Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Konstitusi Federal menyatakan bahwa jilbab dilarang

Setelah pembangunan menara dilarang pada tahun 2009, untuk kedua kalinya Komite Gema berhasil mendapatkan inisiatif populer dari para pemilih. Dengan 51,2 persen, mayoritas pemilih dan wilayah mendukung pelarangan jilbab secara nasional di tempat umum. RUU itu ditolak di enam kanton (ZH / BE / BS / GE / AR / GR).

Dengan persetujuan prakarsa, kode berpakaian sekarang sedang ditulis ke dalam konstitusi federal untuk pertama kalinya. Larangan menutup-nutupi berlaku untuk perusuh dalam acara olahraga dan menutup-nutupi demonstrasi dilarang. Wanita Muslim juga dilarang mengenakan niqab atau burqa di tempat umum. Dengan mengadopsi inisiatif tersebut, secara tegas dilarang memaksa perempuan untuk mengenakan jilbab. Namun, perempuan sebenarnya bisa membela diri dari penghilangan paksa dengan mengajukan pengaduan paksa.

Kekalahan Dewan Federal

Hasil pemungutan suara tersebut adalah kekalahan bagi Dewan Federal, yang memahami peraturan pakaian yang luas tidak sesuai dengan tatanan sosial liberal. Teks saran tanggapan tidak langsung oleh Dewan Federal dan Parlemen bahwa wanita berkerudung harus menunjukkan wajah mereka selama pemeriksaan identitas. Aturan itu dimaksudkan untuk mengisi kekosongan hukum. Selain itu, program untuk membiayai kesetaraan antara perempuan dan laki-laki harus didukung dengan dana federal.

Argumen lain untuk penentang adalah bahwa aturan berpakaian untuk tempat-tempat umum termasuk dalam yurisdiksi kanton. Dia menambahkan bahwa kanton akan mengetahui kondisi dan kebutuhan lokal terbaik. Hingga saat ini, cantons of Ticino (2016) dan St. Gallen (2019) telah melarang cakupan pakaian. Kanton lain seperti Glarus telah menolak larangan cakupan. Ada 15 kanton yang melarang topeng selama demonstrasi, misalnya di Zurich, Berne, dan Basel Stadt.

Pariwisata takut rugi

Terakhir, argumen supremasi kanton juga berkisar seputar pariwisata. Sebuah komite luas di bawah payung Asosiasi Pariwisata Swiss telah berkampanye menentang larangan menutup-nutupi. Di kawasan Bernese Oberland dan Danau Jenewa khususnya, ada kekhawatiran bahwa wisatawan akan berpaling dari negara-negara Teluk. Menurut Otoritas Pariwisata Swiss, para tamu dari Timur Dekat dan Timur Tengah ini adalah pasar yang penting dan berkembang. Jumlah pengunjung dari negara-negara Arab telah meningkat 130% sejak 2017.

READ  Aturan memperhiasi paling aneh - berita Südtirol

Kanton memiliki tugas

Tidak ada ruang untuk pengecualian di kanton turis. Karena supremasi polisi terletak pada kanton, persyaratannya diterapkan dalam undang-undang kewilayahan, tetapi pengecualian akhirnya diatur dalam Konstitusi Federal. Penutup diizinkan untuk alasan kesehatan atau iklim, serta penutup di Karnaval.

Masalah proporsionalitas

Pelaksanaan prakarsa ini tidak mungkin menjadi tugas yang mudah bagi kanton. Mereka punya waktu dua tahun untuk melakukan ini. Canton Ticino mendapatkan pengalaman pertamanya. Pada tahun 2018, Mahkamah Agung Federal sampai pada kesimpulan bahwa pelarangan jilbab Ticino tidak proporsional dan membutuhkan berbagai tambahan untuk ditafsirkan sesuai dengan hak-hak dasar. Keputusan itu patut diperhatikan karena teks inisiatif Komite Egerking pada dasarnya didasarkan pada undang-undang Ticino asli.

Anda dapat membaca strip pemungutan suara di sini: