Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kutub pertumbuhan di Asia Tenggara: Indonesia dan Filipina

Kutub pertumbuhan di Asia Tenggara: Indonesia dan Filipina

Komentar pasar terkini dari John Chua, Manajer Portofolio Ekuitas Asia di Lombard Odier Investment Managers (LOIM):

Melihat ke depan pada tahun ini, investor akan tertarik pada negara dan sektor yang menunjukkan makroekonomi domestik atau ekspor global yang kuat. Hal ini termasuk, misalnya, pasar-pasar yang berorientasi domestik seperti Indonesia dan Filipina, yang diperkirakan tidak terlalu terpengaruh oleh perlambatan pertumbuhan global. Perkembangan signifikan di Indonesia mencakup kemunculan negara ini sebagai produsen baterai kendaraan listrik terkemuka dan perpindahan ibu kota baru yang akan datang. Filipina memiliki peringkat yang baik dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dibandingkan negara-negara Asia lainnya.

Indonesia: Produsen baterai kendaraan listrik terkemuka

Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan akan tetap stabil pada kisaran 5% hingga tahun 2024, mengungguli sebagian besar negara maju. Di awal tahun, semua mata tertuju pada pemilihan presiden. Hasil tersebut mengejutkan pasar dengan kemenangan pasangan calon Prabowo dan Gebran. Partai Prabowo-Gebran memimpin dalam jajak pendapat menjelang pemilu, mendapatkan keuntungan dari dukungan Presiden Jokowi yang saat ini berkuasa. Hasilnya, kesinambungan kebijakan dapat mendorong perusahaan untuk kembali fokus pada rencana investasinya.

Perkembangan seperti peningkatan rantai nilai manufaktur, memposisikan Indonesia sebagai produsen baterai kendaraan listrik terkemuka, dan perpindahan ke ibu kota baru, Nusantara, kemungkinan akan terus berlanjut. Kebijakan-kebijakan lain yang dijanjikan selama kampanye pemilu, seperti perumahan yang terjangkau, pembangunan pedesaan, dan peningkatan insentif investasi untuk Indonesia, diperkirakan akan mulai terwujud.

Di masa lalu, pasar saham Indonesia menunjukkan kinerja positif pada tahun-tahun pemilu seiring dengan meningkatnya kepercayaan para pelaku pasar terhadap presiden dan kabinet baru:

Fundamental Indonesia juga didukung oleh pendapatan perusahaan yang kuat, yang diperkirakan akan tumbuh sebesar 13% pada tahun 2024, sedikit tertinggal dari India. Inisiatif untuk menarik investasi asing langsung (foreign direct investment) telah meraih kesuksesan besar, dengan rekor perolehan $44 miliar pada paruh pertama tahun 2023 saja melalui investasi pada seri baterai kendaraan listrik dan manufaktur. Nilai perbankan dan konsumen di Indonesia juga positif, yang merupakan indikator baik untuk pasar secara keseluruhan.

READ  Baterai untuk mobil listrik: pertumbuhan sel di Eropa

Ibu kota baru untuk memerangi kelebihan penduduk di Jakarta

Ide ibu kota baru sudah ada sejak kemerdekaan, ketika Presiden Sukarno (1945-1967) berencana memindahkan ibu kota ke Palangkaraya di Kalimantan. Presiden Yudhoyono (2004-2014) pun menerapkan ide tersebut. Langkah tersebut akhirnya diputuskan pada masa pemerintahan Presiden Jokowi. Penyebab utamanya adalah kepadatan penduduk di Jakarta dan kemacetan lalu lintas. Jakarta adalah salah satu kota terpadat di dunia, dengan populasi lebih dari 10 juta orang, dan jumlah penduduk diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari 35 juta pada tahun 2030.

Ini juga merupakan salah satu kota terpadat. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bapenas) memperkirakan kemacetan lalu lintas di Jakarta menyebabkan kerugian ekonomi sekitar $4,7 miliar pada tahun 2017, tahun terakhir dimana data tersedia. Proyek Nusantara dijadwalkan selesai pada tahun 2045 dan menelan biaya $35 miliar, dengan negara menanggung 20% ​​biaya dan sisanya dibiayai melalui kemitraan publik-swasta dan investasi swasta. Setelah proyek ini selesai, ibu kota akan menjadi kota pertama di Indonesia yang 100% mengandalkan energi terbarukan.

Filipina: pertumbuhan diperkirakan sebesar 5,8% pada tahun 2024

Banyak investor mempunyai kesan bahwa Filipina adalah pasar saham yang kecil dan tidak likuid. Hal ini tentu saja benar – kapitalisasi pasar negara ini hanya $274 miliar dan mewakili kurang dari 1% Indeks MSCI Asia kecuali Jepang. Namun, Filipina berkinerja sangat baik pada tahun 2024 dengan perkiraan pertumbuhan PDB sebesar 5,8%. Perekonomian sebagian besar bersifat lokal dan akan terlindungi dari perlambatan ekonomi global. Inflasi juga mereda, dan konsensus memperkirakan inflasi akan turun menjadi 3% pada tahun 2024, yang berada dalam kisaran bank sentral.

READ  HDF Energy meletakkan batu pertama untuk proyek energi hidrogen terbesar di dunia

Dalam keadaan seperti ini, sangat disarankan bagi bank sentral untuk mulai menurunkan suku bunga, serupa dengan jalur yang diharapkan dari The Fed. Peso akan tetap stabil seiring membaiknya keseimbangan eksternal. Di masa lalu, Filipina telah melihat optimisme baru mengenai belanja pribadi dan perusahaan selama periode penurunan suku bunga. Hal serupa juga akan terjadi kali ini, terutama mengingat valuasi yang murah dan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dibandingkan negara Asia lainnya pada tahun 2024.

Di Filipina, sektor-sektor yang sensitif terhadap suku bunga, seperti perbankan dan real estat, memiliki posisi yang baik. Pertumbuhan pinjaman diperkirakan akan meningkat seiring dengan penurunan suku bunga hingga tahun 2024, meningkatkan profitabilitas secara keseluruhan meskipun terdapat tekanan pada margin bunga bersih. Di sektor real estat, terdapat perusahaan yang secara bertahap mengubah propertinya menjadi aset yang menguntungkan dan portofolio real estat kantornya tidak terlalu fokus pada alih daya proses bisnis (BPO). Dalam jangka panjang, AI diperkirakan akan mengganggu model bisnis BPO kelas bawah dan menengah.

Kutub pertumbuhan di Asia Tenggara: Indonesia dan Filipina

Fotografi oleh John Chua (Sumber: Loim)

Apakah Anda sudah mengetahui majalah bisnis?Paulus F“? sekarang di Dengan mudah sedang membaca. Contoh bacaan gratis dari Paul F tersedia di sini Stan bersatu. Anda juga dapat menemukan isu terkini di lingkaran membaca Bagikan majalah.