Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kunjungan ke gudang foto Fridolin Walcher

Kemudian dia melambat, melihat, kagum dan mengerutkan kening. Apa yang terungkap dalam hal yang akrab, aneh, dan terkadang tidak dapat dipahami, berubah menjadi konten gambar, paling tidak berkat eksekusi Fridolin Walcher, yang, tergantung pada subjeknya, membangkitkan berbagai emosi. Empat wilayah dengan berbagai referensi dipilih dari kelimpahan belaka.

Greenland – Glarus Terkait dengan dokumentasi, seni, iklim, dan sains, ini adalah perjalanan melintasi waktu yang mengundang Fridolin Walcher dan Martin Stutzel pada tahun 2018 bersama para ilmuwan penting, termasuk peneliti iklim Thomas Stocker dan Konrad Steffen serta Duta Besar Benedict Fischler. Untuk fotografer terkenal Walcher, pengakuan yang dimulai dengan tinggal dan pengamatan di Gletser Biferten berlanjut. Ini telah didokumentasikan dengan jelas selama beberapa dekade. Suatu kali dia mendaki gunung raksasa, yang dia cintai, begitu menuntut dari sudut pandang pegunungan, dengan kemudahan muda, selalu mengagumi kekuatan, kekuatan, dan keheningan yang agung. Perubahan iklim berarti banyak hal berubah, gletser surut, api berubah menjadi gurun berbatu, orang-orang mulai berbicara tentang es yang mati, mengancam banjir di daerah pemukiman dataran rendah di Bangladesh, India, Pasifik Selatan, dan di tempat lain, ia mulai menyadari dengan ngeri. betapa dramatisnya semuanya Dan kemungkinan akan tetap ada jika tindakan yang tepat akhirnya tidak diambil. Fridolin Walcher (b. 1951) mendokumentasikan runtuhnya Gletser Glarus dalam karya 26 foto, jelas dan mengganggu. Dan di Greenland ia berjalan empat kali lebih cepat, jauh lebih cepat daripada di sini; Dengan cara ini, salah satu ilmuwan yang bepergian bersamanya berbicara tentang 50 juta “pengungsi iklim” selama 30 tahun ke depan, tentang orang-orang yang harus menetap di tempat lain karena tempat tinggal mereka akan tenggelam. Dalam buku bergambar “Greenland – Glarus, The Glacier`s Essence” ungkapan itu provokatif dan dapat dimengerti dalam hal konten di suatu tempat: “Lapisan es Greenland mencair – Greenland sekarang hijau kembali seperti jutaan tahun yang lalu, dengan alpine padang rumput Di pantai?” Es mulai berbicara. Sejak industrialisasi, hal-hal yang tidak biasa, belum pernah terjadi sebelumnya, dan mungkin berbahaya telah muncul.

READ  DNA seorang wanita berusia 7.200 tahun mengungkapkan garis keturunan manusia yang tidak diketahui

Untuk Walcher itu adalah ilmuwan besar dan mengesankan. Dia bepergian sendirian dengan Inuit, berburu, memancing, dan tinggal sebentar di gunung es yang mengapung di laut.

Pembawa belerang di Indonesia

Fridolin Walcher tinggal di Indonesia selama empat bulan pada tahun 2015, membawa pulang barang-barang sial. Dari lubang vulkanik, pekerja yang, sebagai akibat dari pekerjaannya, yang berbahaya dan sangat merusak kesehatan, berusia hampir 40 tahun, mengekstraksi belerang yang dicita-citakan industri. Mereka menarik 75 hingga 95 kilogram ke dalam keranjang jarak jauh, membalikkannya, dan kemudian memanjat lagi. Dua kali sehari, karena alasan fisik dan lingkungan, orang-orang ini dapat menutupi jalan yang dimaksud, tanpa perlindungan dan terpapar asap yang merusak. Peralatan pelindung yang tepat tidak ada. Jalan mengarah ke 2.700 meter, lalu ikuti pintu masuk ke lubang. Penghasilan harian tergantung pada kilogram yang dikirim. Tidak ada yang berbicara tentang kontrak kerja. Para pekerja tidak dilindungi dengan cara apapun.

