Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kontroversi pajak digital: AS memberlakukan tarif hukuman

Status: 03.06.2021 8:22

AS meningkatkan tekanan menjelang musyawarah G7 tentang perpajakan perusahaan teknologi besar. Pemerintah Presiden Joe Biden telah mengumumkan tarif yang lebih tinggi untuk barang-barang ekspor dari beberapa negara, tetapi telah menangguhkan bea tersebut untuk sementara waktu.

Pemerintah AS meningkatkan tekanan pada Inggris Raya dan lima negara lain dalam sengketa pajak digital untuk perusahaan teknologi AS seperti Alphabet, Amazon dan Facebook. Perwakilan Dagang AS Catherine Taye mengumumkan di Washington tarif pembalasan sebesar 25 persen untuk barang-barang dengan total lebih dari $2 miliar. Namun, awalnya harus ditangguhkan selama enam bulan untuk menemukan solusi negosiasi internasional selama periode ini. Hal ini dilatarbelakangi oleh pencarian regulasi perpajakan internasional bagi perusahaan digital besar.

Langkah ini juga ditujukan terhadap India, Austria, Italia, Spanyol dan Turki. Negara-negara sekarang harus takut dengan meningkatnya hambatan untuk mengimpor beberapa barang ekspor mereka. Tarif tersebut seharusnya merupakan pembalasan terhadap pajak baru atas layanan digital perusahaan internasional yang telah diperkenalkan oleh negara-negara sendiri.

Tindakan “Berdasarkan Negosiasi Lebih Lanjut”

“Amerika Serikat terus mencari konsensus tentang masalah pajak internasional melalui proses OECD dan G20,” kata Tay. Langkah-langkah ini akan menjadi dasar untuk negosiasi lebih lanjut. Komisaris perdagangan mengatakan Washington menjaga opsi tetap terbuka untuk mengenakan tarif jika ini dijamin di masa depan.

Dalam kasus Inggris Raya, misalnya, menyangkut pakaian, perhiasan dan kosmetik. Berdasarkan data impor untuk tahun kalender 2019, pemerintah AS menempatkan kisaran barang yang terpengaruh di sini sekitar $887 juta.

Italia terancam dengan tarif yang lebih tinggi untuk parfum, tas tangan, dan dasi, dengan volume di sini sekitar $386 juta. Spanyol harus menghadapi hambatan ekspor yang jauh lebih tinggi untuk barang senilai $324 juta, dengan Turki $310 juta, India dan Austria masing-masing 118 juta dan 65 juta.

READ  Cluster Besar | Hilang dalam portofolio perdagangan bebas Swiss View | Aliran

Tarif 25 persen atas barang-barang Prancis senilai $1,3 miliar sudah ditangguhkan pada Januari. Ini juga dikumpulkan dalam konteks sengketa pajak.

Uni Eropa ingin menghitung pajak digital atas penjualan

Pada bulan Maret, Kantor Perwakilan Dagang mengakhiri penyelidikan atas potensi diskriminasi terhadap perusahaan AS oleh Uni Eropa, Brasil, Indonesia dan Republik Ceko, sehingga tidak ada lagi risiko kenaikan tarif.

Latar belakang kontroversi adalah bahwa perusahaan digital besar AS seperti Facebook, Google dan Amazon hampir tidak membayar pajak di Eropa. Oleh karena itu, Uni Eropa menyerukan pajak penjualan digital di tingkat Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi. Kelompok 20 negara industri besar dan berkembang menugaskan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan pada 2018 untuk menyepakati pajak digital internasional pada akhir 2020.

Tetapi di bawah Presiden AS Donald Trump, hanya ada sedikit kemajuan dalam hal ini secara internasional. Rencana nasional – seperti pajak digital Prancis – juga telah menciptakan ketegangan di seluruh Atlantik. Dengan pelantikan Joe Biden, Washington baru-baru ini memulai kampanye yang gencar untuk pajak perusahaan minimal di seluruh dunia.