Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan IPCC: Menurut IPCC, perubahan tidak dapat diubah

Seorang anak berusia dua tahun duduk di bangku di pelabuhan Kali Adam, Jakarta Utara, Indonesia, di tengah air pasang akibat naiknya permukaan air, 20 November 2020.

Seorang anak berusia dua tahun duduk di bangku di pelabuhan Kali Adam, Jakarta Utara, Indonesia, di tengah air pasang akibat naiknya permukaan air, 20 November 2020.

Willy Kurniawan/Reuters

  • Lautan dan es di Bumi tidak akan pulih dari dampak perubahan iklim selama ribuan tahun, menurut laporan iklim baru.
  • ini Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) Dirilis pada 9 Agustus. Ini adalah inventaris dewan keenam.
  • Laporan tersebut mengkonfirmasi pencairan gletser yang terus berlanjut, yang akan menyebabkan kenaikan permukaan laut selama ratusan, mungkin ribuan tahun.

Bumi kita tidak akan sama selama ribuan tahun. Aktivitas manusia telah membawa perubahan radikal dalam sistem planet kita: gletser mencair, permukaan laut naik terus – ini tidak akan berubah di tahun-tahun mendatang. Konsekuensinya mengerikan. Para peneliti berharap bahwa efek samping ini akan bertahan lama setelah akhir abad kedua puluh satu.

Harapan ini datang dari yang ditunggu-tunggu Laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC)yang dirilis pada 9 Agustus. Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim adalah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menginstruksikan para ilmuwan dari seluruh dunia untuk merangkum keadaan penelitian di bidang perubahan iklim.

Asap dari pembangkit listrik tenaga batu bara membersihkan warna salju di dekat desa Rusia Barentsburg, 26 April 2007.

Asap dari pembangkit listrik tenaga batu bara membersihkan warna salju di dekat desa Rusia Barentsburg, 26 April 2007.

Francois Lenoir/Reuters

Temuan ini memberikan gambaran yang meresahkan tentang masa depan jangka panjang planet kita dan efek jangka pendek dari perubahan iklim. Dengan memproses bahan bakar fosil, manusia telah melepaskan begitu banyak karbon dioksida ke atmosfer Bumi sehingga planet ini akan terus menghangat — bahkan jika emisi global dikurangi menjadi nol hari ini.

Peningkatan pemanasan global akan membuat planet ini mengalami kenaikan permukaan laut dalam beberapa dekade mendatang, serta berkurangnya gletser, panas ekstrem, banjir, kekeringan, dan badai tropis. Dan menurut laporan IPCC, beberapa dari kerusakan ini “tidak dapat diperbaiki selama berabad-abad hingga ribuan tahun”.

Gletser akan mencair dan laut akan naik selama ribuan tahun

Seorang spesialis dari Badan Kehutanan Federal Rusia memadamkan kebakaran hutan di wilayah Omsk, Siberia, 11 Agustus 2020.

Seorang spesialis dari Badan Kehutanan Federal Rusia memadamkan kebakaran hutan di wilayah Omsk, Siberia, 11 Agustus 2020.

Alexey Malagavko/Reuters

Arktik sudah kehilangan lapisan es, lapisan tanah yang dulunya tetap beku secara permanen. Lapisan ini telah menangkap karbon dari tumbuhan dan hewan yang mati dalam beberapa abad terakhir. Jumlahnya setara dengan sekitar dua kali jumlah karbon yang saat ini ada di atmosfer kita.

Namun, jika suhu naik secara permanen, lapisan es mencair. Karbon di es dilepaskan dan lolos ke atmosfer bumi, di mana panas disimpan dan berkontribusi terhadap pemanasan global. Menurut Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, diperlukan waktu ratusan tahun bagi karbon untuk dilepaskan dari lapisan es.

Menurut laporan itu, perubahan di lautan juga “tidak dapat diubah dalam skala waktu seratus hingga seribu tahun.” Lautan telah menyerap sekitar 31 persen emisi karbon dioksida. Akibatnya, lautan menjadi asam. Mereka juga memanas dengan sisa planet ini. Air yang lebih hangat mengandung lebih sedikit oksigen – sumber daya ini diperlukan untuk kehidupan laut.

