Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Krisis pemerintah Austria: Kanselir Sebastian Kurz mengundurkan diri – Politik

Krisis pemerintah di Austria!

Kanselir Sebastian Kurz (35, VP) mengumumkan pengunduran dirinya. “Negara saya lebih penting bagi saya daripada diri saya sendiri. Yang kita butuhkan sekarang adalah kondisi yang stabil. Jadi saya ingin membuka jalan bagi kebuntuan itu,” kata Kurz pada konferensi pers pada Sabtu malam. Penggantinya adalah Menteri Luar Negeri Alexander saat ini. Schallenberg (52, VP) Tetapi dia ingin untuk waktu yang singkat tetap menjadi Ketua VP dan kembali ke Parlemen sebagai pemimpin kelompok.

“Ini bukan langkah mudah bagi saya,” kata Curtis Sabtu malam. Namun dalam pandangannya, tidak bertanggung jawab untuk “memulai fase kekacauan atau selip politik selama sebulan”.

Menurut informasi BILD, ada juga tekanan dari penguasa VP di belakang (Perdana Menteri Jerman). Mereka tidak ingin kehilangan kekuasaan sepenuhnya, yang akan terjadi seandainya mereka keluar dari kantor pada hari Selasa.

Pewaris Schallenberg adalah orang kepercayaan dekat Kurz, ia bekerja di bawahnya sebagai pegawai Kementerian Luar Negeri, dan kemudian setelah kasus Ibiza di pemerintahan transisi, ia sendiri menjadi Menteri Luar Negeri. “Saya pikir dia juga memiliki keterampilan politik yang diperlukan yang mungkin dia butuhkan sehingga kita semua dapat membangun kembali kepercayaan di dalam koalisi — di dalam partai-partai koalisi,” kata Kurz tentang penggantinya.

Tidak jelas bagaimana Partai Hijau akan bereaksi terhadap pembubaran VP, yang menuntut agar Kurz tidak lagi dibiarkan tetap di posisi kanselir. Namun, sebagai ketua VP dan ketua kelompok parlemen, ia akan terus secara tegas mempengaruhi kebijakan VP di pemerintahan.


Menteri Luar Negeri Alexander Schallenberg akan menjadi penerus Sebastian KurzFoto: Aliansi Foto / ROBERT JAEGER / APA / picturedesk.com


Pada hari Jumat, Presiden Federal Alexander van der Bellen memarahi kanselir

Pada hari Jumat, Presiden Federal Alexander van der Bellen memarahi kanselirFoto: Herbert Neubauer/dpa

Kurz telah menolak pengunduran dirinya pada Jumat malam. Kanselir mengatakan dia dan partainya “mampu bertindak dan, di atas segalanya, siap bertindak”. Presiden Federal Alexander van der Bellen (77) telah menegur Kurz beberapa jam sebelumnya, dengan mengatakan: “Ada tuduhan serius di aula.” Hasilnya adalah “gambaran moral yang tidak baik untuk demokrasi”. Van der Bellen memiliki ekspektasi berbeda terhadap perilaku politisi. gelembung!

Ini tentang tuduhan itu

Naiknya Kurz ke puncak Partai Rakyat Austria (ÖVP) dan ke Kanselir dikatakan telah diamankan oleh jajak pendapat yang dihias dan laporan media yang dibeli sejak 2016. Untuk ini, uang pajak telah mengalir masuk.

1.400 jaksa dan polisi menggeledah Kanselir Federal dan markas partai konservatif Partai Rakyat Austria (ÖVP) pada hari Rabu. Kami melihat data, email, dan pesan teks dari 2016, ketika Kurz masih menjadi Menteri Luar Negeri dan bercita-cita untuk berkuasa.

Tuduhan korupsi Kantor Kejaksaan Wina terhadap Sebastian Kurz menurut keputusan investigasi (tersedia dari BILD): Dia ingin meningkatkan peluangnya untuk mengambil posisi VP “baru” dan terpilih sebagai kanselir dalam pemilihan 2017 dengan serangan media . Kurz memutuskan dengan para pembantunya untuk mendanai dan meluncurkan survei yang dimanipulasi.

Pendanaan – diduga diakuisisi oleh Fellner Media Group “Austria”, tetapi sebenarnya didanai dengan uang negara melalui iklan dari Kementerian Keuangan. Sebagai ganti media, maka: laporan singkat yang menguntungkan.

Itu semua tergantung pada ribuan pesan obrolan dan email. Mereka disita dari orang kepercayaan Kurz dalam konteks apa yang disebut Ibiza Affair, yang menyebabkan pecahnya koalisi Kurz dengan VP Wakil Rektor Heinz-Christian Strache sayap kanan populis pada Mei 2019.

Menurut urutan pencarian, semuanya terjadi “setelah berkonsultasi sebelumnya dengan Sebastian Kurz”, dari siapa juga datang “Spesifikasi Mengenai Konten”. Kurz membela diri: dia mendapat kesan bahwa dia “dituduh atau dianggap salah”. Dia ingin membela dirinya “dengan semua cara hukum dan demokratis yang tersedia di negara konstitusional kita” terhadap “semua tuduhan palsu”.

READ  Akibat infeksi corona di klinik: pionir di Luksemburg dalam kondisi "serius"