Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kudeta militer di Sudan – Perdana Menteri digulingkan dan keadaan darurat diumumkan – Kebijakan Luar Negeri

Kekacauan di negara terbesar ketiga di Afrika!

Setelah berminggu-minggu ketegangan antara tentara dan pemerintah sipil transisi, orang-orang bersenjata menangkap sejumlah pemimpin pemerintah Sudan – termasuk Perdana Menteri Abdalla Hamdok (65)!

Tentara mengambil alih kekuasaan: Mayor Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan (61 tahun) mengumumkan pada Senin sore pembubaran pemerintah transisi dalam pidato yang disiarkan televisi dan menyatakan keadaan darurat.

Kementerian Penerangan mengatakan Hamdok sebelumnya menolak untuk mendukung “kudeta” tentara. “Setelah penolakannya untuk mendukung kudeta, satu unit tentara menangkap Perdana Menteri Abdalla Hamdok dan membawanya ke lokasi yang dirahasiakan,” bunyi pernyataan itu. Penangkapan dilakukan di rumah pejabat pemerintah.


Tahanan: Perdana Menteri Sudan Abdalla Hamdok, 65 tahunFoto: Ashraf Shazly/AFP

Menurut organisasi Inggris Netblocks, yang mendokumentasikan larangan internet di seluruh dunia, internet, jaringan seluler dan bagian dari jaringan tetap telah mati sejak dini hari.

Televisi pemerintah mulai menyiarkan lagu-lagu patriotik setelah penangkapan. Dalam menghadapi “kudeta”, Sindikat Profesional menyerukan di Twitter untuk “perlawanan yang kuat”.

Orang-orang turun ke jalan

Sekarang ada puluhan ribu demonstran di jalan-jalan ibukota Sudan, Khartoum (sekitar 640.000 orang) – menghadapi kendaraan militer dan tentara bersenjata.


Tembakan dapat didengar: Tentara bersenjata di jalan-jalan Khartoum

Tembakan dapat didengar: Tentara bersenjata di jalan-jalan KhartoumFoto: – / AFP

Namun: para demonstran menentang penghalang pasukan keamanan dan menuju ke markas militer. Demikian disampaikan koresponden Kantor Berita Jerman (dpa) di situsnya, Senin. Suara tembakan terdengar secara teratur di ibu kota.


Demonstrasi besar-besaran di 60th Street di ibu kota Sudan, Khartoum

Demonstrasi besar-besaran di 60th Street di ibu kota Sudan, KhartoumFoto: – / AFP

Orang-orang Sudan memblokir jalan-jalan dengan ban dan membakar batu bata.


Membakar ban dan menumpuk batu bata - Di Sudan, orang-orang berdemonstrasi menentang penangkapan pejabat pemerintah

Membakar ban dan menumpuk batu bata – Di Sudan, orang-orang berdemonstrasi menentang penangkapan pejabat pemerintahFoto: – / AFP

Menurut informasi pemerintah, upaya kudeta telah terjadi pada 21 September. Sejak itu, situasi politik di Sudan memburuk. Ada protes selama berminggu-minggu. Para demonstran meminta tentara untuk mundur dari pemerintah dan menerapkan reformasi demokrasi.

Heiko Maas mengutuk upaya kudeta

Sudan diperintah oleh Omar al-Bashir (77) selama hampir 30 tahun. Penguasa jangka panjang itu dicopot dari jabatannya pada April 2019 karena protes massa selama berbulan-bulan dan kudeta militer. Akibatnya, militer dan oposisi sipil menyepakati pemerintahan transisi bersama yang akan membuka jalan bagi pemilihan umum.

Sejak itu, negara ini berada dalam transisi rapuh yang harus diakhiri dengan pembentukan pemerintahan sipil pada 2023. Inflasi tinggi (212 persen pada September), kesulitan ekonomi, dan perpecahan politik yang mendalam telah memperburuk situasi.

Washington terganggu oleh peristiwa itu. Utusan Khusus AS untuk Tanduk Afrika mengatakan, “Amerika Serikat sangat prihatin dengan laporan pengambilalihan militer atas pemerintah transisi.” Jeffrey Feltman (62), di Twitter. “Ini akan melanggar deklarasi konstitusional dan aspirasi demokrasi rakyat Sudan.”

Menteri Luar Negeri Federal Heiko Mass (55, SPD): “Laporan tentang upaya kudeta lain di Sudan mengejutkan, upaya itu harus dikutuk dengan jelas,” kata Maas, Senin. Dia meminta “semua orang yang bertanggung jawab atas keamanan dan sistem negara di Sudan” untuk melanjutkan proses transisi menuju demokrasi. Upaya kudeta ini harus segera dihentikan.”

READ  Injeksi cahaya sputnik: Putin mendapat booster - tanpa kamera