Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lebih banyak bantuan untuk masyarakat di Indonesia: Global Micro Initiative eV membuka …

Lebih banyak bantuan untuk masyarakat di Indonesia: Global Micro Initiative eV membuka …

Inisiatif Mikro Global adalah asosiasi terdaftar

Setelah Bali dan Lombok, organisasi bantuan nirlaba Global Micro Initiative eV (GMI) memperluas operasinya ke pulau lain di Indonesia. Mulai Juni 2022, pengusaha mikro di Nusa Penida akan memiliki kesempatan untuk menerima kredit mikro dan berpartisipasi dalam kursus pelatihan sebagai bagian dari program percontohan untuk membangun dasar mata pencaharian mereka.

Hosbach/Nusa Penida. Dengan luas sekitar 200 kilometer persegi, Pulau Nusa Penida Indonesia dapat digambarkan sebagai adik perempuan Bali yang berjarak sekitar 30 kilometer. Pantai-pantai yang indah dan lanskap berbukit yang subur menarik para pelancong harian. Tapi pulau itu tidak berkembang. Ada tingkat kemiskinan yang tinggi di antara penduduk, dan hanya setengah dari penduduk setempat yang dapat membaca dan menulis. Karena pandemi korona, pariwisata, salah satu dari sedikit sumber pendapatan, sebagian besar telah menghilang. Cukup alasan untuk meluncurkan proyek percontohan di Nusa Penida, lembaga bantuan nirlaba Global Micro Initiative eV, untuk mendukung masyarakat lokal dalam membangun mata pencaharian baru.

Pulau ketiga dari grup

GMI sudah aktif di dua pulau Indonesia. Organisasi Hösbach telah berhasil mendukung orang-orang di Bali dan Lombok selama bertahun-tahun dengan kredit mikro dan program pelatihan tambahan. “Penduduk Nusa Penida, dengan tingkat kemiskinan yang tinggi, kurangnya sumber pendapatan dan tingkat melek huruf yang rendah, adalah kelompok sasaran yang ingin kami capai dengan tawaran bantuan kami,” kata pendiri Global Tobias Schuessler. Micro Initiative eV Schüßler mengetahui pulau ini dari perjalanannya sebelumnya ke Indonesia. Sekarang koordinator proyek untuk Nusa Penida telah ditemukan di Putu, diputuskan untuk memulai proyek percontohan pertama.

Tahap awal Nusa Penida

READ  Crypto gateway Alchemy Bay memperoleh lisensi di Indonesia

Setelah rehat dari perjalanan akibat pandemi, Schuessler dapat mengunjungi Indonesia lagi untuk pertama kalinya pada Juni tahun ini. Tentu saja perjalanan tersebut membawanya ke Nusa Penida untuk bertemu langsung dengan penerima kredit mikro pertama dari program percontohan tersebut. Bersama Putu, yang mengawasi proyek-proyek GMI di lokasi, ia mengantar para peserta proyek di pedesaan pulau itu. “Saya memiliki perasaan bahwa saya bepergian melalui waktu,” Schuessler menggambarkan kesannya. “Masyarakat di bagian Nusa Penida ini hidup sangat sederhana, dengan fasilitas memasak di luar ruangan dan air dari sumur, tidak ada akses internet atau telepon genggam. Tidak ada seorang pun di sini yang memiliki rekening bank dan hanya setengah dari peserta proyek yang dapat membaca dan menulis.

Tugas untuk GMI

Seiring dengan tahapan awal tersebut, tugas Global Micro Initiative eV juga berubah dibandingkan dengan Lombok dan Bali. “Kebutuhan peserta kami sangat berbeda di sini dibandingkan di Bali atau Lombok karena rendahnya tingkat literasi dan kurangnya infrastruktur digital,” jelas pendiri organisasi bantuan tersebut. “Itulah sebabnya kami menyesuaikan pelatihan dan konsultasi kami dengan kebutuhan ini dan menunjukkan kepada peserta program terlebih dahulu bagaimana memenangkan pelanggan dan meningkatkan penjualan mereka melalui waktu pembukaan yang efisien dan presentasi produk yang menarik.”

Peserta proyek pertama di Nusa Penida

Saat berkunjung ke Nusa Penida, Schuessler secara pribadi menginformasikan kepada setiap peserta program tentang persetujuan pinjamannya. Ide bisnis yang pinjamannya diberikan sangat bervariasi. Penduduk Nusa Penida sebagian besar beragama Hindu dan sangat religius. Hidupnya sangat dipengaruhi oleh kejadian di kuil. Tidak mengherankan, beberapa dari mereka yang menghadiri memusatkan bisnis mereka di sekitar acara bait suci. Di satu sisi, tongkat kurban tradisional – dupa buatan tangan – dijual, sementara di sisi lain, guci kurban dan persembahan terkait ditawarkan. “Saya sangat terinspirasi oleh kisah Ni Katek, seorang pembuat kue,” kata Schuessler. “Setelah suaminya kehilangan pekerjaannya di industri pariwisata, dia sekarang menghidupi seluruh keluarga. Dia membuat kue segar setiap hari dan suaminya menjualnya ke seluruh pulau dan mengantarkannya sesuai pesanan.

READ  Indonesia: Harimau Sumatera Mati di Jebakan Hewan - Berita Luar Negeri

Pengembangan masa depan dari lokasi baru

“Kami memulai dengan pinjaman mikro kecil untuk melihat bagaimana program bantuan kami bekerja di Nusa Penida dan jenis dukungan apa yang dibutuhkan para peserta. Jika proyek percontohan kami berhasil, kami ingin memperluas kegiatan kami ke peserta lain dan meningkatkan jumlah pinjaman,” kata Schoessler mengenai pengembangan lebih lanjut dari lokasi baru. , tentu saja, GMI membutuhkan bantuan pendukung, yang sudah dapat membuat kredit mikro untuk pengusaha mikro di Nusa Penida dengan sumbangan 70 euro. kami berikan kepada mereka, dan selalu menyentuh untuk melihat peserta sebelumnya dengan bangga menunjukkan kepada saya usaha kecil mereka. Ini menunjukkan bahwa saya melakukan hal yang benar dan saya menghargai semua orang yang berpartisipasi!”.

Teks: Miriam Kalkbrenner

Rekening Donasi:

Global Micro Initiative e.V.
Raiffeisen-Volksbank Aschaffenburg e. G.
IBAN DE38 7956 2514 0000 4739 01
BIC: GENODEF1AB1

Kontak:

Silvia Schüßler, Öffentlichkeitsarbeit
Global Micro Initiative e.V.
Vorstandsvorsitzender Tobias Schüßler
Weißenbergerstraße 6
63768 Hösbach
www.global-micro-initiative.de [email protected]
Instagram:  https://www.instagram.com/globalmicroinitiative/
Facebook:  https://www.facebook.com/Global-Micro-Initiative-eV-1817114805180355/
LinkedIn:  https://www.linkedin.com/company/global-micro-initiative-e.v./