Hal tentang kuil dan monyet

Ini menghasilkan pertemuan yang sama sekali berbeda dari orang-orang yang bepergian dengan baik, yang juga berada di jalan sebagai akibat dari berbagai proyek dan sebagai akibat dari panggilan yang bersangkutan, di Bali.
Kuil yang paling banyak dikunjungi terletak di hutan hujan tropis. Umat ​​beriman pergi berziarah ke tempat yang sangat penting ini bagi mereka. Menurut Fridolin dan Alsher, tepat ada 1.200 anak tangga untuk naik ke kuil utama. Sesaji ditempatkan di berbagai tempat, dan ditaruh di keranjang di atas kepala jamaah. Sekarang kera yang banyak akal, agak mengganggu, dan agak lapar telah menetapkan tujuan untuk mendapatkan dan memakan makanan yang mereka sambut dari keranjang. Konflik tidak muncul, monyet adalah bagian dari iman yang melingkupi peziarah. Mereka adalah bagian integral dari seluruh agama Hindu. Di akhir ziarah, yang memakan waktu empat jam berjalan kaki, air suci menetes dari tanaman bambu dan dilucuti darinya.

READ  Melawan wisata alam liar | Presseportal-schweiz.ch

Tetapi jika seorang pria kulit putih datang tanpa sesaji, hanya dengan ransel dan kamera, menurut Fridolin Walcher, kera tidak dapat memahaminya. Dalam situasi seperti itu mereka mudah tersinggung dan agresif. Seseorang disarankan untuk mempercayai pemandu lokal dan berbisnis dengan Anda. Dari jalur melalui hutan purba yang menarik secara visual inilah dokumen fotografi telah dibuat selama musim hujan, yang berisi kelimpahan tanaman yang mempesona dan permainan cahaya.

Stabil atau rumah liburan?

Melalui karyanya, Fridolin Walcher ingin menarik perhatian, memprovokasi dan menyalahkan langsung, membangkitkan kenangan dan melepaskan masa lalu. Gambar kandang yang sekarang ditinggalkan dan tidak lagi digunakan adalah bagian darinya. Itu tidak boleh diubah menjadi rumah liburan dalam setiap kasus. Dalam kasus seperti itu, ia sengaja berurusan dengan perencanaan kawasan, perlindungan lanskap dan pelestarian aset, dan berkontribusi pada dokumentasinya sebagai dasar untuk diskusi dan pengambilan keputusan. Stabil berdiri bebas sebagai tempat bagi pemilik rumah liburan? Dia jelas skeptis. Dan di kedalaman – perlu dicatat – saat-saat itu datang lagi ketika dia bekerja sebagai asisten petani di kandang dan tahu bagaimana melakukan banyak pekerjaan dengan hati-hati dan dengan ketenangan batin. Kandang adalah tempat untuk berhenti. Ini adalah bagian tak terpisahkan dari lanskap gunung kami, dan telah membentuk citra yang telah ada selama berabad-abad – bahkan jika sebagian besar tidak lagi dibutuhkan atau digunakan. Dalam dokumen multi-halaman yang kuat namun terorganisir dengan hati-hati berjudul “Parking in Glarus South; 5/2014 – 4/2017” Fridolin Walcher berpikir:« Tapi di mana lanskap yang stabil akan berkembang? Seseorang dapat memikirkan empat skenario:

  • metro – wilayah alpine
  • taman alpine
  • Kehadiran Pegunungan Alpen
  • Ruang kematian di Pegunungan Alpen
READ  “Pada skala industri”: Budidaya serangga dan udang didirikan di Giessen

Dengan memainkan kata-kata seperti “Stalldrang”, “Stallwärme”, “Stallgeruch”, ia secara visual dan linguistik terlibat dengan “kapel kehidupan sehari-hari” miliknya. Dia memperingatkan dengan cara yang lembut dan ramah.
Dan jika Anda ingin tahu lebih banyak, kunjungi www.fridolinwalcher.ch Untuk belajar banyak. Setelah pra-pendaftaran, semua orang sama-sama dipersilakan ke repositori foto.