Pecahan es memotong sisi gletser Perito Moreno di Argentina, 7 Juli 2008.

Pecahan es memotong sisi gletser Perito Moreno di Argentina, 7 Juli 2008.

Andres Forza/Reuters

Selain itu, kenaikan suhu akan menyebabkan gletser di kutub dan di puncak gunung mencair terus selama beberapa dekade, mungkin berabad-abad, kata laporan itu. Menurut beberapa bukti, pencairan bisa semakin cepat di abad-abad mendatang jika emisi terus meningkat. Semua es yang mencair akan menambah lebih banyak kenaikan permukaan laut. Dalam dua ribu tahun ke depan, lautan bisa naik hingga 22 meter. Laporan IPCC mengatakan permukaan laut pasti “tetap tinggi selama ribuan tahun”.

Neraca Iklim Keenam dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim didirikan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1988. Misinya adalah untuk menginformasikan para pembuat kebijakan tentang evolusi iklim. Laporan yang sekarang telah diterbitkan adalah jejak karbon keenamnya

Para ilmuwan dari seluruh dunia sedang memeriksa makalah ilmiah yang tak terhitung jumlahnya untuk mereka. Mereka menjelaskan bagaimana iklim berubah, apa konsekuensi dari perubahan ini, risiko apa yang ada di masa depan dan apa yang dapat dilakukan untuk mengatasinya.

Laporan yang sekarang diterbitkan adalah bagian pertama dari jejak iklim baru. Itu berasal dari kelompok kerja yang belum menerbitkan hasil baru apa pun sejak 2013. Bagian pertama dari Keseimbangan Iklim ini datang tiga bulan sebelum konferensi iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa yang akan diadakan di Glasgow, Skotlandia. Dua bagian berikutnya dari laporan diharapkan pada awal 2022. Pemerintah dari 195 negara diminta untuk menyetujui setiap bagian dari laporan sebelum diterbitkan.

Lebih banyak temuan dari laporan:

  • Suhu rata-rata global antara tahun 2001 dan 2020 adalah sekitar satu derajat Celcius lebih tinggi dari antara tahun 1850 dan 1900.
  • Rata-rata permukaan laut global naik sekitar 0,2 m antara tahun 1918 dan 2018. Tingkat tahunan kenaikan permukaan laut hampir tiga kali lipat selama periode ini.
  • Pada 2019, konsentrasi karbon di atmosfer lebih tinggi daripada setidaknya dalam dua juta tahun. Konsentrasi metana dan dinitrogen oksida – gas rumah kaca yang lebih kuat daripada karbon dioksida – lebih tinggi daripada setidaknya selama 800.000 tahun.
  • Rata-rata permukaan es laut tahunan di Kutub Utara antara tahun 2001 dan 2020 lebih rendah daripada sejak tahun 1850. Para peneliti berasumsi bahwa Arktik akan bebas es laut pada bulan September sebelum tahun 2050.
  • Frekuensi siklon tropis besar, gelombang panas, dan hujan lebat telah meningkat di seluruh dunia selama empat dekade terakhir.
  • Kombinasi peristiwa cuaca ekstrem seperti hujan deras dan gelombang badai yang disebabkan oleh angin topan, bersama dengan kenaikan permukaan laut, akan membuat banjir lebih mungkin terjadi dalam beberapa dekade mendatang juga.
  • Arus Inti Atlantik Utara, arus yang mengangkut air hangat ke utara dan air dingin ke selatan, kehilangan kekuatannya. Jika arus melambat lebih jauh, Eropa dan pantai timur Amerika Serikat akan terpengaruh oleh suhu beku di masa depan, karena arus bertanggung jawab atas iklim ringan.

Baca juga

Peneliti iklim memperingatkan bahwa Arus Atlantik Utara lebih tidak stabil daripada selama seribu tahun

Artikel ini diterjemahkan dari bahasa Inggris dan diedit oleh Julia Knopf. Baca teks aslinya disini.

READ  Amerika Serikat dan China geopolitik dengan vaksin corona corona