Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Legenda Paderborn merayakan hari jadinya: “Saya bermain musik sampai saya pingsan”

Legenda Paderborn merayakan hari jadinya: “Saya bermain musik sampai saya pingsan”

Paderborn/Porchen. Dia adalah seorang tukang listrik tegangan tinggi yang terlatih, pernah menjadi tentara di tentara Jerman selama empat tahun, dan seorang guru agama yang terlatih – namun hidupnya adalah milik musik. “Tanpa musik, hidup saya tidak terpikirkan,” kata Lothar Pohlschmidt dengan pandangan yang jelas. Meski sudah berusia 75 tahun, legenda musik asal Paderborn itu masih aktif berkiprah. Pada tanggal 11 November, ia akan merayakan hari jadinya yang ke-60 di Balai Komunitas Nordborchen – bersama dengan banyak teman lamanya dari kehidupan musiknya yang penting.

Siapapun yang pernah menjadi artis pembuka untuk Jimi Hendrix, berbagi panggung dengan Ray Charles yang legendaris dan melakukan tur hampir ke setiap negara di dunia dapat hidup dan menikmati cerita dan anekdotnya. Namun Lothar Bohlschmidt masih terlalu bugar dan berambisi untuk berpuas diri. “Saya bermain selama empat jam di Libori. “Saya masih berlatih setiap hari, dan saat ini saya sedang mengerjakan lagu baru tentang demokrasi – saya akan terus membuat musik sampai saya pingsan,” katanya, dan orang-orang membelinya.

Mungkin dia mewarisi gen profesi ini dari ayahnya. 100 tahun yang lalu dia adalah seorang musisi di bioskop Kastil Neuhauser. Di sana, ayahnya bertemu dengan istrinya yang sedang bekerja di sana. “Saya tumbuh dengan musik, saya menyukai drum saat masih kecil, namun instrumen pertama yang saya gunakan adalah gitar,” kenangnya dengan jelas.

Pada usia lima belas tahun, Bohlschmidt mendirikan band pertamanya. Dia bermain gitar dan ikut bernyanyi – sering kali di pesta dansa teh di Laumes Kamp di Delbrück. Kemudian musik ritme muncul pada tahun 1960an dan Bohlschmidt berpindah ke drum dengan band baru “The High Spirits”. “Kami tidak memiliki siapa pun untuk melakukannya, jadi saya mengambil alih. Menyanyi juga merupakan sebuah bakat.”

READ  Tonton klip pertama dari "Batman- The Long Halloween"!

Sebagai band cover The Beatles yang mendukung Jimi Hendrix

Ibunya selalu menyemangatinya dan mengirimnya ke pelajaran musik. Namun ketika dia mengutamakan musik sebelum pekerjaan yang dia pelajari di Benteller sebagai tukang listrik, ada banyak tekanan pada ibunya. “Tapi kami berhasil, kami punya cukup banyak pertunjukan, tapi kami hanya bisa mencari nafkah dari itu.” Dan tidak butuh waktu lama hingga band berikutnya tiba – kemenangan The Beatles juga menandai kemenangan atas Bohlschmidt, jadi “lima lainnya” juga merupakan band cover Beatles. “Kita semua bisa menyanyi dengan baik, dan itu pantas.” Mereka bahkan bermain bagus melawan Jimi Hendrix di Hereford’s Scala.

Lothar Bühlschmidt di belakang drum pada tahun 1980an.
© Pribadi

Perubahan musik berikutnya agak dipaksakan. Lothar Buhlschmidt terpaksa bergabung dengan tentara Jerman. Namun, ia menggunakan dinas militernya untuk melanjutkan pendidikannya – secara akademis dan musik. Dia mendaftar selama empat tahun, menyelesaikan sertifikat kelulusan sekolah menengahnya dan kualifikasi teknis dan bermain drum di Orkestra Angkatan Darat Jerman. Ini adalah mayor dari kelompok besar Angkatan Darat Jerman, kata Pohlschmidt, yang belajar pendidikan agama di Catholic University of Applied Sciences di Paderborn setelah berada di Wehrmacht dan menyelesaikan studinya dengan gelar diploma.

“Saya menunjukkan kepada semua orang bahwa saya bisa melakukan sesuatu selain musik. Jika saya menginginkan sesuatu, saya benar-benar melakukannya,” katanya dengan bangga hingga hari ini. Dia kemudian juga belajar musik selama tiga tahun (“Ada banyak musik jazz”) Semasa kuliah, ia mendirikan band pertunjukan “Fly by Night” bersama temannya Rainer Schallenberg pada tahun 1977, yang mencapai status kultus. Dengan orkestra yang terdiri dari 14 musisi, ia merayakan kesuksesan besar – tidak hanya di wilayah tersebut, tetapi juga secara nasional dan nasional. bahkan di seluruh dunia.

