Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kualitas diet global belum membaik selama 30 tahun terakhir

Kualitas diet global belum membaik selama 30 tahun terakhir

Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan bahwa pola makan yang sehat dapat mengurangi risiko penyakit dan kondisi tidak menular seperti obesitas, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, stroke, diabetes, dan kanker.

Diet sehat harus mencakup setidaknya lima porsi sayuran atau buah-buahan per hari, kurang jenuh dan lemak trans, lemak trans yang berasal dari tumbuhan, lebih sedikit daging olahan, dan lebih sedikit garam. Pedoman ini tersedia untuk umum di media dan merupakan bagian dari kurikulum yang diajarkan kepada sebagian besar anak di sekolah di seluruh dunia. Tapi apakah kita mendengarkan?

Studi komprehensif – yang pertama memasukkan temuan untuk anak-anak dan orang dewasa – menganalisis lebih dari 1.100 survei berbeda tentang konsumsi makanan dan nutrisi di 185 negara berbeda antara tahun 1990 dan 2018. Para peneliti dari Friedman School of Nutrition Science and Policy di Tufts University Mereka memperoleh data survei dari World Food Database, kumpulan data besar dan kolaboratif tentang kebiasaan diet masyarakat. Mereka menganalisis kualitas diet di tingkat global, nasional, dan regional untuk memahami perubahan yang terjadi sejak 1990-an.

Para peneliti menggunakan skala yang dikenal sebagai Indeks Makan Sehat Alternatif, yang merupakan ukuran kualitas diet yang disetujui yang memberi peringkat pada kebiasaan makan orang dalam skala dari 0 hingga 100. Dalam sistem ini, 0 mewakili pola makan buruk yang tidak memenuhi Standar Kesehatan Dunia. Rekomendasi diet organisasi dan tinggi gula, garam, lemak jenuh, dan kekurangan buah dan sayuran. Untuk skor 100 pada skala ini, diet seseorang harus mengandung keseimbangan yang direkomendasikan dari buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, dan biji-bijian, mengandung sedikit tambahan gula dan garam, dan mengandung sedikit lemak, terutama lemak trans yang berasal dari nabati. . .

READ  Four Seasons Private Jet ke Antartika, Bahama, dan Machu Picchu dari tahun 2022: tiket masuk harian

Yang ada di majalah Makanan Alami Hasil yang dipublikasikan menunjukkan bahwa kualitas diet rata-rata di setiap wilayah berkisar antara 30,3 di Amerika Latin dan Karibia hingga 45,7 di Asia Selatan. Skor rata-rata untuk semua 185 negara yang termasuk dalam penelitian ini adalah 40,3, peningkatan kecil sebesar 1,5 sejak tahun 1990. Hanya 10 negara, yang mewakili kurang dari 1 persen populasi dunia, memiliki skor di atas 50. Negara-negara dengan skor tertinggi adalah The derajat adalah Vietnam, Iran, Indonesia, dan India; Negara-negara dengan skor terendah adalah Brasil, Meksiko, Amerika Serikat, dan Mesir.

Konsumsi legum/kacang-kacangan dan sayuran non-tepung meningkat dari waktu ke waktu, tetapi peningkatan kualitas diet secara keseluruhan diimbangi dengan peningkatan asupan bahan-bahan yang tidak sehat seperti daging merah/olahan, minuman manis dan natrium.kata penulis utama studi tersebut, Victoria Miller, seorang peneliti tamu di Universitas McMaster.

Hasil ini tampaknya menggarisbawahi fakta bahwa kita tidak benar-benar mengikuti pedoman WHO. Meskipun ada sedikit peningkatan secara global selama 30 tahun terakhir, jelas bahwa ada tantangan yang signifikan dalam menerapkan perilaku makan sehat di sebagian besar negara. Ada bukti bahwa pilihan diet bergizi menjadi lebih populer di Amerika Serikat, Vietnam, Cina dan Iran, tetapi tren ini belum terlihat di negara lain seperti Tanzania, Nigeria dan Jepang.

Secara global, diet dipengaruhi oleh faktor demografis: wanita dewasa lebih cenderung makan sesuai dengan rekomendasi diet yang direkomendasikan daripada pria dewasa, sementara orang dewasa yang lebih tua makan lebih banyak makanan sehat daripada orang dewasa yang lebih muda. Selain itu, anak usia dini memiliki kualitas gizi yang lebih baik dibandingkan dengan remaja.

READ  Oksigen menjadi langka di Indonesia – menurut salah satu orang yang terkena dampak

Secara rata-rata global, kualitas nutrisi juga lebih baik pada anak-anak yang lebih muda, tetapi kemudian memburuk seiring bertambahnya usia”Menurut Miller. “Hal ini menunjukkan bahwa anak usia dini merupakan titik waktu yang penting untuk strategi intervensi untuk mendorong pengembangan preferensi makanan sehat.

Makan sehat juga dipengaruhi oleh faktor sosial ekonomi, termasuk pencapaian pendidikan dan urbanisasi. Secara global dan di sebagian besar wilayah, orang dewasa dan anak-anak dengan pendidikan tinggi umumnya memiliki kualitas diet yang lebih tinggi secara keseluruhan.

Kami telah menemukan bahwa kekurangan makanan sehat dan banyak makanan tidak sehat berkontribusi pada tantangan global dalam mencapai kualitas nutrisi yang direkomendasikanRekan penulis studi Dariush Mozaffarian mengatakan. “Hal ini menunjukkan bahwa kebijakan yang memberikan insentif dan penghargaan terhadap lebih banyak makanan sehat, misalnya perawatan kesehatan, program kesehatan pemberi kerja, program nutrisi pemerintah, dan kebijakan pertanian dapat berdampak signifikan pada peningkatan gizi di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.

Anda dapat membantu semua hewan dan planet kita dengan memilih welas asih di piring Anda dan di gelas Anda.