Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kozek mendukung pemberi pinjaman untuk mempromosikan perbankan seluler di Indonesia

Jakarta, 7 Maret (Bloomberg): Bank akan mulai menawarkan beberapa layanan perbankan melalui aplikasi seluler Jako sebelum berekspansi ke produk skala penuh, termasuk pinjaman, dengan manfaat awal di sektor perbankan digital Indonesia yang sedang berkembang.

Perusahaan tumpangan dan bayar per tayang Kozak dan Singapore Sovereign Wealth Fund GIC Pt. Dalam wawancara bersama dengan Jakarta, Direktur Kepresidenan Kareem Sirekar dan Komisaris Anika Faisal mengatakan pemberi pinjaman, yang mendapat modal baru dari Ini akan memungkinkan puluhan ribu pengguna Kozak untuk segera membuka rekening bank dengan Jaco dan mengelola dana mereka melalui aplikasi Kozak.

“Kami sangat mengharapkan perubahan gaya hidup melalui telepon,” kata Sirekar. Perbankan Digital “harus mudah, cepat, dan aman. Mereka yang dapat melakukan yang terbaik akan keluar sebagai pemimpin. Kami ingin berada dalam posisi kepemimpinan itu.”

Bank Jaco berubah dari posisi yang tidak jelas menjadi bank terdaftar paling berharga keempat di Indonesia dalam beberapa bulan terakhir. Investasi Kozak & GIC telah meningkatkan harapan bahwa pada bulan September sebuah bank kecil dengan total aset $ 116,2 juta akan menjadi pemberi pinjaman berbasis teknologi pertama yang menawarkan kepada masyarakat. Sahamnya naik 265% tahun lalu menjadi 11.100 rupee, meningkatkan nilai pasarnya menjadi $ 8,4 miliar pada hari Kamis.

Populasi bank rendah

Indonesia adalah salah satu pasar non-bank terbesar di Asia, dengan 52% penduduknya tidak memiliki rekening bank. Namun, lebih dari 70% orang memiliki smartphone dan dengan cepat terbiasa menggunakan pembayaran digital seperti GoPay dan OVO sebagai cara untuk melakukan pembelian dan transaksi.

Baca lebih lanjut: GIC bertujuan untuk membeli 9,67% dorongan digital di bank Indonesia Jaco

“Bank Jaco sedang dalam proses mengubah dirinya menjadi bank digital, namun menghadirkan GIC akan memberikan kenyamanan serta pendanaan baru dalam hal pengelolaan bank,” kata Angus McIntosh, pendiri Croatian Research.

READ  Forum Rektor Indonesia memberikan bantuan kepada korban banjir di Kalimantan Selatan

Prospek penggabungan Kozak dengan perusahaan e-commerce Indonesia Tocopedia akan bagus untuk pemberi pinjaman. “Mengingat customer base Banking Jacob melalui link Kozak-Tocopedia akan semakin besar, sehingga membuka nasabah dan vendor Tocopedia sebagai calon nasabah.”

Baca selengkapnya: Kojek dikatakan berada di sebelah tautan Tokopedia di depan daftar

Kemitraan Bank Jaco dengan Kozak menggarisbawahi daya tarik kekuatan finansial dan teknologi di negara kepulauan terbesar di dunia, di mana total kumpulan laba diperkirakan mencapai $ 3,2 miliar selama lima tahun. Bernstein diperkirakan mencapai. Dengan bekerja sama dengan Kozak, bank akan dapat meningkatkan bagiannya di kantong pendapatan Jaco, sementara Kozak akan memperluas layanan keuangannya melalui bank.

Hubungan antara Bank Jacob dan Kozak tidak eksklusif, tambah Sreekar. Pemberi pinjaman ingin menjangkau khalayak yang lebih luas dengan lebih banyak perusahaan teknologi dan layanan keuangan, kata Faisal.

Harapan tinggi

Peneliti Bernstein Kevin Quake mengatakan perusahaan yang menyediakan layanan keuangan melalui saluran digital dapat mengisi kesenjangan antara banyak orang Indonesia yang memiliki ponsel cerdas tetapi tidak memiliki akses ke pinjaman bank.

Meski Bank Jaco fokus mengembangkan produk dan kemitraannya, tidak menutup kemungkinan akuisisi di masa depan. “Setidaknya tahun ini, kami tidak mengantisipasi kebutuhan untuk mendapatkan bank lain hanya karena kami memiliki banyak hal di piring kami,” kata Faisal. “Tapi jika ada peluang di masa depan, itu pasti layak ditambahkan, mengingat itu sepadan. Kami terbuka untuk opsi kami.”

Dengan kapitalisasi pasar yang sudah melampaui $ 8 miliar sebelum diperkenalkan, manajemen Bank Jaco meningkatkan upaya untuk memenuhi ekspektasi yang lebih tinggi.

“Ini menunjukkan harapan tertinggi yang dapat kami lakukan dari mitra kami,” kata Sirekar. “Itu tanggung jawab.” – Bloomberg

READ  Sedikitnya 10 orang tewas akibat tanah longsor di Indonesia