Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lebih dari 75 orang meninggal di Indonesia, banjir di Timor Timur; Puluhan orang hilang

Sedikitnya 21 orang tewas di Timor Timur.

Jakarta, Indonesia:

Lebih dari 75 orang tewas dan puluhan hilang dalam banjir dan tanah longsor di Indonesia dan negara tetangga Timor Leste, kata para pejabat Senin, mengubah komunitas kecil menjadi tanah tandus dari lumpur dan pohon tumbang.

Dipicu oleh hujan lebat, banjir dan tanah longsor berikutnya membanjiri bendungan dan menenggelamkan rumah mereka, memaksa ribuan orang mengungsi.

Korban yang terperangkap dalam lumpur dan personel penyelamat cuaca ekstrim yang terus menerus sulit dijangkau.

“55 orang telah meninggal, tetapi jumlah ini sangat bervariasi dan pasti akan berubah, sementara 42 orang masih hilang,” kata Raditya, juru bicara Badan Penanggulangan Bencana Indonesia, kepada Metro TV, seorang penyiar.

Setidaknya 21 orang telah tewas di Timor Leste, menurut seorang pejabat di negara pulau kecil berpenduduk 1,3 juta itu, yang terletak di antara Indonesia dan Australia.

Banyak dari kematian terjadi di ibu kota Timor yang terendam, Dili.

Di kotamadya Flores Timur yang terpencil di Indonesia, rumah, jembatan, dan jalan hanyut, sementara ombak yang kuat mencegah tim pencari untuk mengakses daerah yang terkena dampak parah.

Di Pulau Lembotta, sebelah timur Flores, sebagian desa tersapu oleh tanah longsor di perbukitan dan tersapu ke pantai.

Dini hari, Bashir, warga Langode, mendengar teriakan minta tolong dari rumah di dekatnya, yang tertutup puing-puing, begitu banjir bandang mulai melanda distrik itu.

“Empat dari mereka ada di dalam, tiga selamat, tetapi yang lainnya tidak,” katanya kepada wartawan.

Langode dan teman-temannya mencoba menyelamatkan pria yang terperangkap sebelum dia dihancurkan.

“Dia berkata, ‘Cepat, aku tidak bisa menangkapnya lagi,'” tambah Langode.

READ  Rilis Global Vivo X60 Dapatkan Sertifikasi Instan, Telecom Indonesia, dan PIS

“Obat, Makanan, Selimut”

Presiden Indonesia Joko Widodo telah menyampaikan “belasungkawa yang terdalam” atas bencana tersebut.

“Saya memahami kesedihan mendalam yang dialami saudara-saudari kita karena bencana ini,” katanya dalam pidato kebangsaan.

Di seluruh wilayah, penduduk yang ketakutan datang ke tempat penampungan sementara atau berlindung di sisa-sisa rumah mereka.

“Pengungsi sudah menyebar. Ada ratusan di setiap kecamatan, tapi banyak yang tinggal di rumah,” kata Alphonse Hada Bethan, ketua organisasi bencana Flores Timur.

“Mereka membutuhkan obat, makanan, selimut.”

Sekitar 2.500 orang dievakuasi di Timor Leste.

Hujan itu menantang upaya untuk menemukan orang-orang yang selamat.

“Kami menduga banyak yang terkubur, tetapi tidak jelas berapa banyak yang hilang,” kata Bethan.

Di Lombardy, otoritas lokal terpaksa menggunakan alat berat untuk membuka kembali jalan.

Gambar dari pulau yang mengevakuasi korban dengan tandu darurat menunjukkan penduduk setempat tanpa alas kaki berjalan-jalan di lumpur dan melewati rumah-rumah yang runtuh.

Tanah longsor yang berbahaya dan banjir bandang biasa terjadi selama musim hujan di seluruh kepulauan Asia Tenggara.

Sedikitnya 40 orang tewas dalam banjir di kota Sumatera, Jawa Barat, Indonesia pada bulan Januari.

September lalu, tanah longsor di Kalimantan menewaskan sedikitnya 11 orang.

Badan bencana negara memperkirakan bahwa 125 juta orang Indonesia – hampir setengah dari populasi negara – tinggal di daerah rawan longsor.

Para ahli lingkungan mengatakan bencana sering kali disebabkan oleh penggundulan hutan.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan terintegrasi.)