Berita Utama

Berita tentang Indonesia

KTT Amazon di Brasil: Negara-negara Riparian membentuk koalisi untuk memerangi deforestasi

KTT Amazon di Brasil: Negara-negara Riparian membentuk koalisi untuk memerangi deforestasi

Belem. Delapan negara yang berbatasan dengan Amazon mengadakan pertemuan puncak mereka dengan pertemuan bersama Kata penutup menyelesaikan. Ini adalah pertemuan keempat sejak Amazon Cooperation Agreement (OTCA) ditandatangani.

Tujuannya adalah untuk menciptakan komitmen untuk mencegah Amazon melewati titik tanpa harapan. Selain itu, posisi bersama harus disusun untuk negosiasi yang akan datang di Konferensi Iklim Dunia pada bulan November, serta untuk Konvensi PBB tentang Keanekaragaman Hayati untuk tahun 2024. Tamu dari negara berhutan lebat lainnya seperti Republik Demokratik Republik Kongo dan Indonesia juga berpartisipasi, Uni Emirat Arab, tempat diadakannya COP 28, pada pertemuan tersebut.

Dengan luas hampir enam juta kilometer persegi, Amazon adalah kawasan hutan hujan terbesar di Bumi. di dalamnya kehidupan Sekitar 40 juta orang dan 400 adalah masyarakat adat. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah memperingatkan bahwa wilayah ini sedang mengalami kerusakan permanen karena penghancuran terus-menerus selama ekstraksi sumber daya fosil.

OTCA adalah instrumen hukum antar pemerintah yang mengakui sifat lintas batas wilayah Amazon. Itu ditandatangani pada tahun 1978 dan mulai berlaku pada tahun 1995 setelah diratifikasi oleh semua negara tetangga (Bolivia, Brasil, Kolombia, Ekuador, Guinea Prancis, Peru, Suriname, Venezuela).

Presiden Bolivia Luis Arce terkompresiAmazon terjebak dalam krisis struktural. Eksploitasi agresif menyebabkan ketidakseimbangan dengan lingkungan dan kesehatan ekosistem dan kehidupan di planet ini. Ekosistem unik ini harus dilestarikan dan pembangunan berkelanjutan dipromosikan selaras dengan Ibu Pertiwi.

Wakil Presiden Venezuela Delcy Rodriguez diperingatkan Dari “keserakahan” perusahaan farmasi dan makanan multinasional yang telah mendominasi pasar global dan menciptakan ketimpangan yang sangat besar. Mengingat krisis di lingkungan yang vital ini, saya mengusulkan untuk mendeklarasikan “darurat regional” di sana.

READ  Vulkanologi: letusan gunung berapi Tonga yang akan membuat sejarah

Presiden Kolombia Gustavo Petro menunjuk ke Dia menunjukkan bahwa bukan negara-negara Amerika Selatan yang menyebabkan emisi, tetapi negara-negara di belahan bumi Utara, di mana upaya kontradiktif dilakukan: di satu sisi, kebijakan mereka ditujukan untuk dekarbonisasi, di sisi lain. tangan untuk mempertahankan standar hidup dan tingkat konsumsi yang tinggi, serta pada isolasi. Karena itu dia meminta negara-negara kaya untuk menukar atau melepaskan utang luar negeri dengan imbalan pembayaran internasional yang lebih tinggi untuk melindungi lingkungan.

Brasil menentang memasukkan target bahan bakar fosil dalam kesepakatan itu. Presiden Luiz Inácio Lula da Silva sebelumnya menyatakan bahwa keputusan Badan Lingkungan untuk melarang eksplorasi minyak oleh perusahaan minyak negara Petrobras di muara Sungai Amazon belum final. Aliansi Lula saat ini sedang mendiskusikan proyek pembangunan lepas pantai yang kontroversial di dekat muara Amazon bergulatYang tidak dia tolak, setidaknya pada awalnya.

Deklarasi Belém menegaskan komitmen untuk konservasi hutan, keterlibatan masyarakat adat dan lokal dalam perlindungan mereka dan mengejar “transisi ekologis yang adil”. Kekhawatiran juga diungkapkan tentang ketidakpatuhan terhadap komitmen iklim negara-negara “maju”.

Negara-negara menyepakati aliansi untuk memerangi deforestasi. Ini bertujuan untuk “memperkuat kerja sama regional untuk memerangi deforestasi dan mencegah Amazon mencapai titik tanpa harapan, sambil mengakui dan mempromosikan pencapaian tujuan nasional, termasuk tujuan deforestasi total.” Hal ini dicapai melalui penghapusan pembalakan liar, penguatan penegakan hukum di negara-negara anggota, pengelolaan hutan lestari, dan pengelolaan kebakaran terpadu untuk mengurangi kebakaran hutan. Dewan penasehat ilmiah untuk perlindungan Amazon akan dibentuk, dengan kantor pusatnya di Manaus.

Di antara poin terpenting adalah tujuan memobilisasi US$100 miliar per tahun secara internasional dalam pendanaan iklim dan mempromosikan pertukaran utang Amazon untuk tindakan perlindungan iklim di negara-negara industri. Pernyataan itu juga merujuk pada demarkasi tanah adat dan kerja sama polisi melawan kegiatan ilegal.

READ  Maka datanglah tahun pameran di negara bagian Hesse

Organisasi masyarakat sipil mengkritik “Deklarasi Belém” karena terlalu lemah, dengan tidak ada sepatah kata pun tentang eksplorasi minyak dan tujuan “deforestasi” hanya disebutkan dua kali. tersebut Menjadi. Kritik juga datang dari jalan-jalan, di mana sejak akhir pekan lebih dari 25.000 perwakilan komunitas dan aktivis suku Aborigin dan sungai tradisional telah hadir. Mereka bertemu Dia.

Mauricio Vojvodic, Managing Director World Wide Fund for Nature di Brazil, mengapresiasi bahwa para kepala negara telah menyadari bahwa sangat penting untuk mencegah “pembalikan” Amazon. Namun, langkah-langkah konkrit dan kuat harus diambil untuk menghentikan deforestasi sesegera mungkin. Pengendalian dan pemberantasan penambangan emas ilegal dan tidak sehat serta pencemaran merkuri memerlukan perhatian dan urgensi yang sama. Selain itu, perlu dilakukan perluasan cagar alam dan tanah adat.

itu Observatorium Iklim Di Brasil, koalisi lebih dari 90 perwakilan masyarakat sipil berkomentar: “113 paragraf operasional deklarasi adalah pernyataan niat yang indah yang bermanfaat untuk menghidupkan kembali OTCA yang terlupakan dan mengakui bahwa bio-house akan mencapai suatu titik, di mana tidak ada pengembalian, tetapi tidak memberikan solusi praktis atau jadwal tindakan apa pun untuk mencegahnya.