Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis iklim: ‘ancaman terbesar bagi kesehatan’ – WHO dengan peringatan mendesak

  • dariJoachim Willie

    Menutup

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyerukan perpisahan untuk bahan bakar fosil menjelang KTT iklim PBB di Glasgow dan peringatan krisis iklim secara jelas.

Glasgow – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bencana medis akibat perubahan iklim dan penggunaan batu bara, minyak, dan gas alam yang tidak terkendali. Dalam laporan baru, yang dipresentasikan menjelang KTT iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow pada awal November, ada kata-kata menarik: “Membakar bahan bakar fosil membunuh kita. Perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi kesehatan manusia.” , pemerintah harus menetapkan target nasional yang ambisius untuk pengurangan kedua dalam perubahan iklim Karbon dioksida untuk mengurangi pemanasan global hingga 1,5 derajat. Ini juga membantu dalam mencapai pemulihan berkelanjutan dari Korona– Epidemi untuk menjamin.

WHO tentang krisis iklim: peristiwa cuaca ekstrem mengancam kesehatan

NS Siapakah Dia menekankan bahwa peristiwa cuaca ekstrem yang belum pernah terjadi sebelumnya dan dampak iklim lainnya semakin memengaruhi kehidupan dan kesehatan masyarakat, sambil mengancam sistem dan fasilitas kesehatan saat mereka sangat membutuhkannya. Mereka juga membahayakan ketahanan pangan dan memicu banyak penyakit, termasuk penyakit menular seperti malaria. Selain itu, perubahan iklim juga mempengaruhi kesehatan mental.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, berkomentar bahwa Corona menjelaskan hubungan erat antara manusia, hewan, dan lingkungan kita. “Keputusan tidak berkelanjutan yang sama yang menghancurkan planet kita juga menghancurkan manusia.” Oleh karena itu, organisasinya menyerukan kepada semua negara untuk berkomitmen mengambil tindakan tegas di Glasgow untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat. Jika negara-negara terus memenuhi tujuan kesepakatan iklim Paris, jutaan nyawa bisa diselamatkan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

READ  Amerika: Kematian ayah dua belas anak karena Corona

Laporan WHO tentang krisis iklim: 13 kematian per menit karena polusi udara

Untuk menjaga batas 1,5 derajat dalam jangkauan, emisi karbon dioksida global harus hampir setengahnya pada tahun 2030. Sejauh ini, janji pemerintah, jika dipenuhi, masih jauh dari cukup untuk tujuan ini. Memang, emisi diperkirakan akan meningkat pada akhir dekade ini.

berdasarkan laporan WHO Dalam hal perubahan iklim dan kesehatan, polusi udara, yang terutama disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, bertanggung jawab atas kematian dini hampir tujuh juta orang setiap tahun – 13 korban per menit.

hak anak PBB

Untuk pertama kalinya, sebuah panel Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mengakui tanggung jawab negara atas dampak buruk perubahan iklim terhadap hak-hak anak. Komite Hak Anak memutuskan, menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, pada hari Senin, untuk meminta pertanggungjawaban suatu negara atas konsekuensi pemanasan global di dalam dan di luar wilayahnya.

Laporan WHO tentang krisis iklim: Menghentikan bahan bakar fosil memiliki dua manfaat

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, peralihan ke energi bebas karbon dioksida akan memiliki konsekuensi positif ganda. “Misalnya, mengurangi polusi udara ke tingkat pedoman WHO akan mengurangi jumlah kematian akibat polusi udara di seluruh dunia sebesar 80 persen,” kata Maria Neira, Direktur Lingkungan, Perubahan Iklim dan Kesehatan di Organisasi Kesehatan Dunia. Pada saat yang sama, itu juga akan secara signifikan mengurangi emisi gas rumah kaca.

Organisasi tersebut hanya memperketat rekomendasinya untuk nilai batas debu halus dan nitrogen dioksida (NO2) bulan lalu. Nilai-nilai baru WHO telah terlampaui di banyak wilayah metropolitan dan kota-kota di seluruh dunia – menurut Badan Lingkungan Federal, juga di sebagian besar Jerman.

READ  Kekerasan geng di Haiti: Ribuan orang mengungsi di Port-au-Prince

WHO menyajikan rencana sepuluh poin untuk perlindungan iklim, kesehatan dan keadilan sosial di pusat

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa melindungi iklim dan melindungi kesehatan manusia memerlukan perubahan di setiap sektor, termasuk energi, transportasi, konservasi alam, produksi pangan, dan keuangan. Manfaat kesehatan masyarakat akan jauh lebih besar daripada biayanya. “Belum pernah jelas bahwa krisis iklim adalah salah satu krisis kesehatan paling mendesak yang kita semua hadapi,” kata Neira.

Dalam rencana sepuluh poin, Organisasi Kesehatan Dunia mengadakan KTT Perlindungan Iklim Glasgow yang berfokus pada kesehatan dan keadilan sosial. Hal ini mempengaruhi, antara lain, perencanaan kota, perencanaan transportasi, perlindungan kawasan alami, dan sistem pangan yang sehat dan berkelanjutan.

Krisis iklim: profesional kesehatan memperingatkan konsekuensi yang lebih buruk daripada korona

Sejalan dengan laporan WHO, sebuah surat terbuka diterbitkan oleh 300 organisasi yang mewakili sekitar 45 juta profesional kesehatan – sekitar tiga perempat dari tenaga kerja kesehatan dunia. Hal ini juga ditujukan kepada delegasi di KTT Iklim. “Di mana pun kami memberikan perawatan, kami sudah bereaksi di klinik kami di seluruh dunia terhadap kerusakan kesehatan yang disebabkan oleh perubahan iklim,” katanya. Krisis iklim semakin cepat dan akan “lebih dahsyat dan akan berlangsung lebih lama daripada pandemi Covid-19.”

Organisasi-organisasi tersebut mendesak negara-negara kaya untuk memimpin transisi menuju energi hijau dan membantu negara-negara miskin mengikutinya. Untuk itu, semua izin, subsidi, dan pendanaan untuk bahan bakar fosil harus dicabut dan dana dialihkan untuk perluasan energi bersih. Selain itu, negara-negara harus membangun “sistem sehat yang tahan terhadap iklim, rendah karbon, dan berkelanjutan”. Poin lain: “Kami meminta pemerintah untuk memastikan bahwa investasi dalam kesiapsiagaan pandemi mendukung langkah-langkah iklim dan mengurangi kesenjangan sosial dan kesehatan.” (Joachim Willy)

READ  Fasilitasi di Inggris Raya: Bir mulai habis di pub