Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis di Timur Tengah bisa menjadi masalah besar bagi Jepang

Krisis di Timur Tengah bisa menjadi masalah besar bagi Jepang

Krisis di Timur Tengah bisa menjadi masalah besar bagi Jepang, karena negara tersebut mengimpor 95% kebutuhan minyaknya dari kawasan ini.

Selama krisis minyak tahun 1973, persentasenya mencapai 77,5 persen, dan para ahli memperingatkan bahwa negara ini perlu memikirkan kembali pelajaran yang bisa diambil dari krisis minyak.

Pertumbuhan pesat Jepang sebagian bergantung pada minyak murah dari Timur Tengah

Krisis minyak dipicu oleh Perang Yom Kippur yang pecah pada Oktober 1973 ketika Suriah dan Mesir menyerang Israel. Produsen minyak Timur Tengah seperti B. Arab Saudi menaikkan harga minyak sebesar 70 persen dan mengurangi pasokan untuk menekan Amerika Serikat dan sekutu Israel lainnya.

Pertumbuhan pesat Jepang pascaperang dimungkinkan sebagian karena murahnya minyak yang dapat diimpor dari Timur Tengah. Fakta ini ditegaskan ketika Menteri Luar Negeri AS Henry Kissinger melakukan perjalanan ke Jepang pada November 1973 untuk bertemu dengan Perdana Menteri Kakuei Tanaka.

Dalam pembicaraannya, Kissinger mendesak Tanaka untuk tidak mengambil posisi pro-Arab dalam krisis minyak.

Pada tahun fiskal 1974, perekonomian Jepang mengalami kontraksi untuk pertama kalinya sejak akhir Perang Dunia II, mengakhiri pertumbuhan ekonomi pesat selama hampir dua dekade.

Krisis minyak juga mendorong negara yang miskin sumber daya ini melakukan diversifikasi pemasok minyak dan memecah bauran energinya. Jepang memprioritaskan gas alam cair.

Porsi gas alam cair dalam total pasokan energi negara ini telah meningkat menjadi lebih dari 20%, dibandingkan dengan kurang dari 2% pada setengah abad yang lalu. Pada saat yang sama, produksi listrik nuklir dan ramah lingkungan telah ditingkatkan.

Namun, bencana PLTN Fukushima No. 1 pada tahun 2011 membuat masyarakat semakin skeptis terhadap energi nuklir.

READ  India ingin menanam kelapa sawit dalam skala besar

Tenaga surya kini menjadi energi terbarukan andalan di Jepang, namun perluasan lebih lanjut terhambat oleh beberapa masalah.

Meningkatnya kekerasan mengguncang pasar minyak

Beberapa faktor berkontribusi pada kembalinya Jepang membeli minyak dari Timur Tengah. Keandalan ini telah meningkat tajam dari angka terendah sebesar 68 persen pada tahun 1987.

Di satu sisi, Indonesia dan negara-negara penghasil minyak lainnya telah mengalihkan prioritas mereka dari ekspor ke konsumsi domestik seiring dengan pertumbuhan perekonomian mereka. Alasan lainnya adalah keputusan Jepang untuk menghentikan impor dari Rusia setelah invasi ke Ukraina.

Meningkatnya kekerasan di Timur Tengah mengguncang pasar minyak. Pada tanggal 9 Oktober, hari pertama perdagangan setelah serangan mendadak Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, minyak berjangka West Texas Intermediate naik lebih dari 5 persen.

Pada tanggal 13 Oktober, seiring dengan meningkatnya prospek invasi darat Israel ke Gaza, harga naik sekitar 6%, mendekati $88 per barel.