Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis Negara di Laut Selatan: Terlalu Banyak Perdana Menteri di Samoa

Mulai: 25.05.2021 9:07 a.m.

Di Samoa, pemenang pemilihan Fame dan Perdana Menteri terpilih Tuilaipa bersaing untuk mendapatkan kekuasaan. Dan dicegah memasuki Parlemen. Fiame juga memiliki pengadilan tertinggi di sisinya.

Dari Lena Bodoyne
ARD-Studio Singapur

Gambar yang luar biasa: Ketua Mahkamah Agung Samoa, disertai dengan nyanyian khidmat, mendekati gedung Parlemen untuk membuka sidang pendirian pemerintahan baru. Tapi kemudian dia berdiri di depan pintu tertutup, mengenakan jubah merah dan wig besar dari tradisi Inggris, dia harus berbalik dan tidak bisa membuka Parlemen.

Lena Bodoyne
ARD-Studio Singapur

apa yang terjadi? Mantan Perdana Menteri Tuilaipa Saileile Maligawi menutup pintu karena dia tidak menyadari bahwa dia harus mengundurkan diri setelah 23 tahun. Namun dalam pemilihan parlemen bulan April, Fyami Naomi Matafa dan partai barunya, FAST, menang. Mereka memenangkan 26 dari 50 kursi di Parlemen.

Tuilaepa tak ingin hasil pemilu diakui.

Gempa politik di laut selatan

Itu adalah gempa bumi politik untuk negara kepulauan Pasifik Selatan berpenduduk 200.000 orang. Selama 39 tahun partai yang sama, Partai Perlindungan Hak Asasi Manusia, HRPP berkuasa. Dan sekarang wanita bekas jajahan pertama Jerman memimpin – tetapi yang kalah tidak mau pergi.

Selandia Baru, kekuatan proteksionis tetangganya di Pasifik, sedang mengamati apa yang terjadi di Samoa. “Kami menyerukan agar hasil pemilu dan keinginan rakyat Samoa dihormati, dan itulah yang dilakukan pengadilan sekarang,” kata Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern. Dan dia memiliki keyakinan penuh pada demokrasi Samoa: “Pekerjaan peradilan ini harus dilanjutkan, dan kami ingin mendukungnya. Tetapi kami sama sekali tidak dalam posisi untuk memainkan peran intervensionis di sana”.

READ  Corona: Peneliti telah menemukan bahwa Covid-19 bukanlah penyakit pernapasan

Hasil pemilu diakui oleh pengadilan

Sejak 9 April, partai yang berkuasa lama telah menghentikan pemerintahan baru, mencoba beberapa manuver yudisial, menyatakan pemilu batal dan menyerukan pemilihan yang baru. Tapi Mahkamah Agung mengakui hasil pemilu pekan lalu.

Kemudian kepala negara menangguhkan Parlemen sampai pemberitahuan lebih lanjut. Namun, rapat pendiri harus digelar paling lambat 45 hari setelah pemilu, yakni Senin. Mahkamah Agung memutuskan bahwa sesi ini harus berlangsung – kemudian Parlemen yang kalah ditutup.

Posisi departemen di dalam tenda

Jadi Viam, pemenang pemilu, mendirikan tenda di depan DPR dan disumpah di sana. Oleh karena itu, dianggap sebagai kepala pemerintahan yang sah. Meskipun Loser mendekati, mendekati kudeta, partainya yang cepat dan orang Samoa tetap diam. Gereja itu juga berada di sebelah perdana menteri pertama Samoa.

Negara tidak memiliki tentara. Tidak seperti negara tetangganya, Fiji, tidak ada kudeta militer. Pertahanan atau intervensi nasional akan menjadi misi Selandia Baru. Namun, Selandia Baru senang karena situasinya masih tenang, seperti yang ditekankan Perdana Menteri Ardern: “Para pemimpin politik dan agama meminta orang-orang untuk tetap tenang, dan itu berpengaruh.”

Viamy bersaksi bahwa yang kalah sakit jiwa

Hanya yang kalah dalam pemilu yang tidak tetap tenang: dia bersaksi tentang perdana menteri baru dengan penyakit mental, koneksi mafia, dan menuduhnya melakukan pengkhianatan tingkat tinggi. Jika dia tidak berhenti berbicara, negara lain akan segera menemukan dirinya dalam kekacauan politik yang serius.

Situasi tersebut mencerminkan konflik antara Tiongkok dan Amerika Serikat dalam miniatur: Di bawah Perdana Menteri Tuailaepa yang telah lama berdiri, negara Pasifik mendekati Tiongkok, dan proyek infrastruktur besar-besaran seperti pelabuhan baru direncanakan dengan pendanaan dari Tiongkok. Fiame ingin menolak proyek tersebut – karena itu China juga. Jadi, tidak peduli bagaimana Barat menangani apa yang terjadi di Samoa dan demokrasi Samoa.

READ  Corona di Spanyol: aturan masuk baru untuk wisatawan akan berlaku mulai Senin - Berita Luar Negeri