Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis Corona: Indonesia memasuki penguncian sebagian

Krisis Corona: Indonesia memasuki penguncian sebagian

Status: 05.07.2021 4:39 AM

Virus corona tipe delta terus menyebar di Indonesia. Pihak berwenang melaporkan angka rekor setiap hari. Pemerintah sekarang ingin meningkatkan tingkat vaksinasi. Ada penutupan untuk Jawa dan Bali.

Ditulis oleh Jennifer Lange, ARD-Studio Singapore, saat ini Hamburg

Hampir tidak ada mobil di jalan-jalan utama di Jakarta. Hanya sedikit orang yang duduk di kereta bawah tanah. Rumah sakit terlalu ramai untuk itu. Mengenakan pakaian pelindung, Dr. Shiras Sagarfi, 28 tahun, berdiri di atas tempat tidur seorang pasien yang dipasok oksigen.

“Rumah sakit kecil seperti kami seharusnya tidak merawat pasien Covid-19. Ketika rumah sakit besar tidak bisa lagi menerima pasien dan orang-orang datang kepada kami, keparahan pandemi ini akan menjadi jelas bagi saya,” katanya. “Kemudian kita berada di puncak. Kami belum siap untuk situasi ini di sini.” Anda tidak memiliki ventilator, tidak ada unit perawatan intensif, katanya kepada kantor berita Reuters. “Dalam skenario terburuk, mereka akan mati di sini.”

Pasien meninggal karena tidak ada keluarga

Di salah satu rumah sakit terbesar di Jakarta, pasien saling mendekat di koridor. Perawat berusia 43 tahun Nurlila berbicara tentang situasi di TV Thailand. “Banyak yang meninggal ketika mereka tiba karena kami tidak memiliki tempat tidur. Pasien harus menunggu sampai ada tempat tidur yang kosong sebelum mereka diizinkan masuk.”

Di Jakarta, pemerintah telah mengubah beberapa kantor menjadi pusat isolasi sementara, menurut kantor berita Antara.

Mereka yang mampu mendapatkan oksigen untuk diri mereka sendiri, seperti Tawfiq Hedayat yang berusia 51 tahun. “Kami membawa putra kami ke rumah sakit dan menunggu dua jam untuk sampai ke unit perawatan intensif. Tapi rumah sakit menyuruh kami untuk merawatnya di rumah dulu.”

READ  Amerika Serikat menghentikan impor oleh perusahaan perikanan China karena dicurigai melakukan kerja paksa

Masalah suplai oksigen

Harga oksigen dan obat-obatan seperti remdesivir telah meningkat tajam karena permintaan. Karena itu, Kementerian Kesehatan menetapkan batas atas harga tersebut. Selain itu, Indonesia telah menginstruksikan produsen oksigen untuk meningkatkan produksi oksigen medis. Sebelumnya, lebih dari 60 orang meninggal di RS Sargeto di Pulau Jawa karena pasokan gas yang hampir habis.

Penutupan dapat diperluas

Epidemiolog Devreman Jeffrey melihat penutupan parsial tidak cukup mengingat banyaknya infeksi dan penyebaran variabel delta: “Saya pikir penutupan tidak hanya di Jawa dan Bali, tetapi juga harus mencakup wilayah lain. Dia harus diganggu oleh rekor tertinggi di Jawa.” “

Baginya, hanya masalah waktu sebelum jumlahnya meningkat di bagian lain negara itu. Orang masih bisa bepergian dengan sangat mudah.

Presiden Joko Widodo mengimbau warga. “Saya mengajak Anda semua untuk tetap tenang dan waspada, mengikuti protokol kesehatan dan disiplin dalam menyikapinya.”

Di Jawa dan Bali, 21.000 administrator memantau kepatuhan terhadap aturan. Lebih dari 400 penghalang telah didirikan. Di Bali, misalnya, petugas menghentikan mobil dan sepeda motor dan menyatakan tidak boleh ada orang yang masuk ke pantai. Bali harus membuka diri untuk wisatawan lagi bulan ini. Rencana ini telah ditunda untuk sementara waktu.

Pemerintah sejauh ini enggan melakukan penutupan karena tidak ingin merugikan perekonomian. Negara ini juga memiliki sektor informal yang besar, kata Jan Gelfand, presiden Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah (IFRC) di Indonesia. “Jika orang tidak bisa lagi bekerja di jalanan, mereka mungkin tidak punya uang untuk memberi makan keluarga mereka di malam hari. Jika orang tidak cukup makan, mereka lebih mungkin sakit. Masalah kesehatan, dalam hal ini konsekuensinya bisa menjadi lebih buruk.”

READ  Lepas landas dalam bencana ekonomi jet

Baginya, prioritas utama adalah semua negara mendapatkan vaksin yang memadai. “Saya pikir kita sudah belajar sekarang: Selama tidak semua orang aman, tidak ada yang aman.”

AS dan Australia ingin menyumbangkan vaksin

Australia dan Amerika Serikat, di antara negara-negara lain, telah mengumumkan bantuan. Amerika Serikat berencana menyediakan empat juta dosis vaksin Moderna melalui Program Vaksinasi Internasional Covax.

Sejauh ini, baru sekitar lima persen penduduk Indonesia yang telah divaksinasi. Pemerintah menetapkan target bulan ini untuk memvaksinasi 1 juta orang per hari. Secara total, negara ini memiliki populasi lebih dari 270 juta. Muhammad Engar yang saat ini sedang divaksinasi di sekolahnya, berharap keadaan normal kembali seperti ini. “Ada beberapa negara yang sudah pulih. Saya berharap Indonesia bisa melakukannya secepatnya.”

Dokter dari rumah sakit kecil yang tidak memiliki unit perawatan intensif ini khawatir meskipun telah divaksinasi: “Terakhir kali saya melakukan tes cepat, saya takut tertular Covid-19 lagi. Saya khawatir varian saat ini adalah sangat menular. Saya khawatir. menginfeksi orang lain. Dan saya mendengar bahwa banyak pekerja medis baru-baru ini pingsan setelah terinfeksi.”

Sejauh ini, sebagian besar masyarakat di Indonesia telah divaksinasi dengan vaksin Sinovac China. Mereka diduga kurang efektif dibandingkan vaksin mRNA.

Situs Corona di Indonesia

Jennifer Lange, ARD Asia Tenggara, 5 Juli 2021 00:07