Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lebih panas dari sebelumnya: Rekam suhu global pada hari Senin

Lebih panas dari sebelumnya: Rekam suhu global pada hari Senin

Menurut para ilmuwan Amerika, Senin, 3 Juli, adalah hari terpanas di dunia. Pusat Prediksi Lingkungan Nasional AS (NCEP) mengatakan pada hari Selasa bahwa suhu global rata-rata telah mencapai 17,01C.

Ini melampaui rekor sebelumnya dari Agustus 2016 sebesar 16,92°C. “Ini bukan tonggak yang harus kita rayakan,” kata peneliti Frederic Otto dari Institut Grantham di Imperial College London, yang berspesialisasi dalam perubahan iklim dan lingkungan. “Ini adalah hukuman mati bagi manusia dan ekosistem.”

Dalam beberapa minggu terakhir, Amerika Serikat bagian selatan menderita gelombang panas yang parah. Gelombang panas berlanjut di China, dengan suhu mencapai lebih dari 35 derajat. Afrika Utara mencatat suhu mendekati 50 derajat. Termometer juga sangat tinggi di Antartika: Di Stasiun Kutub Vernadsky Ukraina, rekor suhu bulan Juni baru-baru ini dipecahkan sebesar 8,7 derajat. Para ilmuwan menyalahkan perubahan iklim sehubungan dengan munculnya fenomena El Nino untuk pembangunan.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, peristiwa cuaca El Niño akan berlanjut sepanjang tahun – setidaknya dengan intensitas sedang. Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) mengatakan pada hari Selasa bahwa ada kemungkinan 90 persen El Niño akan berlanjut hingga paruh kedua tahun ini. Menurut para ahli dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), pemerintah di seluruh dunia harus mengambil tindakan pencegahan untuk “menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian manusia.”

El Niño terjadi setiap dua hingga tujuh tahun dan dapat meningkatkan suhu di seluruh dunia sebagai akibat dari perubahan iklim. Fenomena cuaca tersebut ditandai dengan peningkatan suhu air permukaan di Samudera Pasifik. Sebagian besar menyebabkan kekeringan parah di Australia, Indonesia, dan sebagian Asia selatan, sementara itu menyebabkan hujan lebat di beberapa wilayah Afrika, Amerika Selatan, Amerika Serikat bagian selatan, dan Asia Tengah.

READ  Fenomena El Nino Menjadi Ancaman Ketahanan Pangan!

El Niño terakhir terjadi pada 2015 dan 2016, dan menurut beberapa ilmuwan juga terjadi pada 2018 dan 2019. Pada bulan Juni, Badan Kelautan dan Cuaca AS NOAA mengumumkan permulaan El Niño baru. Ahli meteorologi berasumsi bahwa kekuatannya akan terus meningkat selama musim dingin.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan dampak kesehatan dari gelombang panas dan cuaca ekstrem lainnya. Maria Neira, direktur kesehatan masyarakat dan lingkungan di Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan dia sangat mengkhawatirkan peningkatan penyakit seperti kolera, yang ditularkan melalui air yang terkontaminasi. Peningkatan penyakit yang ditularkan oleh nyamuk seperti malaria dan demam berdarah juga diperkirakan, serta penyakit menular seperti campak dan meningitis. (Reuters/AFP)

gambar simbol