Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kutukan atau Berkat? Indonesia memperebutkan Taman Komodo

Jakarta / Taman Nasional KomodoArsitek menyebut proyek mereka “Jurassic Park.” Komodo tidak sebesar atau setua dinosaurus dari film blockbuster Hollywood, tetapi mereka telah memperluas planet ini selama empat juta tahun. Biawak sepanjang tiga meter yang kini hanya menghuni beberapa pulau di Indonesia ini sebenarnya terlihat seperti sisa-sisa dari zaman prasejarah yang membuat mereka begitu menarik.

Beberapa kadal terkenal terakhir sekarang akan diintegrasikan sebagai fitur wisata baru di Pulau Ringa di Taman Nasional Komodo yang terkenal di dunia. Aktivis hak-hak binatang khawatir bahwa habitat alami reptil itu akan musnah.

Proyek GeoPark seluas 1,3 hektar ini diperkirakan menelan biaya $6,7 juta (5,5,7 juta) sebagai bagian dari upaya pemerintahan Presiden Joko Widodo untuk menggenjot pariwisata di negara kepulauan terbesar di dunia itu. Selain pulau liburan populer Bali, tujuan wisata lainnya diharapkan dapat menarik pengunjung ke Indonesia di masa depan. Kritikus lebih suka membiarkan kepulauan Komodo keluar.

Akbar Alyoubi, kepala Pengawal Muda Komodo, yang mengepalai komite perlindungan lingkungan setempat, mengatakan struktur taman itu terlalu modern dan tidak sesuai dengan taman nasional yang didirikan pada 1980, yang dianggap melindungi biawak. “Proyek-proyek ini sangat kontras dengan citra wisata alam. Kami sangat bangga akan hal itu.”

Taman Nasional Komodo adalah Situs Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1991. Menurut angka terbaru dari pihak berwenang, kurang dari 3.000 kadal raksasa tinggal di sana hari ini. Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam Varanus commodensis Berbahaya. Terlepas dari ini, pemerintah di Jakarta telah memutuskan untuk menyerahkan kawasan lindung – Labuan Bajo di pulau Flores, dari mana wisata perahu secara tradisional mulai memantau biawak – prioritas dalam pengembangan pariwisata.

READ  Indonesia: A Holiday Nation sedang mempersiapkan Business 4.0
Animasi komputer menunjukkan taman yang direncanakan untuk komodo di Pulau Ringa.

Foto: Yori Andar / Hon Aval / D.P.A.

“Kami ingin wisatawan bersenang-senang tanpa mengganggu aktivitas satwa liar,” kata Shana Patina, direktur Badan Pariwisata Laban Pajo Flores. Pembangunan baru hanya akan menempati 0,5 persen dari total luas taman nasional. “Kami mengganti bangunan lama dengan bangunan yang ditinggikan dengan struktur tunggal untuk memudahkan pemantauan dan pengangkutan,” jelasnya. “Sisa pulau akan tetap tak tersentuh.”

Komodo sangat cepat dan dianggap agresif. Ditandai dengan lidah mereka yang panjang dan bercabang. Pemangsa dengan berat hingga 70 kilogram hidup di bangkai, tetapi juga menyerang mangsa besar – termasuk rusa, kerbau, dan babi hutan. Ketika mereka menggigit, mereka mengejutkan mangsanya dan menghasilkan racun yang mencegah darah membeku.

Serangan pada orang jarang terjadi, tetapi jarang terjadi. Misalnya, pada tahun 2007, seekor kadal besar menyerang dan membunuh seorang anak laki-laki berusia sembilan tahun di Komodo. Pada tahun 2013, seekor biawak menyerang seorang pemandu wisata dan melukainya dengan serius. Wisatawan yang dipimpin oleh pria itu melewati taman nasional pergi dengan ngeri.

Penonton harus dilindungi dari serangan

Yori Andar, arsitek kepala proyek, yakin bahwa konstruksi baru akan melindungi pengunjung dari serangan seperti itu di masa depan. “Komodo dapat berkeliaran dengan bebas di fasilitas ini, sementara wisatawan dapat melihat atau memberi makan mereka dari platform yang ditinggikan tanpa diserang,” jelasnya. Pusat informasi dan penelitian serta tempat perlindungan bagi peneliti, penjaga hutan dan pemandu wisata juga direncanakan. Konstruksi harus siap pada tahun 2021.

Julukan “Jurassic Park” bertujuan untuk merangsang imajinasi calon tamu: “Kami ingin semuanya menjadi viral di luar negeri,” katanya. Pada bulan September, pembangun merilis video di Instagram dengan model mereka, bersama dengan rekaman audio dari epik dinosaurus. Andar membantah tuduhan bahwa rencana ini menimbulkan risiko untuk memantau biawak. Namun dia sangat yakin bahwa proyek ini terutama merupakan berkah bagi masyarakat di wilayah tersebut.

READ  Harga ternak ekspor langsung memberi tekanan lebih besar pada Indonesia dibandingkan saat Ramadan

Pendapat berbeda, namun. Menurut Benedict Duck, yang menyelenggarakan tur di taman nasional, penduduk setempat menentang rencana ini. “Para pekerja di sektor pariwisata di Laban Pajo menentang pembangunan itu, tetapi pemerintah mengabaikan kami. Menurut saya, fasilitas ini akan menghancurkan habitat Komodo dan mengubah kawasan itu menjadi taman safari.”

Sebuah kelompok aktivis lokal, Forum Masyarakat Pelestarian Pariwisata, juga telah kembali ke pemerintah untuk memblokir pembangunan. “Struktur kaku seperti itu melanggar Undang-Undang Perlindungan Lingkungan, yang melarang perubahan lanskap alam di taman nasional,” kata pernyataan itu. “Selain itu, pengeboran sumur untuk mendukung infrastruktur dapat menyebabkan kelangkaan air, yang sangat penting bagi kelangsungan hidup hewan dan tumbuhan di wilayah tersebut.”

Meskipun lokasinya terpencil, kepulauan Komodo telah populer di kalangan wisatawan dari seluruh dunia selama bertahun-tahun. Menurut angka resmi, lebih dari 175.000 orang mengunjungi taman nasional pada tahun 2018, kebanyakan dari mereka adalah orang asing. Daerah tersebut telah lama dianggap sebagai contoh negatif dari apa yang disebut overdourism – pariwisata yang berlebihan saat ini mempengaruhi banyak orang ke tempat-tempat Italia pada satu waktu.