Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan Pemanasan Global: Perubahan Iklim yang Tak Terbendung?

Perubahan iklim dan konsekuensinya bagi Eropa

Beberapa konsekuensi sudah ada: banjir di Jerman, kebakaran hutan di Mediterania, rekor panas di Kanada – tahun ini saja. Karena semakin banyak gas rumah kaca yang terakumulasi di atmosfer, bumi akan semakin hangat dan cuaca akan semakin parah.

NS Rekan peneliti di Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim Mereka membuat prediksi khusus untuk masing-masing negara. Di Eropa, banjir meningkat setelah hujan – terutama ketika mencapai 2 derajat Celcius. Di wilayah Mediterania, di sisi lain, risiko kebakaran meningkat karena kemarau panjang. Gletser di Pegunungan Alpen dan Norwegia akan terus mencair.

Gas rumah kaca (CO2), yang tetap berada di atmosfer dan sulit terurai, bertanggung jawab atas pemanasan global. Menurut laporan itu, nilai karbon dioksida saat ini berada pada tingkat yang belum pernah terjadi setidaknya selama dua juta tahun (!).

China saat ini menghasilkan proporsi terbesar gas rumah kaca sebesar 25 persen, di depan Amerika Serikat sebesar 18 persen, dan Uni Eropa sebesar 17 persen. Apa yang disebut? Cekungan seperti hutan atau lautan menyerap 44 persen karbon dioksida. Itu terlalu sedikit. Dan karena semakin banyak hutan hujan yang ditebangi, seperti di Brasil atau Indonesia, hutan di seluruh dunia kemungkinan akan berkurang – jika tidak ada reboisasi skala besar.

Fenomena terkait: Samudra Atlantik memanas

Arus laut besar di Samudra Atlantik (yang disebut AMOC) mendistribusikan air dingin dan hangat dari selatan ke utara. Antara lain, itu mempengaruhi musim hujan di Afrika dan Asia atau iklim sedang di Eropa.

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan sesuatu yang mengkhawatirkan: Rezim di mana Gulf Stream berada tidak selemah seperti yang terjadi selama seribu tahun terakhir. Karena es kutub terus mencair, proporsi air tawar di Samudra Atlantik meningkat, dan ini, pada gilirannya, memiliki efek negatif pada arus laut. Anda tidak bisa lagi mensirkulasikan air secara optimal. Semakin hangat air, semakin sedikit karbon dioksida yang diserapnya. Studi ini diterbitkan beberapa hari sebelum laporan iklim.

READ  Tiga harimau sumatera langka mati di jebakan

Kenaikan permukaan laut tak terbendung

Kenaikan permukaan laut sangat berbahaya dalam konteks ini. Tampaknya itu tidak bisa dihentikan oleh pencairan lanjutan. Pada tahun 2050 kemungkinan besar Perhitungan para ahli iklim di PBB Kutub Utara akan benar-benar bebas es di musim panas! Mencairnya gletser sudah “tidak dapat diubah”.

Bahkan dengan penurunan tajam dalam emisi gas rumah kaca, permukaan laut akan naik hingga satu meter pada tahun 2100 dan “tetap tinggi selama ribuan tahun,” kata laporan itu. Ini berarti akhir dari Maladewa, Bangladesh, Thailand atau Halligen di Laut Wadden Jerman! Tetapi sebagian Mesir juga akan tenggelam saat itu. Menurut perkiraan seharusnya 200 juta orang akan dipindahkan.

Laporan ini seharusnya membunyikan lonceng kematian bagi batu bara dan bahan bakar fosil sebelum mereka menghancurkan planet kita.


Antonio Guterres
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa

Apa yang sedang dilakukan di Jerman untuk memerangi perubahan iklim?

Pemisahan sampah dan daur ulang, lebih suka naik bus daripada berkendara, membeli produk daerah – kita tahu semua ini. Tapi tentu saja ini tidak cukup untuk memperlambat pemanasan global. Minyak, gas, dan batu bara adalah sumber terbesar gas rumah kaca – dan di sinilah industri dan transportasi berperan.

Baik Greenpeace maupun Germanwatch sepakat bahwa konsumsi bahan bakar fosil harus dihentikan secepat mungkin. Ketua Partai Kiri Susan Hennig-Wilso mengusulkan 2035 alih-alih 2038 yang direncanakan. Selain itu, angkutan umum harus diperluas.

Emisi CO2 per kapita di Jerman
Pada 2019, seorang penduduk Jerman menghasilkan rata-rata 7,9 ton karbon dioksida. Tahun 1990 masih 12,5 ton. Sumber: statista.

Saran lain: perluas teknologi ramah iklim. Selain apa yang disebut hidrogen hijau untuk industri iklim netral, Karliczek juga memasukkan metode untuk menyaring gas rumah kaca dari atmosfer. Dalam kasus “hidrogen hijau,” listrik membagi air menjadi hidrogen dan oksigen. Jika listrik ini berasal dari energi terbarukan, yaitu dari energi angin atau sistem energi matahari, maka disebut hidrogen hijau.

Menteri Lingkungan Federal Svenja Schulze (SPD) juga ingin memperluas energi terbarukan menjadi energi surya dan angin. Konferensi Iklim PBB akan diadakan di Glasgow pada bulan November. Schultz mengatakan Jerman sudah memiliki undang-undang perlindungan iklim, dan sekarang negara lain harus mengikutinya.

Laporan IPCC
Laporan IPCC merupakan landasan kebijakan iklim global. Laporan parsial yang sekarang diterbitkan berkaitan dengan temuan ilmiah terbaru – juga pada risiko yang sangat spesifik untuk masing-masing area. Dua bab lagi akan menyusul pada tahun 2022. Satu membahas dampak ekonomi dan yang lain membahas cara-cara di mana emisi karbon dioksida dapat dikurangi.

Sumber: AFP / dpa / EPD / Reuters