Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan PBB mengenai pengungsi di dunia: “Jerman adalah satu-satunya negara penerima yang signifikan yang tidak berbatasan dengan negara asal utama”

Laporan PBB mengenai pengungsi di dunia: “Jerman adalah satu-satunya negara penerima yang signifikan yang tidak berbatasan dengan negara asal utama”

KPerang, penganiayaan dan kemiskinan ekstrem mendorong semakin banyak orang mengungsi: UNHCR memperkirakan akan ada 120 juta orang yang mengungsi pada bulan April, hal ini akan diumumkan saat presentasi laporan tahunannya mengenai pengungsi dunia di seluruh dunia. Kamis. Jumlah tersebut meningkat selama dua belas tahun berturut-turut – menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, satu dari 69 orang di seluruh dunia kini mengalami pengungsian. Satu dekade lalu, penyakit ini menyerang satu dari 125 orang.

Hal yang terkadang tidak mendapat banyak perhatian di Jerman atau negara-negara Eropa lainnya yang mengalami tingginya tingkat migrasi suaka adalah bahwa sebagian besar pengungsi mencari perlindungan di negara asal mereka atau melarikan diri ke negara tetangga selama beberapa tahun. Hanya sebagian kecil yang pindah dari daerah pengungsian mereka ke Eropa untuk menetap di sana secara permanen. Menurut laporan PBB tentang pengungsi di dunia, sekitar 68 juta dari sekitar 117 juta pengungsi pada akhir tahun 2023 adalah pengungsi internal.

Hampir 32 juta orang adalah pengungsi, sebagaimana didefinisikan oleh Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, yaitu orang-orang yang berisiko mengalami penganiayaan. Terdapat enam juta pengungsi Palestina lainnya yang berada di bawah yurisdiksi UNRWA: sebagian besar dari mereka adalah orang-orang yang mengungsi beberapa dekade lalu dari Israel ke negara-negara tetangga atau keturunan mereka yang tinggal di sana sebagai pengungsi, namun terdapat juga sekitar 1,6 juta warga Palestina di Jalur Gaza.

Sebuah badan PBB yang memiliki hubungan dengan terorisme

Selain itu, Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi telah mencatat 5,8 juta orang yang membutuhkan perlindungan dan tinggal di luar negara asal mereka. Terakhir, jumlah pengungsi mencakup 6,9 juta pencari suaka. Menurut badan pengungsi tersebut, setidaknya 27 juta orang akan menjadi pengungsi pada tahun 2023, termasuk tiga perempat dari mereka berada di negara mereka sendiri.

Baca juga

“Di balik peningkatan jumlah pengungsi ini terdapat banyak sekali tragedi kemanusiaan. Penderitaan ini seharusnya memotivasi masyarakat global untuk mengurangi penyebab pengungsian,” kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, Filippo Grandi.

Sumber: Infografis Welt

Perang saudara yang pecah di Sudan pada bulan April tahun lalu menyebabkan tingkat penderitaan individu yang sangat tinggi. Pada tahun 2023, enam juta orang mengungsi sendirian di negara mereka dan 1,2 juta lainnya mengungsi ke negara tetangga, terutama Chad (900.000) dan negara bagian Sudan Selatan yang memisahkan diri (350.000). Termasuk mereka yang melarikan diri dari konflik tahun-tahun sebelumnya, laporan PBB mencatat 10,8 juta pengungsi Sudan pada akhir tahun, termasuk 9,1 juta pengungsi internal. UNHCR tidak pernah mencatat lebih banyak “pengungsi internal” di negara mana pun.

READ  Elise Stefanic terpilih untuk menggantikan Liz Cheney

Akibat konflik bersenjata, kelaparan juga meluas. 20 juta orang, hampir separuh jumlah penduduk, menderita kekurangan pangan. Hampir satu juta pengungsi yang diterima di Sudan sebelum perang meningkat tahun lalu – khususnya warga Sudan Selatan, Eritrea, dan Etiopia – sangat terkena dampaknya. Banyak dari mereka terpaksa kembali ke negara asal mereka, namun ratusan ribu lainnya masih tinggal di Sudan.

Baca juga

Kamp pengungsi di Sudan timur

Menurut laporan PBB, negara-negara terpenting yang menerima pengungsi dan orang lain yang berhak mendapat perlindungan adalah Iran (3,8 juta), Turki (3,3 juta), Kolombia (2,9), Jerman (2,6), dan Pakistan (2). Di Iran dan Pakistan, hampir semua pengungsi berasal dari negara tetangga Afghanistan, dan di Türkiye dari negara tetangga Suriah.

Posisi khusus Jerman

“Pada tahun 2023, Jerman adalah satu-satunya negara tuan rumah yang signifikan yang tidak berbatasan dengan negara asal utama pengungsi yang diterima,” kata laporan PBB tentang pengungsi. UNHCR memperkirakan 1,1 juta warga Ukraina, 706.000 warga Suriah, 255.000 warga Afghanistan, dan 147.000 warga Irak merupakan kelompok utama pengungsi dan orang lain yang berhak mendapat perlindungan di Jerman.

