa kembali dalam peti mati sementara keturunan elit berjemur di luar, Rusia menghadapi gejolak yang serupa dengan revolusi 1917.

READ  TikTok menutup fitur Store di Indonesia setelah dilarang

Ini memuncak dalam perang saudara, tulis Prigozhin di Telegram. Bahkan jika kepala Wagner adalah kasus khusus. Semakin banyak penggemar perang tidak lagi percaya bahwa “operasi khusus” akan berhasil, pakar politik Abbas Galliamov setuju.

Serangan di wilayah perbatasan Rusia-Ukraina juga harus disalahkan. “Serangan di Belgorod akhirnya menghancurkan mitos tak terkalahkannya pasukan Putin,” kata Galliamov kepada Bloomberg.

Keyakinan pada kekuatan sendiri, pada kekuatan sendiri, adalah “argumen perang” terpenting bagi banyak orang Rusia. Menurut Galliamov, inilah biaya dukungan Putin: ketidakmampuan untuk melindungi rakyat.

Kritik terbuka terhadap Putin bahkan dari televisi propaganda

Sementara itu, blogger Rusia, seperti Andrei Prochakov, melaporkan penurunan dukungan. “Dilihat dari dinamika peristiwa dan tumbuhnya kebebasan berekspresi, termasuk di media resmi, para elit tidak lagi memandang Putin sebagai presiden negara berikutnya,” kata salah satu kontribusinya. di Telegram.

Media pro-pemerintah juga kini mengungkapkan keraguan tentang jalan kepala Kremlin. Margarita Simonyan, pemimpin redaksi saluran propaganda Moskow RT, menimbulkan kegemparan ketika dia baru-baru ini mendukung rencana perdamaian Indonesia.

Antara lain, ini menetapkan bahwa kedua pihak yang bertikai harus mundur 15 kilometer dari garis depan dan referendum harus diadakan di afiliasi nasional di masa depan.

Kekhawatiran di antara penduduk Rusia mencapai puncaknya

Orang harus tinggal dengan siapa pun yang mereka inginkan. Itu adil, bukan? Apakah kita membutuhkan daerah yang tidak mau tinggal bersama kita? “

Kebetulan, setelah Putin mengumumkan pemanggilan 300.000 cadangan tambahan musim gugur lalu, kecemasan di antara penduduk Rusia telah mencapai ketinggian baru.

Ini juga ditunjukkan oleh survei yang dilakukan oleh lembaga riset opini FOM di antara 1.500 orang Rusia. Data dikumpulkan dari 19 Mei hingga 21 Mei. Lima puluh tiga persen dari mereka yang disurvei mengatakan keluarga dan teman mereka khawatir – naik 11 persen dari April.

READ  Hari Bursa adalah Senin, 21 Maret 2022