Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan Forest Watch – Deforestasi Lebih Sedikit

Di Malaysia, perkebunan kelapa sawit akan dikembalikan ke hutan hujan. (DPA/Aliansi Foto/Tiam Seung Yoo)

Michaela Weiss bersama Program Pemantauan Hutan Global dari Institut Sumber Daya Dunia di Washington. Ahli geografi Amerika masih mencoba membuat perbandingan yang sudah sering kita dengar dan ini juga berlaku untuk tahun 2021:

“Kehilangan hutan tropis tetap tinggi. Tahun lalu, area seluas sepuluh lapangan sepak bola hilang setiap menitnya. Di seluruh dunia, luasnya 11 juta hektar – sepertiganya di hutan tropis purba.”

Brasil telah kehilangan sejumlah besar hutan hujan

Angka-angka ini berasal dari citra satelit. Itu dievaluasi oleh tim geologi dari University of Maryland di Amerika Serikat. Brasil kehilangan sebagian besar wilayah tahun lalu – tiga kali lebih banyak dari Republik Demokratik Kongo di hutan hujan Afrika:

“Pada tahun 2021, hilangnya hutan hujan meningkat, terutama di Amazon barat, yang belum jelas. Di beberapa negara bagian, kehilangan ini telah meningkat lebih dari 25 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Kehilangan skala besar terjadi, terutama di mana sudah ada jalan yang terputus – Mungkin untuk memelihara ternak.

penurunan di Indonesia dan Malaysia

Di sisi lain, situasi di Asia Tenggara lebih baik, di mana hutan hujan sering dibuka untuk dijadikan perkebunan kedelai. Menurut ahli ekologi Elizabeth Goldman dari World Resources Institute:

“Kami mendapat kabar baik dari Indonesia. Kehilangan hutan hujan di sana telah turun 25 persen pada tahun lalu. Ini adalah kelima kalinya berturut-turut! Hal yang sama dapat dikatakan untuk Malaysia. Tren ini – terutama di Indonesia – menunjukkan bahwa pengurangan kehilangan hutan program bekerja!”

Rusia terpukul keras

Namun hutan tidak hanya hilang di daerah tropis. Titik panas lainnya pada tahun 2021 adalah wilayah utara di lintang utara yang tinggi. Kebakaran besar terjadi di hutan konifer yang luas di wilayah ini:

READ  Coway diberi peringkat 'AA' oleh MSCI ESG

“Kerugian di sana tahun lalu sama parahnya dengan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan 30 persen lebih tinggi daripada tahun 2020. Rusia khususnya terkena dampaknya. Ini memiliki musim kebakaran terburuk sejauh ini. Kebakaran adalah fenomena alam di ekosistem utara. Tetapi ketika terjadi pada suhu seperti itu. skala besar, ini mengkhawatirkan. Terutama di Rusia! Karena di Siberia terdapat rawa-rawa besar dan daerah permafrost. Keduanya menyimpan karbon dalam jumlah besar. Ini dapat dilepaskan ketika rawa gambut terbakar dan permafrost mencair.”

Hadiah sebagai insentif untuk negara lain

Pada KTT Iklim Glasgow tahun lalu, lebih dari 140 pemerintah negara bagian mengumumkan bahwa mereka ingin menghentikan deforestasi sepenuhnya pada tahun 2030. Namun setelah itu, tindakan tegas harus dilakukan, ahli zoologi AS Frances Seymour memperingatkan:

“Kami sekarang memiliki dua dekade data yang menunjukkan bahwa jutaan hektar hutan tropis purba saja terus-menerus hilang setiap tahun. Untuk membawa kehilangan ini ke nol seperti yang direncanakan, kami membutuhkan perubahan dramatis dan cepat!”

Sarannya: Negara-negara seperti Indonesia dan Malaysia harus diberi penghargaan atas keberhasilan mereka dalam mengurangi deforestasi dan tebas-bakar dengan pendanaan dari International Climate Pot. Orang lain cenderung mengikuti contoh ini.