Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Korban krisis iklim: di daerah tropis, gletser mencair

Ketika mendengar kata tropis, kebanyakan orang mungkin berpikir tentang hutan hujan dan pantai palem putih dan belum tentu salju dan es. Namun, gletser besar juga ditemukan di negara-negara seperti Peru, Tanzania, dan Indonesia. Menurut Randolph Glacier Inventory, sekitar 2.340 kilometer persegi, luas totalnya lebih besar dari gletser alpine, yang masih mencakup sekitar 2.090 kilometer persegi.

Tapi gletser di daerah tropis mencair lebih cepat dari rata-rata global. Misalnya, gletser di Afrika telah kehilangan lebih dari 80 persen wilayahnya dalam 100 tahun terakhir. Banyak gletser berada di ambang kepunahan, dan beberapa hilang selamanya.

AP / Juan Carreta

Para peneliti mengumpulkan data tentang polusi di gletser Chaltaya di Bolivia

Dahulu kala ada sebuah resor ski

Di daerah tropis, ada beberapa gunung tinggi yang cukup dingin untuk membentuk gletser. Jadi gletser sebagian besar terletak di puncak gunung yang terisolasi pada ketinggian lebih dari 5000 m, dan ukurannya agak kecil, dan karenanya bereaksi lebih sensitif dan cepat terhadap krisis iklim. Bahkan sedikit kenaikan suhu memiliki dampak langsung pada gletser tropis.

Gletser Chakaltaya menunjukkan apa yang terjadi ketika gletser menghilang. Mungkin gletser paling terkenal di Bolivia, ini adalah tujuan populer. Karena gletser adalah rumah bagi area ski tertinggi di dunia dengan ketinggian 5.300 meter. Tidak lagi, karena tidak ada gletser di sini sejak 2009 dan oleh karena itu tidak ada turis ski juga. Sekarang kerikil abu-abu mendominasi. Bolivia telah kehilangan setengah dari gletsernya dalam 50 tahun terakhir.

Gletser adalah reservoir air penting di banyak daerah. Di Bolivia, dataran tinggi bergantung pada air lelehan selama musim kemarau, dan di kota-kota El Alto dan La Paz mereka menyumbang hingga 30 persen dari pasokan air. Di wilayah pesisir Peru yang seperti gurun, juga, gletser Andes menyediakan air minum bagi jutaan orang, dan air untuk pertanian dan pembangkit listrik. Di Kolombia, air dari beberapa gletser mengairi perkebunan kopi dan dengan demikian berkontribusi pada mata pencaharian petani. Kesulitan pasokan air akan meningkat seiring dengan mencairnya gletser.

Gletser sebagai faktor lingkungan dan ekonomi

Dari perspektif global, gletser tropis tidak memainkan peran penting, misalnya dalam hal kenaikan permukaan laut, tetapi sangat penting bagi ekosistem lokal dan pariwisata. Sebelum pandemi virus corona, sekitar 50.000 orang berusaha mendaki Kilimanjaro setiap tahun, yang mungkin merupakan gletser tropis paling terkenal di dunia.

Jika gletser menghilang, kemungkinan akan ada lebih sedikit pariwisata di daerah pedesaan, yang seringkali secara ekonomi terbelakang karena pegunungan kehilangan daya tariknya, ahli glasiologi Prancis Heidi Seifester mengatakan kepada majalah online Prout pada bulan Februari.

Tanpa gletser, sains kehilangan arsip penting tentang iklim, karena gletser menyimpan informasi dari masa lalu di dalam esnya. Gletser juga merupakan semacam pengukur, terutama di daerah tropis, di mana hanya ada beberapa stasiun cuaca dan tentu saja tidak pada ketinggian sekitar 5.000 meter.

Venezuela segera tanpa gletser

Pada tahun 1910, gletser masih menutupi sekitar lima kilometer persegi di Venezuela, di pegunungan Sierra Nevada de Mérida. Es hampir menghilang dalam beberapa dekade atau tahun terakhir. Pico Bolivar, dengan ketinggian 4.978 meter, telah menjadi gunung tertinggi di negara itu, tanpa gletser sejak 2020.

Gletser Humboldt di Venezuela

AFP / Jose Manuel Romero

Permukaan es Pico Humboldt di Venezuela hanya seukuran empat lapangan sepak bola

Hanya di wilayah tetangga Pico Humboldt, menurut citra satelit saat ini, ada gletser yang tersisa kurang dari tiga hektar. Ini sesuai dengan luas empat lapangan sepak bola. Dalam beberapa tahun, Venezuela akan menjadi negara Andes pertama yang bebas dari gletser. Tanpa gletser, gunung akan kehilangan mukanya dan sifat penting yang menentukan yang telah mencirikannya selama ribuan tahun.

Kurang dari dua kilometer persegi es di Kilimanjaro

Hal-hal yang tidak jauh lebih baik untuk gletser Afrika. Tudung es Kilimanjaro (5.895 meter) telah berkurang dari dua belas kilometer persegi menjadi kurang dari dua sejak awal abad ke-20. Dengan tingkat pencairan saat ini, Gunung Kilimanjaro akan bebas es pada tahun 2040. Mencairnya gletser terkenal di Afrika melambangkan perubahan dalam sistem Bumi, tulis Organisasi Cuaca Dunia (WMO) pada Oktober 2021.

