Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lebih cepat dalam memerangi pemanasan global

Lebih cepat dalam memerangi pemanasan global

Ottmar Edenhofer

Ottmar Edenhofer adalah Direktor des Mercator Research Institute on Global Commons and Climate Change (MCC) di Berlin.


(Foto: dpa)

Prospek Konferensi Iklim Dunia sangat besar – ini harus menjadi titik balik. Terlepas dari semua negosiasi dan laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim, emisi gas rumah kaca terus meningkat dalam dua dekade hingga 2019. Tetapi mereka harus dikurangi menjadi nol pada tahun 2050, yaitu, hanya dalam 29 tahun, jika komunitas global masih Berkeinginan untuk mencapai tujuan Perjanjian Paris: Setelah enam tahun penentuan bersejarah ini, pembalikan tren yang telah lama ditunggu-tunggu kini datang.

Tapi pertanda di mana konferensi Glasgow berdiri tidak menggembirakan. Pemulihan ekonomi global pasca penurunan Corona pada 2020 mendorong emisi ke level tertinggi baru. Harga gas alam untuk bahan bakar fosil yang kurang berbahaya naik lebih cepat daripada harga batu bara karena permintaan gas di Asia telah tumbuh secara eksponensial dan Rusia saat ini tidak siap untuk memenuhi permintaan tambahan.

Hal ini akan membuat PLTU batubara lebih menguntungkan lagi. Anda perlu tahu bahwa jika pembangkit listrik tenaga batu bara yang beroperasi dan sedang dibangun di seluruh dunia beroperasi selama yang direncanakan investor, mereka akan menghabiskan seluruh anggaran karbon umat manusia, yang sejalan dengan target 1,5 derajat. Selain itu, kenaikan harga energi yang tidak terduga membuat perlindungan iklim lebih sulit secara politis. Ini memicu inflasi dan mengancam kepercayaan dalam mengembangkan kemakmuran — bagaimanapun juga, tidak mengherankan bahwa kejutan harga minyak tahun 1973 membakar dirinya sendiri di benak dunia Barat sebagai awal dari depresi yang berkepanjangan.