Ketika membuat perbandingan penerimaan global ini, perlu diingat bahwa, tidak seperti negara-negara tuan rumah lainnya yang disebutkan di atas, Jerman relatif murah hati dalam proses naturalisasinya atau bahwa migran yang diakui sebagai pengungsi dapat mengubah izin tinggal lainnya, misalnya untuk tujuan kerja. Menurut Destatis, lebih dari satu juta warga Suriah dan lebih dari 400.000 warga Afghanistan saat ini tinggal di negara ini, hampir semuanya datang sebagai orang yang mencari perlindungan atau sebagai anggota keluarga yang terlantar. Namun, banyak dari mereka yang tidak lagi masuk dalam kategori pengungsi PBB karena naturalisasi.

Menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi, jumlah penerimaan pengungsi di semua negara penerima utama yang disebutkan telah meningkat selama satu dekade. Di Turki saja, terjadi penurunan sebesar 14 persen sejak tahun 2021. Banyak warga Suriah yang dipulangkan dari provinsi Bosphorus ke tanah air mereka, yang hancur akibat perang saudara; Beberapa juga melakukan perjalanan ke Uni Eropa.

Di Suriah – negara dengan jumlah pengungsi internal terbesar setelah Sudan – laporan tersebut memperkirakan jumlah pengungsi mencapai 7,2 juta orang. Di Ukraina, yang diinvasi Rusia, 3,7 juta orang melarikan diri ke dalam negeri, termasuk lebih dari 700.000 orang pada tahun lalu.

Baca juga

Masa depan pengungsi perang

Bagi banyak orang yang telah melarikan diri ke seluruh dunia dan tidak dapat kembali ke negara asal mereka dalam jangka waktu yang lama dan tidak dapat atau tidak seharusnya berintegrasi secara permanen ke dalam masyarakat di negara-negara tetangga, UNHCR menjalankan apa yang disebut dengan program pemukiman kembali: untuk penduduk permanen pemukiman kembali pengungsi Secara khusus, banyak negara penerima membutuhkan bantuan sedapat mungkin. Namun, hanya sedikit negara yang terlibat secara lebih luas dalam bentuk penerimaan yang ditargetkan dan direncanakan dari kamp-kamp pengungsi yang terbebani di seluruh dunia.

Menurut laporan PBB, sekitar 159.000 pengungsi dapat menemukan rumah baru yang aman di negara-negara yang bersedia menerima mereka pada tahun 2023, meningkat sebesar 39 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, jumlah ini hanyalah sebagian kecil dari sekitar dua juta orang yang UNHCR sedang mencari negara yang bersedia menerima mereka.

READ  Tembakan fatal dari senjata Baldwin: Tuduhan baru terhadap pembuat senjata

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Amerika Serikat merupakan negara penerima utama (75.000); Mereka terutama menerima orang-orang dari kamp pengungsi di Kongo dan Suriah. Diikuti oleh Kanada (51.000), dimana warga Afghanistan, Eritrea dan Suriah khususnya sedang mencari rumah baru. Secara absolut, Jerman menempati urutan ketiga (4.500), yang sebagian besar menerima warga Suriah melalui pemukiman kembali.

Baca juga

Pencari suaka di Hamburg

Namun, Republik Federal menerima beberapa ribu lebih orang yang membutuhkan perlindungan setiap tahun setelah pemukiman kembali melalui program penerimaan lainnya: misalnya, sejak tahun 2016, negara ini telah menerima sekitar 30.000 warga Suriah dari Turki sebagai bagian dari perjanjian migrasi UE-Turki. Atau sekitar 30.000 warga Afghanistan sejak Taliban berkuasa; Di antara mereka yang diterima adalah pegawai lokal kementerian Jerman dan keluarga mereka, atau aktivis anti-Islam.

Di sini Anda akan menemukan konten dari pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Namun, semua metode penerimaan migran yang sah ini bahkan belum mencapai tingkat penerimaan utama yang telah dilakukan Republik Federal selama beberapa dekade: migrasi tidak teratur melalui sistem suaka. Lebih dari 100.000 orang yang mencari perlindungan telah pindah ke Jerman tahun ini. Kebanyakan dari mereka masuk secara ilegal dari negara tetangga yang aman.

Menerima pengungsi untuk dimukimkan kembali menawarkan keuntungan besar dalam memverifikasi dasar perlindungan dan identitas di kamp-kamp pengungsi di wilayah krisis. Hal ini terutama menguntungkan masyarakat rentan yang, karena alasan keuangan atau kesehatan, tidak dapat mengungsi ke negara-negara maju, yang terkadang dapat membuat mereka menghadapi risiko dan biaya yang besar.