Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis cloud Jerman rebound selama senja bulan dari Merkel: Economic Week

Krisis cloud Jerman rebound selama senja bulan dari Merkel: Economic Week

(Bloomberg) – Perekonomian Jerman sedang mengalami momen perubahan ketika mencoba untuk sepenuhnya menyingkirkan krisis virus Corona dengan berakhirnya era Kanselir Angela Merkel.

Hanya dalam tiga bulan pada hari Rabu, pemilih akan memilih pemerintahan baru yang mengantisipasi titik balik karena meninggalkan kekosongan politik setelah 13 tahun menjabat – disertai dengan rasa bisnis yang belum selesai dalam mengubah mesin pertumbuhan benua.

Tugas sekarang untuk diserahkan kepada penerus Merkel, yang akan menghadapi tantangan untuk membentuk kembali ekonomi terbesar Eropa dan menggunakan peluang global setelah krisis tanpa kehilangan kepemimpinannya.

Meskipun pandemi dapat menjadi katalisator perubahan, tindakannya tidak akan mudah.

Pertama, pemulihan negara tidak berjalan lancar. Data yang dirilis minggu ini menunjukkan tingkat kerusakan ekonomi yang ditimbulkan selama lockdown di awal tahun. Kepercayaan bisnis pasti bisa terus naik di atas level sebelum krisis pada hari Selasa.

Bentuk aliansi berikut ini dapat menentukan seberapa cepat Jerman memulihkan kesehatan keuangannya yang biasa. Penurunan subsidi terlalu cepat dapat mengganggu pemulihan, risiko yang disorot oleh Dana Moneter Internasional pekan lalu. Menteri Keuangan Olaf Schultz, seorang mitra dalam pemerintahan Sosial Demokrat Merkel, membagikan pandangannya pada hari Selasa dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg.

Kemudian, pemerintah baru harus menggunakan imajinasi dan dorongan untuk memikirkan kembali model pertumbuhan berbasis manufaktur berkualitas tinggi dalam ekonomi global karena kekayaan terbesar dihasilkan di bidang yang lebih menguntungkan seperti teknologi.

Tulang punggung bisnis Jerman memiliki potensi yang sangat besar, seperti yang dijelaskan BioNTech SE, vaksin inovatifnya adalah vaksin pertama yang disetujui untuk digunakan di dunia Barat. Tetapi bahkan dengan pemenang seperti itu, perlombaan menuju masa depan yang sukses akan sulit.

Apakah itu Bloomberg Economics:

Survei Ifo Jerman akan memberikan lebih banyak informasi tentang bagaimana kinerja perekonomian. Gambaran ekonomi telah dilemahkan oleh pembatasan yang luas pada kehidupan publik. Prospeknya terlihat lebih baik mengingat ekspektasi pemulihan yang kuat, didorong oleh permintaan yang terpendam karena pembatasan meringankan revitalisasi program vaksinasi di negara tersebut. ”

READ  Impor dan penjualan barang di Jerman

– Untuk pratinjau lengkap, klik di sini

Di tempat lain, para pemimpin keuangan Kelompok Tujuh mengadakan pertemuan virtual, dan bank sentral di Indonesia, Nigeria, Kenya dan Selandia Baru memberlakukan tarif.

Klik di sini untuk melihat apa yang terjadi minggu lalu. Berikut ini ringkasan tentang apa yang terjadi dalam ekonomi global.

kita

Di AS, investor akan mengamati data belanja pribadi, barang tahan lama dan penjualan rumah untuk bulan April untuk mengukur kekuatan pemulihan di awal kuartal kedua.

Beberapa pembuat kebijakan federal juga akan berbicara, termasuk anggota dewan Lyle Brainard. Anda akan berbicara di konferensi cryptocurrency yang akan menjadi sorotan setelah perjalanan liar di pasar dalam beberapa hari terakhir.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat laporan lengkap Bloomberg Economics AS.

Asia

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda dan Anggota Dewan Hitoshi Suzuki akan berbagi visi terbaru mereka untuk pulih dari epidemi dalam pidato mereka pada hari Senin dan Rabu. Angka IHK Tokyo diharapkan akhir pekan ini karena harga di Jepang tetap lemah meskipun terjadi pemulihan inflasi global.