Meskipun kemacetan saat ini dapat diatasi dalam beberapa bulan, mereka sudah digunakan sebagai alasan untuk menunda implementasi Perjanjian Hijau Eropa Komisi Eropa. Penelitian menunjukkan bahwa peningkatan harga emisi karbon dioksida yang dilaporkan secara andal dan oleh karena itu penggunaan bahan bakar fosil sama sekali tidak membebani pertumbuhan ekonomi. Konsumen dan bisnis tidak bereaksi terhadap kenaikan harga yang diharapkan seperti itu dengan keengganan untuk berinvestasi, tetapi mereka semakin berinvestasi dalam teknologi hemat energi dan hemat emisi.
Menjelang Glasgow, pemerintah telah memperkuat komitmen mereka untuk melindungi iklim. Uni Eropa, dengan Kesepakatan Hijaunya, ingin mengurangi emisi 55 persen di bawah tingkat tahun 1990 pada tahun 2030, dan AS ingin menguranginya menjadi setengahnya dibandingkan dengan tahun 2005. Bersama-sama, mereka menyumbang 23 persen dari semua emisi. Sumber emisi utama lainnya masih belum diputuskan. China menyarankan itu akan mencapai puncaknya sebelum 2030 dan mengurangi emisi gas rumah kaca menjadi nol, setidaknya relatif terhadap karbon dioksida, pada tahun 2060.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Jika kita menambahkan deklarasi niat untuk semua negara di dunia, suhu global rata-rata akan naik 2,7 derajat dibandingkan dengan tingkat pra-industri. Ini akan lebih rendah daripada sebelum pengumuman pengurangan emisi baru-baru ini, tetapi masih sangat lambat hingga nol pada tahun 2050. Selain itu, sejauh ini merupakan deklarasi niat yang tidak mengikat, namun emisi terus meningkat.
Keberhasilan di Glasgow kemungkinan akan datang dengan pembiayaan iklim: komitmen pembiayaan masa depan akan dipegang oleh negara-negara kaya untuk negara-negara miskin untuk merestrukturisasi ekonomi ramah iklim sebesar $100 miliar per tahun. Ini sudah lama diragukan. Topik lain yang mungkin membebani KTT: Selain mendukung restrukturisasi, negara-negara miskin juga mengharapkan kompensasi atas kerusakan iklim, karena di masa lalu alasan utamanya adalah negara-negara kaya melalui pembakaran batu bara, minyak dan gas.
Untuk membuat perlindungan iklim global hemat biaya, Glasgow harus mempromosikan tema ‘pasar karbon bersama’: di negara-negara ini negara-negara harus dapat bersatu dan kemudian mengurangi emisi di kawasan dan sektor di mana mereka adalah yang termurah. Tonggak penting setelah perjuangan keras memang adalah penerapan seperangkat aturan untuk pasar karbon ini yang menghindari penghitungan ganda pengurangan emisi dan menciptakan transparansi.
Secara umum, Konferensi Iklim Dunia ke-26 paling-paling dapat mencapai keberhasilan diplomatik – bukan terobosan. Dengan demikian, proses diplomatik yang dibentuk pada tahun 1992 dengan Kerangka Konvensi Perubahan Iklim tidak boleh dibebani dengan harapan yang tidak dapat dicapai. Tanpa menghentikan proses, kebijakan iklim internasional sekarang harus membuat formula negosiasi lain. Tidak ada cara lain bagi umat manusia untuk melakukan keadilan terhadap krisis iklim.
Setelah pengumuman besar baru-baru ini, China, AS, dan UE dapat menegosiasikan harga karbon tiga kali lipat. Selain itu, negara-negara yang masih bergantung pada batu bara, seperti Vietnam, Indonesia atau Bangladesh, membantu membangun sistem energi bebas fosil — melalui pinjaman berbunga rendah atau hibah dari dana investasi yang juga dapat disumbangkan oleh negara lain. Sebagai imbalannya, negara-negara penerima akan berjanji untuk menghapus batubara secara bertahap dan menerapkan harga karbon mereka sendiri.
Akan bermanfaat bagi Rusia untuk bergabung dengan klub ini dalam jangka panjang. Negara memahami bahwa Kesepakatan Hijau Eropa akan mengurangi permintaan gas. Jika menaikkan harga CO2 minimum untuk ekonominya, dan dengan demikian dapat menghindari Uni Eropa mengenakan harga CO2 pada ekspor Rusia, banyak uang berakhir di pundi-pundi menteri keuangan Rusia daripada menteri keuangan Eropa.
Mengekspor hidrogen netral iklim juga dapat menciptakan insentif bagi Jepang untuk menaikkan harga minimum. Di sisi lain, negosiasi dengan India kemungkinan akan sulit – produksi energi ada di tangan negara, dan pekerjaan serta kekuatan politik bergantung pada batu bara. Namun, India bergantung pada ekspor, yang akan menjadi lebih mahal dengan menyesuaikan perbatasan. Cepat atau lambat, anak benua India kemungkinan akan menjadi lebih tangguh dalam masalah harga minimum CO2.
Negosiasi multilateral seperti itu, sejajar dengan KTT Iklim Dunia, mungkin tampak tidak masuk akal. Tetapi kerusakan akibat perubahan iklim menjadi semakin nyata – dan dengan demikian kerja sama internasional bahkan lebih mendesak. Hal ini dapat memberikan kontribusi yang signifikan untuk memerangi pemanasan global. China, Amerika Serikat, Uni Eropa, Rusia, Jepang, dan India bertanggung jawab atas dua pertiga emisi global.
Aliansi Lampu Lalu Lintas Berlin yang masih baru tahu bagaimana mengklasifikasikan ambisi kebijakan iklimnya dengan benar. Ini hanya akan membuahkan hasil jika Kesepakatan Hijau Eropa diterapkan dan kesepakatan global yang fleksibel dicapai di antara penghasil emisi utama. Hanya dengan demikian kerugian kompetitif ekonomi kita dapat dihindari dalam jangka panjang.

Jerman harus menyeimbangkan modal politik Eropa dan globalnya untuk menciptakan klub iklim yang menunjukkan dampaknya dalam harga dasar yang terkoordinasi. KTT G7 mendatang di awal musim panas 2022 di negara kita akan menyediakan forum yang cocok untuk kebijakan iklim luar negeri Jerman. Mengingat krisis iklim dan energi global, inilah saatnya untuk menggali lempengan tebal itu.

Penulis: Ottmar Edenhofer adalah Direktur Mercator Institute for Research on Global Commons and Climate Change (MCC) di Berlin, Direktur Potsdam Institute for Climate Impact Research dan Profesor Ekonomi Perubahan Iklim di Technical University of Berlin.

lagi: Negara mana yang ingin menjadi netral iklim kapan

READ  Fujifilm mulai belajar: Apakah harapan baru dan lama untuk Covid-19?