Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kunjungan ke Odessa: Burbuk berjanji untuk mengirimkan lebih banyak senjata ke Ukraina – dan harus berlindung karena peringatan udara

Kunjungan ke Odessa: Burbuk berjanji untuk mengirimkan lebih banyak senjata ke Ukraina – dan harus berlindung karena peringatan udara

BSelama kunjungannya ke Ukraina pada peringatan kedua invasi Rusia, Menteri Luar Negeri Federal Annalena Baerbock (Partai Hijau) menjanjikan lebih banyak bantuan senjata Jerman ke negara tersebut. “Kami mendukung Anda setiap hari, termasuk menyerahkan senjata,” kata Birbuk pada Sabtu malam pada konferensi pers dengan rekannya dari Ukraina Dmytro Kuleba di kota pesisir Odessa. Namun, menteri tersebut mengakui adanya kesulitan dalam membeli senjata yang diperlukan, dan berkata: “Tentu saja, semua yang kami suplai tidak cukup.” Apa yang kita butuhkan, tambah Baerbock, adalah “lebih banyak amunisi, lebih banyak pertahanan udara, lebih banyak artileri.”

Berbuk tidak secara eksplisit menanggapi permintaan Ukraina untuk memasok rudal jelajah Taurus Jerman. Dia hanya berkata: “Kami sedang memikirkan bagaimana cara mendapatkan lebih banyak dari ini, termasuk sistem senjata jarak jauh.” Pemerintah federal sejauh ini menolak menyerahkan pesawat Taurus. Ukraina dikhawatirkan akan menggunakan sistem persenjataan besar-besaran untuk menyerang sasaran yang jauh di dalam wilayah Rusia.

Baca juga

Kuliba berterima kasih kepada Jerman dan negara-negara Barat yang mendukung senjata tersebut, namun pada saat yang sama menyerukan perluasan pengiriman. Dia berkata: “Saya ingin mengatakan dengan jujur ​​bahwa cara untuk mengakhiri perang adalah dengan meningkatkan bantuan militer.” Kuleba mengkritik bahwa jika setelah invasi Rusia “semua keputusan untuk mendukung Ukraina mengenai pasokan senjata dilaksanakan dengan cepat”, Ukraina akan mampu memperoleh kembali lebih banyak wilayah yang diduduki.

Kuliba secara terbuka mengakui dukungan yang diberikan Jerman. Dia berkata: “Senjata Jerman menyelamatkan nyawa warga Ukraina.” Jerman dan Ukraina telah menjadi “sekutu strategis” dan terdapat “dukungan sistematis dan berkelanjutan” dari Jerman. “Ini adalah akhir dari kebijakan Timur dan pemulihan hubungan dengan Rusia,” tambah Kuleba. Jerman telah menyadari bahwa sekutu terpercayanya di Timur bukanlah Rusia, melainkan Ukraina.

READ  Harimau betina yang melarikan diri menyerang manusia dan hewan

“Tarik pasukanmu. Akhiri perang ini.”

Berbock sebelumnya menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin ingin melakukan invasi dan tidak ingin berdamai. “Betapa mengejutkannya: Putin tidak menginginkan negosiasi. Dia tidak menginginkan perdamaian, dia menginginkan 'penaklukan'. Dia sendiri yang mengatakannya,” tulis Baerbock dalam artikel tamu untuk surat kabar Bild pada hari Sabtu.

Burbuk mendesak Putin untuk mengakhiri perang: “Bebaskan anak-anak Ukraina. Tarik kekuatan Anda. Akhiri perang ini. Maka besok akan ada kedamaian. “Seluruh dunia akhirnya bisa bernapas lega lagi.”

Menlu menolak keras kritik terhadap pengiriman senjata ke Ukraina. Siapa pun yang mengklaim bahwa penyerahan senjata akan memperpanjang perang adalah “bermain demi kepentingan Putin.” Menlu menegaskan, Ukraina telah melakukan perundingan dengan Rusia di Istanbul pada Maret 2022 dan siap memberikan konsesi. Alasannya adalah Rusia menarik pasukannya. Tapi bukannya mundur, Bucha malah datang: “Orang yang ditembak di depan rumahnya dengan tangan ditutupi perban. Wanita yang diperkosa.”

