Berita Utama

Berita tentang Indonesia

KTT Kesehatan G20: Miliaran Dosis Vaksin untuk Negara Miskin

Status: 21 Mei 2021 17:20

Pada KTT Kesehatan G20 di Roma, perusahaan farmasi besar berjanji untuk menyediakan lebih dari 2,3 miliar dosis vaksin dengan mengorbankan negara-negara termiskin. Uni Eropa ingin menyumbangkan 100 juta kotak tambahan.

Perusahaan farmasi BioNTech / Pfizer, Moderna, Johnson & Johnson ingin membuat dosis vaksin Corona mereka tersedia secara luas di negara-negara miskin dengan harga rendah. Menurut kantor berita dpa, 1,3 miliar unit akan dikirim tahun ini, dan setidaknya satu miliar unit lagi pada 2022. Bahkan Agence France-Presse melaporkan total 3,5 miliar dosis. Perusahaan telah membuat janji pada KTT Kesehatan Global di Roma. Pandemi Corona akan dibahas oleh negara-negara G20 dan perwakilan organisasi internasional di KTT tersebut.

Pengiriman ke negara berkembang dan negara berkembang dijadwalkan akan dimulai pada paruh kedua tahun ini. Negara-negara termiskin hanya perlu membayar biaya produksi, sedangkan “harga biaya rendah” harus diberlakukan untuk negara berkembang. Menjelang KTT, Komisi Uni Eropa yang dipimpin oleh Ursula von der Leyen menghubungi produsen yang memiliki pengalaman baik dengan UE, menurut komisi tersebut.

Selain itu, Uni Eropa ingin mendonasikan sedikitnya 100 juta dosis vaksin corona kepada program vaksinasi internasional, Covax, serta negara berkembang dan negara berkembang pada akhir tahun. Perdana Menteri Italia Mario Draghi mengatakan pada pembukaan pertemuan digital bahwa epidemi menunjukkan pentingnya kerja sama internasional.

Uni Eropa menginginkan fasilitas produksi vaksin di Afrika

Untuk menghadapi krisis kesehatan yang akan datang, Uni Eropa ingin mendanai pembangunan lokasi produksi vaksin di Afrika dengan satu miliar euro. “Afrika mengimpor 99 persen vaksinnya hari ini dan itu harus diubah,” kata Presiden UNHCR von der Leyen. Menurut dia, yang disebut hub lintas benua akan dibangun. Masih belum ada informasi mengenai lokasi pastinya. Departemen komite diberi tahu bahwa infrastruktur, lingkungan ilmiah, dan ketersediaan spesialis di lokasi sangat penting.

READ  Erosi Alami: Formasi batuan Busur Darwin di lepas pantai Kepulauan Galapagos telah runtuh

Jika terjadi potensi krisis kesehatan di masa depan, vaksin kemudian dapat diproduksi secara in situ, dan negara-negara Afrika akan memiliki akses yang lebih cepat untuk memvaksinasi populasinya. Sejauh ini, kampanye vaksinasi Corona di Afrika lebih lambat karena kurangnya vaksin.

Merkel berbicara di malam hari

Pada KTT Kesehatan Digital Global, negara-negara G20 dan perwakilan organisasi ingin berbagi pengalaman virus Corona mereka. Tujuannya adalah untuk mencapai kesepakatan tentang “Deklarasi Roma”, di mana para peserta ingin menetapkan prinsip-prinsip agar lebih siap menghadapi krisis kesehatan seperti pandemi Corona di masa mendatang. Italia saat ini memegang Presidensi G20. KTT tersebut diselenggarakan bersama oleh negara Mediterania dan Komisi Uni Eropa. KTT tersebut dihadiri oleh miliarder dan peningkat perangkat lunak Bill Gates. Sore harinya, Kanselir Angela Merkel juga ingin berbicara.