Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kontroversi baru mengenai piramida tertua dan pertama

Kontroversi baru mengenai piramida tertua dan pertama

Waktu membaca: kira-kira. 3 menit

Pemandangan platform atas Gunung Padang yang dimahkotai dengan batu megalitik.
Hak Cipta: RaiyaniM (melalui WikimediaCommons) / CC BY-SA 4.0

London (Inggris Raya) – baru-baru ini Secara sederhanasebuah alat bahasa Indonesia Para arkeolog di seluruh dunia telah menarik perhatian dengan menjelaskan gundukan pemujaan tersebut Gunung Padang di bahasa Indonesia Pulau Jawa sebenarnya merupakan piramida pertama dan tertua di dunia, berusia 25.000 tahun. Sejak itu, terdapat kritik terhadap penelitian di komunitas arkeologi. Kini jurnal yang menerbitkan makalah tersebut sedang menyelidikinya diterbitkan Ia bahkan memiliki kualitas ilmiahnya.

Sebelumnya, “Jurnal Arkeologi Pencarian“Artikel khusus yang dibuat oleh tim Danny orang neraka Natavijaja Dari pusat Indonesia ke Geoteknik Pencarian tanggal 20 Oktober 2023 diterbitkan (…Grewe menyebutkan) dan karenanya di seluruh dunia untuk keduanya Perhatian, minat Tapi juga kritik halaman Dari arkeologi mapan. Para ilmuwan memperkirakan usia bagian tertua dari struktur tersebut berusia antara 25.000 dan 14.000 tahun. “Jika terlihat seperti ini, bisa jadi Gunung Bandang Ini dianggap sebagai piramida tertua.”

“Ini juga berarti usianya lebih tua dari situs megalitik tertua yang diketahui, Gobekli Tepe di Türkiye, yang dibangun oleh tukang batu sekitar 11 ribu tahun yang lalu. “Ini akan sepenuhnya menulis ulang apa yang diketahui tentang peradaban manusia di kawasan ini,” komentarnya. “Alam.com” Implikasi interpretasi hasil ini.

Namun para kritikus Disebut Segera ke penyelidikan arkeologi lainnya tentang sejarah manusia di wilayah. Jadi Menunjukkan Lutfi YondryArkeolog Riset Nasional Dan inovasi sebuah agensi (Otak) di Bandung, Indonesia, melanjutkan karya sebelumnya di mana ia mampu menunjukkan bahwa orang-orang di wilayah Mereka tinggal di gua antara 12.000 dan 6.000 tahun yang lalu, lama setelah piramida dibangun. Juga tidak ada penggalian dari periode ini yang mengungkapkan bukti adanya konstruksi batu tingkat lanjut.

READ  Bencana alam: apa yang sebenarnya terjadi dalam letusan super Thera

www.borderscience-aktuell.de
+ Di Sini kamu bisa Buletin harian gratis GreWi Permintaan +

Meskipun artikel spesialis menyajikan data yang sah, “kesimpulan tentang situs tersebut dan usianya tidak dapat dibenarkan,” komentar arkeolog Flint Dibble dari Universitas Cardiff. Balik Alam.com Ilmuwan menjelaskan bahwa dari penelitian tersebut tidak ada bukti jelas bahwa lapisan tersembunyi tersebut dibangun oleh manusia dan bukan merupakan hasil pelapukan alami dan pergerakan batuan seiring berjalannya waktu. “Bahan yang menggelinding menuruni bukit akan rata-rata habis,” katanya. Natavijaja Namun, ia dan rekannya menjelaskan, batu berbentuk kolom tersebut berukuran sangat besar dan sangat tersusun Secara sederhana di sana Saya berguling Lacon: “Sifat batuan yang tersusun rapi dan masif ini, beberapa di antaranya memiliki berat hingga 300 kilogram, menghalangi kemungkinan untuk mengangkutnya dalam jarak yang jauh.”

penulis di sekitar Natavijaja Melaporkan Juga Berbentuk belati melarang, yang geometrinya teratur dan komposisinya berbeda, tidak berhubungan dengan batuan di sekitarnya, menunjukkan asal usul buatannya. Memang Juga Di sini Dibble menjelaskan bahwa hal ini “tidak mungkin”. [sei]“Batu itu dibentuk oleh manusia” karena berada di atas melarang Tidak ada tanda-tanda pemrosesan.

Kritik yang lebih terkini berfokus pada fakta bahwa Gunung “Padang bukan hanya subjek utama serial dokumenter Netflix yang sama kontroversialnya baru-baru ini.”Kuno Kebangkitan“Itu untuk Inggris pengarang Graham Hancock Moderat, yang mewakili hipotesisnya tentang peradaban global maju yang dikatakan telah punah 12.000 tahun yang lalu pada akhir zaman es terakhir (…Grewe menyebutkan). Faktanya, mereka berterima kasih Penulis pembelajaran Hancock Juga untuk mengoreksi makalah Anda.

Juga Natavijaja mengatakan itu Gunung Padang sebelum berakhir terakhir zaman Es bangunan Hal ini menunjukkan bahwa orang-orang pada masa ini mampu menciptakan struktur yang kompleks Membangun“Dan itulah yang menjadikannya monumen yang sangat menarik.”

READ  Lynas Rare Earths mendapat pengakuan besar di Malaysia - dengan kenaikan saham sebanyak dua digit

Balik Alam.com jelas Bill Farley, seorang arkeolog di Universitas California selatan Connecticut State University Penelitian tersebut tidak memberikan bukti adanya peradaban maju pada Zaman Batu terakhir zaman Es Dia hadir. “Sampel tanah berumur 27.000 tahun dari Gunung Meskipun sejarah Padang akurat, namun tidak terdapat tanda-tanda aktivitas manusia seperti arang atau pecahan tulang. Namun, menurut Farley, catatan lain menunjukkan bahwa peralihan dari masyarakat pemburu-pengumpul ke masyarakat kompleks yang menempati pemukiman besar terjadi setelah awal Holosen 11.700 tahun lalu. Bertahun-tahun terjadi. itu tertua Kota yang terkenal adalah nomor 9000 Bertahun-tahun tua Agak Catalhoyuk Di Türkiye hari ini.

Sebagai akibat dari kontroversi saat ini, majalah penerbitan khusus menerbitkan “Arkeologi Pencarian“Dan itu Penerbit, Wiley, Investigasi terhadap materi khusus kini telah dimulai. Dalam email ke Alam.com Elaine menjelaskan Anggur Erninseorang ahli geofisika arkeologi di Tennessee Editor rekanan universitas Dari majalah, Yang Editor Wiley dan tim etika saat ini sedang meninjau makalah sesuai dengan pedoman Kode Wiley Sebuah komite pada Penerbitan Etika profesional Mencari. Namun mereka belum mau berkomentar lebih jauh mengenai hal tersebut hingga hasil investigasi tersebut keluar.

Lebih banyak berita tentang topik ini
Analisis baru menegaskan: “gundukan” pemujaan Indonesia Gunung Padang adalah piramida tertua di dunia 7 Oktober 2023
“Kiamat kuno” dan pertarungan buruk antara arkeologi alternatif dan arus utama 21 Januari 2023

Sumber pencarian: Alam.com

© borderforschung-aktuell.de