Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konflik Timur Tengah: Biden menelepon Abbas untuk pertama kalinya

Status: 15 Mei 2021 23:57

Presiden AS Biden berbicara dengan Presiden Palestina Abbas dan Perdana Menteri Israel Netanyahu melalui telepon. Dia berkampanye untuk solusi dua negara. Menurut sumber Palestina, dia juga mengomentari penggusuran tersebut.

Sehubungan dengan kekerasan di Timur Tengah, Presiden AS Joe Biden menelepon Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas. Ini adalah panggilan telepon pertama Biden ke Abbas sejak menjabat. Sebuah laporan oleh kantor berita resmi Palestina Wafa menyatakan bahwa Biden telah berbicara menentang rencana untuk mengevakuasi rumah keluarga Palestina di Yerusalem Timur. Namun dalam panggilan telepon yang diterbitkan oleh Kantor Kepresidenan AS melalui panggilan telepon, hal ini tidak ditemukan.

“Presiden menegaskan dukungan kuatnya terhadap hak Israel untuk mempertahankan diri dari serangan rudal yang diluncurkan oleh Hamas dan kelompok teroris lainnya di Jalur Gaza,” kata Gedung Putih, berbicara kepada Netanyahu. Surat itu juga merujuk pada keputusan Biden untuk melanjutkan bantuan AS ke wilayah Palestina, yang telah dipersingkat oleh pendahulunya, Donald Trump.

Biden menyerukan keselamatan jurnalis

Biden juga mengungkapkan, dalam wawancara dengan Perdana Menteri Israel, keprihatinannya tentang keselamatan jurnalis dan menekankan perlunya memastikan perlindungan mereka. Serangan udara Israel di Gaza menghancurkan gedung pencakar langit yang menampung kantor Associated Press dan stasiun televisi Arab Al-Jazeera. “Kami memberi tahu Israel secara langsung bahwa memastikan keselamatan dan keamanan jurnalis dan media independen adalah tugas fundamental,” kata juru bicara Gedung Putih Jane Psaki.

Biden menekankan dalam percakapan telepon dengan Abbas bahwa Hamas harus berhenti menembakkan roket ke Israel. Biden dan Abbas mengungkapkan keprihatinan mereka atas pembunuhan warga sipil yang tidak bersalah. Presiden AS juga menegaskan komitmennya terhadap solusi dua negara yang dinegosiasikan. Ini adalah cara terbaik untuk menemukan solusi yang adil dan langgeng atas konflik Israel-Palestina.

READ  Data tentang Vaksin Biontech - Varian Afrika Selatan Dapat Melanggar Perlindungan Vaksinasi - Bukti

Abbas ingin mencapai gencatan senjata

Menurut kantor berita resmi Palestina Wafa, Abbas meminta presiden Amerika untuk campur tangan dalam konflik Gaza dan “mengakhiri serangan Israel terhadap Palestina.” Abbas juga mengatakan dia menginginkan gencatan senjata. Akan ada keamanan dan stabilitas di Timur Tengah “ketika pendudukan Israel berakhir.”

Palestina siap bekerja dengan mediator internasional untuk solusi damai. Menurut Wafa, Biden mengatakan kekerasan di Timur Tengah perlu dikurangi. Upaya diplomatik yang intens oleh Amerika Serikat sedang dilakukan. Menurut Gedung Putih, Biden menyatakan dukungannya kepada rakyat Palestina “untuk hidup dengan martabat, keamanan, kebebasan, dan peluang ekonomi yang layak mereka dapatkan.”

2.300 roket menghantam Israel dan 800 serangan di Gaza

Gerakan Fatah Abbas adalah lawan sengit dari gerakan Islam radikal Hamas, yang saat ini terkunci dalam pertempuran paling sengit dengan Israel selama bertahun-tahun. Evakuasi yang direncanakan di Yerusalem Timur dan kekerasan di Masjid Al-Aqsa meningkatkan ketegangan antara Israel dan Palestina sebelum dimulainya serangan rudal dan udara. Hamas menguasai Jalur Gaza dan Fatah menguasai Tepi Barat.

Tentara Israel telah menyerang hampir 800 sasaran di Jalur Gaza sejak Senin. Menurut otoritas kesehatan setempat, 145 orang tewas, termasuk 41 anak-anak. Dan 1.100 orang terluka dalam serangan Israel di Jalur Gaza. Sementara itu, ekstremis Palestina menembakkan setidaknya 2.300 roket ke Israel dari jalur pantai. Sepuluh orang tewas, termasuk seorang anak-anak dan seorang tentara. Lebih dari 560 orang Israel lainnya terluka dalam serangan roket itu.