Berita Utama

Berita tentang Indonesia

LeBron James: “Saya sangat lelah melihat orang kulit hitam dibunuh oleh polisi”

Bintang bola basket LeBron James bergabung keesokan harinya Vonis bersalah dalam persidangan mantan polisi Derek Chauvin Dia mengungkapkan keterkejutan dan frustrasi atas kematian lebih lanjut dari orang kulit hitam. “Saya sangat lelah melihat orang kulit hitam dibunuh oleh polisi,” tulis profesional Los Angeles Lakers berusia 36 tahun dalam serangkaian tweet pada hari Rabu.

Pada hari yang sama, Andrew Brown Jr yang berusia 40 tahun dipanggil ke polisi di North Carolina Menerima cedera. Sehari sebelumnya, seorang petugas polisi Ohio ditembak beberapa kali Dia membunuh seorang pemuda kulit hitamItu terekam dalam video, dan dia dipersenjatai dengan pisau.

James menghapus tweet yang sebelumnya diposting dengan foto seorang petugas polisi yang diduga terlibat dalam Operasi Ohio. Atlet mengomentari gambar tersebut dengan kata-kata “You are next” dan “Accountability” – yang artinya seperti akuntabilitas atau tanggung jawab dalam bahasa Jerman. James kemudian menulis tentang pesan yang dihapus: “Tweet itu dihapus karena digunakan untuk memicu lebih banyak kebencian.”

James menulis: “Ini bukan tentang polisi.” “Ini tentang keseluruhan sistem dan mereka selalu menggunakan kata-kata kami untuk menciptakan lebih banyak rasisme.” Dia tidak bisa menunggu pertanggungjawaban lebih lanjut.

Mantan petugas polisi Derek Chauvin diadili atas kematian George Floyd pada hari Selasa Dia dinyatakan bersalah atas semua tuduhan. “Melihat seorang pria dipenjara karena membunuh orang kulit hitam seharusnya tidak berarti. Pelatih NBA Doc Rivers mengatakan kepada Philadelphia 76ers sore itu. Seperti James, dia berkulit hitam.”

Floyd, 46 tahun, meninggal dalam tahanan setahun sebelumnya. Video mendokumentasikan bagaimana polisi mendorong pria tak bersenjata itu ke tanah. Chauvin menekan lututnya ke leher Floyd selama sembilan menit sementara dia memohon agar Floyd membiarkannya bernapas. Pasukan menangkapnya karena dicurigai membayar uang palsu $ 20.

READ  Biden mencalonkan kritikus Trump sebagai kepala Polisi Perbatasan AS

Tahun lalu saja, 243 orang kulit hitam terbunuh oleh peluru polisi di Amerika Serikat, menurut database Washington Post.