Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Korea Utara uji coba rudal hipersonik: Kim memprovokasi Amerika Serikat – Politik Luar Negeri

Diktator Kim Jong Un (37 tahun) menjadi berita utama sekali lagi!

Korea Utara, kekuatan nuklir yang memproklamirkan diri, mengklaim telah berhasil menguji rudal hipersonik lagi selama uji senjata pada hari Rabu.

Pada hari Kamis, media propaganda Kim melaporkan bahwa selama uji coba yang dilakukan oleh Akademi Ilmu Pertahanan pada hari Rabu, rudal tersebut mengenai target yang telah ditentukan pada jarak 700 km. Bersama dengan keberhasilan sebelumnya dalam menguji rudal hipersonik, ini adalah “kepentingan strategis”.


Kim Jong-un (kiri) menghadiri pertemuan Komite Sentral Partai Buruh yang berkuasaFoto: – / db a


Uji coba rudal Korea Utara menimbulkan sensasi di Tokyo (Jepang)

Uji coba rudal Korea Utara menimbulkan sensasi di Tokyo (Jepang)Foto: KAZUHIRO NOGI / AFP

Hipersonik menggambarkan kecepatan lebih dari lima kali kecepatan suara, yaitu sekitar 6.180 kilometer per jam. Oleh karena itu, sulit untuk mencegat senjata jenis ini.


Infografis senjata hipersonik

Jika cerita dari Pyongyang dikonfirmasi, itu akan menjadi uji coba kedua rudal semacam itu oleh kediktatoran dalam empat bulan. Pada bulan September, negara tersebut telah meluncurkan rudal hipersonik Hwasong-8 dari Provinsi Chagang Utara, menurut laporan media Korea Utara.

Sementara itu, Presiden Korea Selatan Moon Jae-in (68) meminta Korea Utara untuk mempertimbangkan dialog lebih serius terkait uji coba senjata tersebut.


Laporan rudal Kim, tentu saja, sedang diawasi dengan waspada di Seoul (Korea Selatan).

Laporan rudal Kim, tentu saja, sedang diawasi dengan waspada di Seoul (Korea Selatan).Foto: Ahn Young-joon/AP

Negara tetangga, Korea Selatan dan Jepang, mengumumkan pada hari Rabu bahwa Korea Utara kemungkinan meluncurkan rudal balistik eksperimental ke Laut Jepang (Korea: Laut Timur). Informasi lebih rinci tentang ini telah atau tidak dapat diberikan.

Resolusi PBB melarang Korea Utara menguji coba rudal yang, menurut desain, dapat membawa hulu ledak nuklir. Seperti rudal balistik, rudal hipersonik dapat membawa senjata nuklir.

“Uji coba rudal yang dilakukan oleh Kim Jong Un memiliki dua tujuan, internal dan eksternal: internal, itu dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa kami tidak akan mengendur dalam melindungi negara dari agresi Amerika. Meskipun krisis Corona, dan meskipun krisis ekonomi parah, Anda tetap kuat secara militer,” katanya Ahli Korea Utara Hartmut Koschek menjelaskan kepada BILD.

Selain itu: “Pesan di mukanya adalah: Jika Amerika Serikat tidak bertemu secara substansial, kami akan terus bekerja pada pertahanan kami melalui rudal dan terus mengembangkan program nuklir kami!”


Korea Utara mengirimkan gambar propaganda secara internal dan eksternal: Ini adalah pawai demonstrasi di ibu kota, Pyongyang, Rabu...

Korea Utara mengirimkan gambar propaganda secara internal dan eksternal: Ini adalah pawai demonstrasi di ibu kota, Pyongyang, Rabu…Foto: Kim Won Jin/AFP


...pada kesempatan Kongres Pusat Kedelapan Partai Buruh Korea Utara

…pada kesempatan Kongres Pusat Kedelapan Partai Buruh Korea UtaraFoto: Kim Won Jin/AFP

Pemerintah federal: Pengujian stabilitas berisiko

“Pemerintah Federal jelas mengutuk uji coba rudal balistik Korea Utara,” Kementerian Luar Negeri di Berlin mengumumkan pada hari Kamis.

Tes tersebut merupakan pelanggaran serius terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB “dan dengan cara ini membahayakan keamanan dan stabilitas di tingkat internasional dan regional.” Korea Utara berkomitmen untuk mengakhiri program senjata pemusnah massal dan pengembangan rudal balistik secara lengkap, tidak dapat diubah, dan dapat diverifikasi.


Demonstrasi massal di saat Corona: Pyongyang Rabu

Demonstrasi massal di saat Corona: Pyongyang RabuFoto: KCNA VIA KNS / AFP

Kim berpikir presiden Korea Selatan tidak relevan

Presiden Korea Selatan menyatakan keprihatinannya tentang uji coba rudal tersebut. “Ada kekhawatiran bahwa ketegangan akan meningkat lagi,” kata Moon Jae-in, menurut kantornya, pada upacara peletakan batu pertama pembangunan kereta api di perbatasan internal Korea.

Moon mengungkapkan harapannya bahwa rute baru antara Gangneung dan kota perbatasan Jijin di pantai timur laut akan menjadi bagian dari jaringan kereta api antar-Korea.

“Fakta bahwa Kim mengirimkan sinyal-sinyal ini setelah ‘pesan perdamaian’ kepada presiden Korea Selatan menunjukkan bahwa dia sekarang menganggap presiden Korea Selatan, yang akan meninggalkan jabatannya, tidak relevan dan bahwa pertunjukan kekuatan militernya hanya terfokus pada Amerika Serikat,” analisis Kaushik.

Korea Utara secara teratur menguji rudal dari berbagai jenis. Selama bertahun-tahun, kepemimpinan komunis di Pyongyang terutama mempromosikan pengembangan rudal yang dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir. Oleh karena itu, ia dikenakan sanksi internasional yang berat. Negosiasi dengan Amerika Serikat berhenti bergerak hampir tiga tahun lalu.

READ  Ekonomi global: Bank Dunia mengharapkan pemulihan terkuat dalam 80 tahun