Bank Indonesia akan bertemu pada hari Selasa dan tidak mengharapkan perubahan posisi moneter. Bank Sentral Selandia Baru juga diperkirakan akan membiarkan suku bunga dan pengaturan pelonggaran kuantitatif tidak berubah pada hari Rabu. Gubernur Adrian Orr kemungkinan besar akan bersikeras bahwa politik tetap kuat untuk jangka waktu yang lama, bahkan jika prospek ekonomi membaik.

Bank sentral Korea Selatan bertemu pada hari Kamis untuk pertama kalinya dalam dua setengah tahun, dengan tingkat pertumbuhan lebih dari 2%. Bank of Korea akan memperbarui perkiraannya dan kemungkinan akan menang karena terus memantau perbaikan lebih lanjut dalam ekonomi.

READ  Inisiatif Global Mikro eV mengurangi konsekuensi ekonomi dari epidemi korona

Untuk informasi lebih lanjut, lihat Bloomberg Economics The Complete Week Before Asia

Eropa, Timur Tengah dan Afrika

Dalam seminggu yang dipersingkat oleh libur hari Senin di sebagian besar benua, laporan utama selain dari data Jerman berkisar dari kepercayaan ekonomi di zona euro hingga ukuran akhir dari PDB Prancis negara itu pada kuartal pertama.

Beberapa pejabat bank sentral akan berbicara di seluruh Eropa, termasuk pada konferensi pada hari Selasa dengan Gubernur Riksbank Stephane Ingves dan Kepala Ekonom ECB Philip Lin. Sementara itu, Silvana Tinero dan Geertjan Flegie dari Komite Kebijakan Moneter Bank Inggris juga berbicara.

Hongaria kemungkinan akan mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Selasa sebelum menjadi bank sentral pertama di Uni Eropa timur yang mulai mengetatkan kebijakan moneter bulan depan untuk menjinakkan inflasi yang melonjak. Di hari yang sama, pembuat kebijakan di Republik Ceko dan Slovakia akan membahas pro dan kontra dari pengenalan euro.

Untuk Afrika, data pada hari Minggu harus menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Nigeria tetap mendekati nol pada kuartal pertama setelah produksi minyak dan PMI hampir tidak berubah selama tiga bulan terakhir.

Bank sentral negara diharapkan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah pada hari Selasa, bahkan jika inflasi dua kali lipat dari kisaran target, untuk mendorong pemulihan ekonomi. Sementara itu, otoritas moneter di Kenya dan Angola diperkirakan akan digelar pada Rabu dan Jumat.

Turki mengumumkan turis asing untuk April pada hari Senin. Harapan untuk kebangkitan pariwisata musim panas, yang akan mendatangkan mata uang asing yang sangat dibutuhkan dan mendukung lira, berkurang karena kekhawatiran meningkat atas cadangan bank sentral yang habis.

READ  Corona: 100.000 pelaut terdampar di kapal kargo | Ekonomi | DW

Untuk informasi lebih lanjut, lihat Minggu Ekonomi Bloomberg lengkap di Eropa, Timur Tengah, dan Afrika

Amerika Latin

Seperti di mana pun di dunia, inflasi di Amerika Latin sekali lagi menjadi sorotan. Periksa pembacaan pertengahan mingguan Meksiko untuk penurunan tahunan yang meredakan kekhawatiran tentang pengetatan bank sentral. Gubernur Letnan Irene Espinosa mengesampingkan pelonggaran lebih lanjut, mengatakan Banxico mungkin menaikkan suku bunga kunci menjelang Fed.

Di Brasil, patokan inflasi diperkirakan akan jauh di atas 7% pada pertengahan bulan, jauh di atas target, diikuti oleh laporan tentang ukuran inflasi dan harga grosir terluas di negara itu.

Meksiko akan merilis tanggal pengeluaran kuartal pertama pada hari Rabu, dan risalah rapat bank sentral terakhir akan dirilis pada hari Kamis.

Tingkat pengangguran di Brasil dan Meksiko mungkin hanya sedikit berubah dan masih jauh dari tingkat sebelum epidemi.

Pada hari Jumat, Bank Sentral Kolombia pasti akan mempertahankan suku bunganya di rekor terendah 1,75%. Dengan tekanan inflasi di negara itu pada 1,95% di bulan April, lima ekonomi utama di kawasan itu sekarang memiliki tingkat suku bunga yang disesuaikan dengan inflasi yang negatif.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat seluruh Pekan Ekonomi Bloomberg sebelumnya untuk Amerika Latin

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, lihat bloomberg.com

berlangganan sekarang Untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis tepercaya.

© 2021 Bloomberg LP