Baca juga

Unit Ukraina di wilayah Oblast Donets yang disengketakan

Menteri melakukan perjalanan bersama dengan pesawat Angkatan Udara Jerman dari PBB di New York ke Republik Moldova dan dari sana melakukan perjalanan darat dengan konvoi kendaraan lapis baja ke Odessa.

Sesi Khusus PBB tentang Ukraina

Annalena Baerbock di New York di PBB

Sumber: Agen Pers Jerman/Bernd von Gurchenka

Burbock berbicara tentang “momen emosional” ketika memasuki perbatasan Palanka yang melintasi antara Moldova dan Ukraina. Dia menambahkan: “Kami sekarang mengambil langkah menuju keadaan perang.” Birbock menambahkan bahwa Uni Eropa dan Ukraina telah mengikuti “jalur bersama Eropa” selama dua tahun terakhir sejak invasi Rusia, dengan tujuan menerima negara tersebut ke dalam Uni Eropa.

Baca juga

Grafiti di Kiev menunjukkan seorang tentara yang menyelamatkan manusia dan hewan dari reruntuhan sebuah rumah di Donetsk dan tewas dalam prosesnya

Kunjungan Berbock awalnya dirahasiakan demi alasan keamanan. Ini adalah perjalanan kelima mereka ke Ukraina sejak serangan Rusia, dan yang pertama ke Odessa. Sehari sebelum kunjungan Birbuk, Odessa sekali lagi menjadi sasaran serangan drone dan rudal Rusia. Menurut laporan polisi, peluru menghantam bangunan sipil, menyebabkan kematian dan cedera.

READ  China gagal mengatasi epidemi

Baerbock juga harus pergi ke tempat perlindungan pada malam hari setelah peringatan udara. Alarm berbunyi pada pukul 21:48 (waktu setempat). Sirene serangan udara terdengar di kota pesisir. Peringatan dinaikkan pada pukul 22:07. Menurut koresponden Kantor Berita Jerman, politisi Partai Hijau itu menginap di hotel tempat dia tinggal bersama anggota delegasinya dan tamu lainnya.

Delegasi mengatakan itu adalah peringatan rudal. Kemudian terdengar ledakan di wilayah Odessa. Tidak jelas apakah sebuah rudal jatuh atau apakah pertahanan udara Ukraina berhasil mencegat rudal tersebut. Rincian mengenai kemungkinan kerusakan atau korban jiwa tidak diketahui pada awalnya.

Bersama dengan Ukraina “selama Anda membutuhkan kami”

Dalam Layanan online X, sebelumnya TwitterBaerbock juga mengumumkan pada Sabtu pagi bahwa Jerman tidak akan membiarkan Putin mencuri tanah air dan kebebasannya dari Ukraina. Jerman mendukung Ukraina “selama Anda membutuhkan kami.” Jadi Anda bisa membentuk masa depan Anda dengan damai lagi.

Baca juga

Ekonom Natalya Subarevich

Kanselir Olaf Scholz (SPD) menegaskan kembali dukungannya terhadap Ukraina dalam mempertahankan diri. “Itu selalu diperlukan,” katanya dalam Video Format edisi terkini.Perjanjian konsultan“, yang seharusnya diterbitkan pada Sabtu pagi. Fokusnya adalah pada peningkatan belanja pertahanan Jerman untuk memperkuat tentara Jerman.

Schulz menuduh Rusia tidak hanya menyerang Ukraina, tapi juga menghancurkan sistem perdamaian di Eropa. “Jangan mengubah perbatasan dengan kekerasan – prinsip yang sulit dinegosiasikan ini – diinjak-injak oleh Moskow setiap hari,” katanya.

Baca juga

Berdasarkan naskah pidatonya, Rektor juga mengakui bahwa “tentara Jerman telah diabaikan selama bertahun-tahun.” Dia menambahkan: “Sejak awal abad ini, hal ini telah berhenti.” Jerman dan Eropa “berbuat lebih banyak – dan harus berbuat lebih banyak – sehingga kita dapat mempertahankan diri secara efektif.” Tahun ini, Jerman menginvestasikan 2% dari output ekonominya di bidang pertahanan untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. “Dan hal ini akan tetap seperti ini dalam beberapa tahun dan dekade mendatang,” kata Rektor.

READ  Elon Musk Merayakan: Roket SpaceX Akhirnya Berhasil Mendarat

pada platform X Schulz juga menjelaskan bahwa Ukraina akan bertahan “karena kuat dan berani serta memiliki teman di Eropa dan seluruh dunia.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.