Selain Kilimanjaro, ada dua gunung lain dengan gletser kecil di Afrika, Gunung Kenya yang berbatu (5199 m) dan Pegunungan Rwenzori (5109 m). Di sini juga, es mencair dengan cepat. Gletser Lewis di Gunung Kenya kemungkinan akan hilang dalam 10 tahun ke depan, menurut ahli glasiologi Rainer Prinz dari Institut Ilmu Atmosfer dan Kriosfer di Universitas Innsbruck. Gletser telah kehilangan 90 persen luasnya dan 95 persen volumenya sejak akhir abad ke-19.

Gletser mencair karena salju segar yang tidak mencukupi

Di Afrika, masalah terbesar bukanlah kenaikan suhu, tetapi lebih sedikit salju dari sebelumnya. Gletser menderita kekeringan kronis, menurut peneliti Gletser Prinz dalam wawancara dengan ORF. Alasannya terletak pada pola aliran yang berubah. Pasokan massa udara lembab dan tidak stabil dari Samudra Hindia ke Afrika Timur telah berkurang sebagai akibat dari perubahan iklim.

Gletser baru yang tertutup salju memiliki sifat memantulkan banyak sinar matahari, yang merupakan “penyejuk udara” penting karena sinar matahari yang kuat di daerah tropis sepanjang tahun. Jika lebih sedikit salju yang turun, gunung es menjadi gelap dan menyerap lebih banyak energi, menjadi lebih panas, dan karenanya mencair lebih cepat. Dalam sains, seseorang berbicara tentang umpan balik positif.

Kilimanjaro dengan penutup salju

Daniel Skrap

Sebagian besar gletser tropis terletak di Pegunungan Andes di Peru

Di sisi lain, dalam kasus gletser Amerika Selatan, masalah utamanya adalah kenaikan suhu, yang berarti bahwa garis salju juga meningkat dan fase presipitasi berubah. Sementara itu, cuaca menjadi sangat hangat sehingga tidak lagi cukup turun salju, dan sering turun hujan.

Gletser terakhir di Indonesia

Di luar Amerika Selatan dan Afrika, gletser (sisa) hanya dapat ditemukan di daerah tropis pulau Nugini Indonesia. Menurut citra satelit saat ini, sekitar 30 hektar es tersisa di Pegunungan Sudirman, terbagi menjadi beberapa gletser yang tersebar. Pegunungan ini berpusat di sekitar Puncak Jaya yang juga dikenal dengan nama Piramida Carstensz. Pada ketinggian 4884 meter, gunung ini merupakan gunung tertinggi di benua Australia dan salah satu dari Tujuh Puncak.

Di sini juga, hanya butuh bertahun-tahun hingga beberapa dekade sebelum es terakhir menghilang, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2019 di Journal of the US National Academy of Sciences. Pada tahun 2002, area glasial meliputi 2,1 kilometer persegi, tujuh kali luas saat ini. Pada tahun 1940, ukuran gletser yang masih terhubung saat itu adalah sepuluh kilometer persegi. Dalam beberapa tahun, benua Australia akan menjadi yang pertama tanpa gletser.

Citra satelit ini menunjukkan Puncak Gaya, 3 November 1988
Citra satelit ini menunjukkan Puncak Gaya, 5 Desember 2017

Observatorium NASA/Landsat Earth

Dan

Observatorium NASA/Landsat Earth

Anda telah mencapai titik tidak bisa kembali

Suhu global telah meningkat sebesar 1,2 derajat sejak 1880. Terlalu banyak untuk sebagian besar gletser kecil di daerah tropis. Mereka telah mencapai “titik tidak bisa kembali” dan akan hilang dalam beberapa dekade karena krisis iklim. Dan itu selamanya. Gletser Cordillera Blanca di Peru mungkin akan bertahan paling lama. Meski sangat berkurang, ia masih relatif kuat, juga karena memanjang hingga ketinggian lebih dari 6000 meter. Di sini setidaknya sisa-sisa harus tetap sampai akhir abad ini.

Apa yang terjadi di daerah tropis juga merupakan nasib gletser Pegunungan Alpen, Alaska dan Himalaya jika umat manusia tidak dapat secara drastis mengurangi pemanasan global, menurut keadaan ilmiah saat ini. Adalah kepentingan kita untuk menjaga Bumi tetap layak untuk ditinggali dan untuk mengendalikan krisis iklim dengan secara dramatis mengurangi emisi gas rumah kaca dalam beberapa tahun ke depan. Wajah Pegunungan Alpen juga pasti akan berubah drastis. Namun, kami masih memiliki nasib gletser yang lebih besar di tangan kami dan kami dapat membantu menentukan apakah generasi mendatang masih akan mengasosiasikan Austria dengan gletser.

READ  Kesehatan: Vaksinasi rutin anak-anak telah menurun tajam di seluruh dunia - Wikipedia