Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lebih buruk dari korona?  Letusan gunung berapi yang sangat besar dapat menghancurkan komunitas global

Lebih buruk dari korona? Letusan gunung berapi yang sangat besar dapat menghancurkan komunitas global

  1. Beranda
  2. panorama

makhluk:

ke: Jan Frederic Wendt

Para peneliti memperingatkan risiko letusan gunung berapi besar-besaran. Konsekuensinya bisa mengerikan bagi iklim dan komunitas global.

Cambridge/Birmingham – Letusan gunung berapi besar dapat menjerumuskan dunia ke dalam krisis keuangan yang mirip dengan pandemi virus corona. Para peneliti di Pusat Studi Risiko Eksistensial (CSER) di Universitas Cambridge dan Universitas Birmingham berhati-hati terhadap skenario ini.

Para peneliti memiliki peringatan mereka di jurnal sifat pemarah dada. Dalam artikel tersebut, mereka mendesak orang untuk mengambil risiko dengan serius dan menginvestasikan lebih banyak uang dalam pemantauan gunung berapi dan kesiapsiagaan darurat. Dunia “sayangnya tidak siap” untuk letusan gunung berapi besar dan konsekuensi potensial untuk rantai pasokan global, iklim dan makanan. Probabilitas gunung berapi meletus dengan magnitudo 7 atau lebih tinggi dalam 100 tahun adalah seperenam. Secara statistik, letusan seperti itu terjadi setiap 625 tahun. Ini dideteksi dengan menganalisis konsentrasi belerang di inti es.

Letusan gunung berapi di Tonga sebagai peringatan

Secara historis, letusan sebesar ini telah menyebabkan perubahan iklim mendadak dan runtuhnya seluruh peradaban, menurut pakar risiko CSER Lara Mani. Konsekuensi iklim dari letusan gunung berapi besar dibandingkan dengan dampak asteroid dengan diameter satu kilometer.

Para peneliti memperingatkan: letusan gunung berapi besar dapat menjerumuskan dunia ke dalam krisis yang mendalam. © imago

Meskipun risiko gabungan asteroid atau komet bertabrakan dengan Bumi hanya satu dari seratus letusan supervolcanic, jauh lebih banyak uang yang dihabiskan untuk mengamati asteroid daripada mempelajari gunung berapi, kata para peneliti. “Ini sangat perlu diubah. Kami secara drastis mengurangi risiko yang ditimbulkan gunung berapi terhadap komunitas kami,” kata Mani.

Lebih buruk dari korona? Letusan gunung berapi dapat menghancurkan komunitas global

Menurut para peneliti, wabah di pulau laut selatan Tonga pada bulan Januari harus menjadi peringatan. Konsekuensi bagi nusantara sangat tragis. Jika itu berlangsung lebih lama, lebih banyak abu dan gas akan dipancarkan. Para peneliti mengatakan bahwa jika wabah itu terjadi di daerah dengan infrastruktur yang lebih kritis, seperti Mediterania, konsekuensinya akan sangat menghancurkan.

READ  Indonesia menggunakan hantu untuk menjelaskan aturan Corona

Letusan gunung berapi terakhir berkekuatan 7 di Indonesia adalah pada tahun 1815. Letusan itu memiliki konsekuensi yang mengerikan seperti kelaparan – juga untuk Eropa. “Kita sekarang hidup di dunia dengan populasi delapan kali lipat dan perdagangan empat puluh kali lipat daripada saat itu. Jaringan kompleks kita dapat membuat kita lebih sensitif terhadap guncangan letusan besar,” kata rekan penulis Mike Cassidy dan ahli vulkanologi di Universitas Birmingham.

Mereka juga menyerukan penelitian lebih lanjut tentang metode geoengineering, misalnya untuk melawan aerosol yang dipancarkan oleh gunung berapi atau mempengaruhi ruang magma di bawah gunung berapi aktif. Risiko wabah skala besar yang menghancurkan komunitas global sangat besar, kata Mane, menambahkan bahwa kurangnya investasi saat ini “sangat tidak bertanggung jawab.” (Jan Wendt dengan DBA)