Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kualifikasi MotoGP Indonesia: Drama Quartararo Pole dan Marquez

(Motorsport-Total.com) – Untuk pertama kalinya sejak Catalonia 2021, Fabio Quartararo membintangi. Pembalap Yamaha itu mendominasi kualifikasi MotoGP di Mandalika dengan catatan waktu 1 menit 31,067 detik dengan mengalahkan duo Pramac Jorge Martin dan Johan Zarco. Marc Marquez (Honda) jatuh dua kali dan pensiun di Q1.

Setelah jatuh dua kali, Marc Marquez tidak bisa melewati posisi ke-15 di grid

Perbesar

Pertarungan pole dimulai terlambat setelah Suzuki Alex Rains kehilangan oli dan FP4 terbakar. Kemudian trek harus dibersihkan terlebih dahulu untuk mencegah jatuh lebih lanjut. Karena Zarco telah terpeleset pada film pelumas dengan Ducati.

Pertukaran pukulan besar pertama terjadi di kuarter pertama. Pasalnya dengan adanya pembalap Repsol Honda Marc Marquez dan Paul Espargaro, Francesco Bagnaia (Ducati) dan Joan Mir (Suzuki), banyak nama besar yang tak langsung masuk ke kuarter kedua.

Tapi tanda bau pertama datang dari rookie MotoGP Marco Besecki: Dia mencatat waktu terbaik di kuarter pertama dan hanya disingkirkan Bagnaia di ronde pertama.

Marc Marquez jatuh dua kali di kuarter pertama

Marquez berada di urutan keempat setelah upaya pertamanya, tetapi kehilangan kendali atas roda depan pada upaya berikutnya di Tikungan 13. Pembalap Spanyol itu bergegas masuk pit tanpa Honda menyerang mobilnya lagi dengan motor keduanya. Tapi Marquez turun lagi dan berakhir di urutan ke-15 di grid.

Beszky dan Mir terlambat. Bagnaia dan sesama merek Ducati Fabio Di Giannantonio memenangkan pertempuran untuk tempat pertama dan kedua di Q1. Rookie MotoGP Gresini mencapai kuarter kedua untuk pertama kalinya.

Di sana Quartararo memimpin sejak awal dan tidak menyerah sampai bendera kotak-kotak. Dan di belakangnya, Martin memenangkan pertempuran untuk gelar Ducati terbaik: pole setter dari Qatar mengambil tempat lain di baris pertama grid dengan tempat kedua. Zarco melengkapi hasil tim di tempat ketiga.

READ  Boneka pada pekerjaan pelatihan di Indonesia: 'Lebih dari sebuah petualangan' | Pendapat

Fabio Quartararo merayakan kembalinya ke posisi pertama

“Senang bisa kembali ke puncak karena itu sudah lama sekali,” komentar Quartararo tentang posisinya di Parc Ferme. “Dua putaran kualifikasi bagus. Saya tahu putaran pertama akan diperhitungkan. Karena jika Anda melewatkan ini, Anda tidak lebih baik di putaran kedua.”

“Kami hampir tidak membuat kesalahan hari ini dan itu terbayar. Tapi saya lebih bahagia dengan sesi latihan keempat saya dibandingkan dengan pole ini, ketika saya memiliki kecepatan yang sangat bagus selama 15 lap berturut-turut,” katanya optimis pada hari Minggu.

Pemburu langsungnya, Martin, tahu: “Kualifikasi sangat penting di sini, karena menyalip tidak mudah di trek ini. Dalam hal kecepatan balapan, banyak pembalap yang saling berdekatan. Saya memiliki feeling yang bagus di FT4. Itu sebabnya saya percaya diri. , dan lebih dari di Qatar. . Saya akan melakukan yang terbaik “.

Bagnaia ditabrak oleh pilot Pramac

Itu adalah kembalinya ke kelas satu untuk Zarco setelah ia melewatkan kuarter kedua di Qatar. Dia berkata, “Saya sangat senang.” “Tidak mudah melakukan 1:31 kali karena ada tempat di Tikungan 5 yang masih basah. Jadi saya santai dulu. Semua orang menunggu.”

“Saya mengatur putaran terakhir dengan sangat baik,” kata pebalap Prancis yang bahagia itu, yang turun tiga persepuluh di akhir. “Saya puas dengan kecepatan saya. Jika saya bisa mendapatkannya kembali di balapan dan tidak goyah, itu akan menjadi balapan yang bagus.”

Bagnaia, yang masih berada di urutan ketiga sebelum putaran terakhir, kembali ke urutan keenam di finis. Berbagi baris kedua dengan pembalap KTM Brad Pender dan country winner Ina Bastianini (Gressini Ducati), yang menjalani sesi kualifikasi yang solid sekali lagi.

Rekan satu tim Bender, Miguel Oliveira, memimpin baris ketiga di urutan ketujuh, di depan Reigns dan Jack Miller (Ducati). Alex Espargaro (Aprilia) jatuh terlambat dan terjebak di urutan ke-10. Di Giannantonio finis di urutan ke-11 setelah memenangi kuarter pertama. Franco Morbidelli (Yamaha), yang jatuh sementara itu, berada di urutan kedua belas.

Pilot VR46 Luca Marini nyaris gagal lolos ke Q2 dan start dari posisi 13. Dia berbagi baris kelima dengan Bezzecchi dan Marquez yang terjatuh. Kualifikasi juga mengecewakan bagi rekan setimnya Paul Espargaro, yang gagal di kuarter pertama dan harus memulai balapan dari posisi ke-16 besok.

Bahkan, tak ada satu pun mobil Honda yang berhasil menembus kuarter kedua di Mandalika. Pembalap LCR Alex Marquez finis ke-19, di belakang Andrea Dovizioso (RNF-Yamaha) dan Joan Mir (Suzuki). Bahkan Takaki Nakagami adalah yang terakhir.

Pembalap Jepang itu menyelesaikan grid di posisi ke-24 di belakang Maverick Vinales (Aprilia), Raul Fernandez, Remy Gardner (keduanya Tech-3 KTM) dan Darren Bender (RNF-Yamaha).