Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Konten teroris’ di X: Elon Musk memicu peringatan dari Komisi UE

‘Konten teroris’ di X: Elon Musk memicu peringatan dari Komisi UE

“Konten teroris” di X
Elon Musk menyampaikan peringatan dari Komisi UE

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Konten teroris terkait serangan Hamas ke Israel disebarluaskan melalui layanan SMS. Uni Eropa mendesak Elon Musk untuk segera menerapkan undang-undang UE yang berlaku di platformnya. Dia bereaksi negatif.

Dalam suratnya kepada miliarder Elon Musk, Komisi Uni Eropa mengingatkan pimpinan layanan pesan singkat tersebut “Setelah serangan teroris Hamas terhadap Israel, kami memiliki bukti bahwa platform Anda digunakan untuk menyebarkan konten ilegal dan disinformasi di Uni Eropa,” tulis Komisaris UE Thierry Breton dalam surat yang diposting di X. Misalnya, terdapat bukti bahwa gambar telah dimanipulasi atau sebenarnya berasal dari video game.

Dia ingin mengingatkan Musk tentang undang-undang UE baru yang berlaku untuk platform online besar – yaitu, harus jelas konten apa yang diperbolehkan dan apa yang tidak. “Hal ini sangat penting terutama jika menyangkut konten kekerasan dan teroris yang tampaknya beredar di platform Anda,” tulis Britton. Selain itu, konten ini harus dihapus sesegera mungkin. Minta tanggapan dalam waktu 24 jam. Di bawah undang-undang Facebook yang baru..

Namun, tanggapan yang dikirim oleh Musk kemungkinan besar tidak akan memuaskan Komisi UE: “Kebijakan kami adalah bahwa segala sesuatunya bersifat open source dan transparan, sebuah pendekatan yang didukung oleh UE, sejauh yang saya tahu,” tulis X-Boss di platformnya. . “Tolong beri tanda X pada pelanggaran yang Anda singgung agar masyarakat bisa melihatnya.Merci beaucoup.” Jika Uni Eropa memenuhi permintaan tersebut, maka Uni Eropa akan memberikan kontribusi yang sangat besar dalam menyebarkan konten yang diminta. Musk belum berkomentar secara terbuka mengenai tuduhan tersebut.

Ataman menuntut untuk mengucapkan selamat tinggal pada X

Sementara itu, Komisaris Independen Anti-Diskriminasi Federal, Ferda Ataman, meminta pemerintah federal untuk meninggalkan X. Hal ini dilansir oleh perusahaan media Table.Media yang mengutip Badan Anti-Diskriminasi Federal. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa Ataman mengkritik keras operator platform dalam suratnya kepada juru bicara pemerintah Stephen Hebstreit dan menunjukkan kurangnya penegakan hukum yang berlaku di platform tersebut.

Surat tersebut melanjutkan: “Semakin dipertanyakan apakah pemerintah dan otoritas negara harus melakukan pekerjaan hubungan masyarakat pada platform yang telah menjadi jaringan disinformasi dan yang pemiliknya berbagi atau menyebarkan konten anti-Semit, rasis, dan populis sayap kanan.”

READ  Pengiriman tank tempur ke Ukraina "tidak mengubah apa pun" - Rusia menanggapi konferensi Rammstein