Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Korona di Brasil: Tanpa anestesi pada ventilator

Di rumah sakit Brasil, sebagai akibat dari wabah Covid-19, tempat tidur di unit perawatan intensif bukan lagi satu-satunya tempat yang langka, tetapi juga obat pereda nyeri. Dokter dan staf rumah sakit PesanBahwa pasien harus diintubasi tanpa anestesi, sadar sepenuhnya dan berlabuh di tempat tidur mereka.

Jumlah orang yang secara resmi terinfeksi virus melampaui 14 juta pada pertengahan minggu ini, dan bulan ini saja hingga 100.000 orang dapat meninggal atau terkait dengan Covid-19 – ini hanya angka resmi. Di negara bagian São Paulo, angka harapan hidup turun untuk pertama kalinya dalam delapan dekade, karena kota-kota seperti Rio de Janeiro melaporkan lebih banyak kematian daripada kelahiran. Para ahli juga prihatin bahwa pasien semakin muda.

Untuk waktu yang lama, virus ini dipandang sebagai ancaman bagi orang tua dan orang sakit kronis, tetapi sekarang semakin banyak orang muda Brasil yang membutuhkan perawatan. Sejak awal April, Asosiasi Dokter Gawat Darurat melaporkan bahwa untuk pertama kalinya sejak dimulainya pandemi, mayoritas pasien di unit perawatan intensif berusia di bawah 40 tahun. Media berbicara tentang selebriti dan aktor yang sehat hingga saat ini, tetapi sekarang mereka menggunakan ventilator dan berjuang untuk hidup mereka di ranjang rumah sakit.

Minggu ini muncul berita kematian lebih dari 850 anak akibat penyakit di Brasil sejak awal epidemi, termasuk 518 bayi. Angka yang sangat tinggi: di Jerman, menurut Robert Koch Institute, ada 12 kematian dalam kelompok usia 0 sampai 9 tahun. Sekalipun jumlah penduduk yang tinggal di Brazil 2,5 kali lipat dari jumlah penduduk Jerman, besarnya jumlah korban minor tidak dapat dijelaskan dari besarnya jumlah penduduk. Selain itu, para ahli khawatir jumlah kematian sebenarnya akan jauh lebih tinggi, hanya karena penyakit Covid-19 jarang ditemukan pada anak-anak.

READ  Data tentang Vaksin Biontech - Varian Afrika Selatan Dapat Melanggar Perlindungan Vaksinasi - Bukti

Negara ini masih sangat sedikit menguji

Meskipun jumlah penularannya tinggi, Brasil masih melakukan pengujian yang sangat sedikit. Ini tidak hanya memungkinkan virus menyebar lebih jauh; Seringkali penyakit patogen didiagnosis hanya jika sudah ada gejala dan komplikasi yang parah. Tidak seperti Jerman, sebagian besar penduduk di Brasil menderita kekurangan gizi kronis, termasuk banyak anak. Ini berarti tubuh Anda kurang mampu mempertahankan diri terhadap virus.

Para ahli memperkirakan bahwa alasan utama tingginya jumlah korban Covid-19 di bawah umur kemungkinan besar karena banyaknya infeksi yang ada di negara tersebut. Sistem kesehatan negara yang sudah sakit semakin tidak mampu menahan serangan itu – dan dengan demikian semakin banyak pasien yang seharusnya bisa diselamatkan sekarat.

Fakta bahwa jumlah infeksi yang saat ini diukur di Brasil lebih tinggi daripada kapan pun sejak dimulainya epidemi kemungkinan besar terkait, di satu sisi, dengan penyebaran varian P.1. Ini dianggap jauh lebih menular dan telah lama menyebar ke sebagian besar benua. Di seluruh Amerika Selatan, jumlah infeksi saat ini meningkat secara eksponensial.

Namun, tidak jelas apakah varian tersebut juga lebih berbahaya dan dapat menyebabkan gejala yang lebih parah. Para ahli juga tidak setuju apakah P.1 juga mempengaruhi orang dewasa muda secara lebih intens. Di sini, juga, runtuhnya sistem kesehatan mengubah angka-angkanya. Pada saat yang sama, fakta bahwa lebih sedikit orang lanjut usia yang dirawat di rumah sakit saat ini dapat menjadi keberhasilan utama kampanye vaksinasi Brasil. Hanya sembilan juta dari 210 juta orang Brasil yang diimunisasi lengkap, dan hanya 12 persen dari populasi yang pernah menerima dosis. Namun, banyak vaksin berasal dari kelompok risiko tinggi. Sementara seperempat dari kematian Covid 19 Brasil lebih dari 80 pada Februari, angka itu turun menjadi seperlima pada Maret.

READ  Tobias Schlegel bekerja sebagai penyelamat marinir di atas kapal "Sea-Eye 4"

Hanya setiap orang kedua yang memiliki kontrak kerja tidak tetap

Sementara para lansia sekarang dilindungi oleh vaksinasi atau setidaknya dijauhkan dari keramaian, kaum muda Brasil khususnya berisiko terkena infeksi. Banyak yang tidak punya pilihan lain: hampir separuh orang Brasil tidak punya apa-apa selain kontrak kerja yang tidak stabil; Jika Anda tinggal di rumah, Anda tidak akan mendapatkan apa-apa. Meskipun jumlah penularannya tinggi, ada laporan tentang pesta ilegal dalam beberapa minggu terakhir, terkadang dengan ribuan pengunjung, dan gereja-gereja Injili merayakan misa yang dihadiri oleh ratusan orang percaya.

Presiden Jair Bolsonaro masih menunjukkan dirinya di depan umum tanpa topeng dan menentang penutupan toko dan jam malam. Sebuah komite investigasi sekarang sedang memeriksa apakah ada kegagalan dalam memerangi virus tersebut. Selain itu, semakin banyak suara yang menyerukan tindakan isolasi.