Tampilkan band “Fly by night” yang diputar di seluruh dunia

“Hal ini hanya dapat dicapai dengan semangat yang tinggi. Hal ini juga membutuhkan banyak keberuntungan. Misalnya, lagu ‘Terbang di Malam Hari’, yang dibawakan untuk perusahaan Nixdorf di Hanover, dilihat di sana oleh seorang manajer hotel di Munich. dan segera dipesan. Hal ini menyebabkan Kontak di AS, tempat band Bohlschmidt melakukan tur selama enam minggu berturut-turut pada tahun 1984. Ada juga kontrak tiga tahun dengan Lufthansa, yang menyebabkan penampilan di Meksiko, Indonesia dan Singapura.

Lothar Bühlschmidt 20 tahun yang lalu, juga di sini bersama putranya Thilo pada drum.
© Lilin batu

Band ini bertahan hingga 2013, dan Lothar Bühlschmidt melanjutkannya. Bersama putranya Thilo sebagai duo “Zeitsprung” dan juga solo – dengan Joe Cocker Show. “Bertahun-tahun bernyanyi dan cerutu mengubah suara saya,” kata pria berusia 75 tahun ini, menjelaskan mengapa lagu-lagu legenda rock, yang meninggal pada tahun 2014, sangat cocok untuknya.

Fakta bahwa putranya Thilo juga merupakan musisi sukses di band “Goodbeats” membuatnya bangga. Namun dia tidak menyarankannya. “Karena saya tahu bagaimana rasanya. ‘Anda harus melakukannya dengan benar, menjadi pemimpin dan bos – atau tidak melakukannya sama sekali,’ dia sangat yakin.”

Kecewa dengan Paderborn

Lothar Bohlschmidt juga telah berkomitmen untuk kegiatan amal selama beberapa dekade. Dia mengadakan setidaknya satu konser untuk tujuan ini setiap tahun – desa anak-anak Westphalia sangat penting bagi Partai Sosial Demokrat. “Saya telah berkomitmen pada Paderborn selama lebih dari 40 tahun, tetapi jika Anda salah mendaftarkan partai di sini, maka itu tidak akan dihormati,” dia kecewa.

Misalnya, dia belum pernah menerima penghargaan kebudayaan. Bahkan ketika dia berbicara pada tahun 2018 dengan slogan “Demokrasi Hidup!” Menyelenggarakan “Melawan Perkataan Kebencian dan Kekerasan!” Upacara solidaritas di depan gedung kota.

Seri foto (10 foto)

“Terbang di malam hari” dengan konduktor Lothar Bühlschmidt (kiri) ada dari tahun 1977 hingga 2013. © Pribadi
Lothar Bühlschmidt terlahir sebagai pemimpin band. © Pribadi
Untuk rombongan pertunjukan “Terbang di Malam Hari”, kostumnya harus selalu sesuai. © Pribadi
Lothar Bühlschmidt di belakang drum pada tahun 1980an. © Pribadi
Di depan Kafe Paris. © Pribadi
Pada tahun 2012, Pohlschmidt tampil bersama Perdana Menteri Hannelore Kraft. © Andreas Gotti
2014: Lothar Buhlschmidt menjadi semakin mirip dengan panutannya Joe Cocker. © Gali
2015: “Paderborn Blues Band” bersama Uli Kloppenburg, Lothar Bühlschmidt, Peter “Krahe” Schäuble, Benny Benstein, dan Christoph Rusikon. © Hak Cipta 2015
Lothar Bühlschmidt 20 tahun yang lalu, juga di sini bersama putranya Thilo pada drum. © Lilin batu
Lothar Pohlschmidt mengenang kembali kehidupan panjangnya sebagai seorang musisi. Penduduk asli Kastil Neuhäuser ini ingin terus bekerja bahkan pada usia 75 tahun. © Uwe Müller

Melihat ke belakang, dia dapat melihat kembali karir musiknya yang panjang dengan kepuasan yang luar biasa, seperti yang telah dia tekankan berkali-kali. Saya telah tampil di radio dan televisi lebih dari 40 kali dan bertemu banyak musisi hebat di seluruh dunia. Jika seseorang meramalkan karier seperti itu bagi saya pada tahun 1960, saya tidak akan pernah memimpikannya,” akunya secara terbuka, sambil menambahkan: “Anda harus mencintai musik, maka Anda akan sukses.”