Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Leon Haslam sebagai Jack Miller – 14 Tahun Lalu / Kejuaraan Dunia Superbike

Pada tahun 2003 Leon Haslam mengendarai balapan pertamanya di Kejuaraan Dunia Superbike, pada 21 November 2021, balapan terakhirnya untuk saat ini. Orang Inggris itu menaklukkan podium enam pabrikan – bagian pertama dari tinjauan karier yang hebat.

Final SBK tahun 2021 di pulau Lombok Indonesia juga menjadi final bagi Leon Haslam. Pembalap berusia 38 tahun itu berkompetisi untuk tim pabrikan Honda di Kejuaraan Dunia Superbike MotoGP untuk terakhir kalinya, dan pada 2022 ia akan berkompetisi di Kejuaraan Inggris yang dimenangkannya pada 2018 di Kawasaki.

Leon Haslam menjalankan 313 balapan di Kejuaraan Dunia Superbike antara 2003 dan 2021 dan mengamankan total 45 tempat podium, termasuk lima kemenangan untuk enam pabrikan Aprilia, BMW, Ducati, Honda, Kawasaki dan Suzuki. Pada 2010, Leon berada di urutan kedua dengan Suzuki di belakang Max Biaggi (Aprilia). Dia juga telah memenangkan Suzuka Eight Hours tiga kali, dua kali untuk Honda dan sekali untuk Kawasaki.

SPEEDWEEK.com mendedikasikan seri multi-bagian tentang karir penting seorang pejuang superbike, baca Bagian 1 di bawah ini.

Leon Hassan adalah putra Ron, salah satu pembalap motor Inggris paling terkenal dalam empat dekade terakhir. Leon melakukan upaya pertamanya mengendarai sepeda motorcross, pada tahun 1997 ia turun ke trek dan mengendarai skuter balap dengan James Tosland.

Pada tahun 1998 dan 1999 Hassan berkompetisi di kejuaraan 125 cc Inggris dan Spanyol, dan pada tahun 2000 karir internasionalnya dimulai ketika ia memasuki Kejuaraan Dunia. Setelah hanya satu tahun dengan Italjet, orang Inggris beralih dari 125 ke 500. Leon tersenyum: “Orang berikutnya yang berani membuat langkah seperti itu setelah saya adalah Jack Miller.” Itu dari 2014 hingga 2015. Setelah 14 tahun dan lagi sensasinya berlipat ganda.

READ  Hadiah untuk kemenangan Olimpiade di Indonesia: Lima sapi, satu rumah

Pada tahun 2002, Hassan berpartisipasi dalam Kejuaraan Dunia 250cc, dan pada tahun 2003 ia memimpin paruh pertama musim untuk Red Bull Ducati di Kejuaraan Super Sport Inggris. Sean Emmett kemudian dipecat dari Renegade Ducati dan Haslam mengambil alih tempat Superbike. Pada tahun yang sama ia membuat debut Kejuaraan Dunia Superbike dan mulai di Brands Hatch, Assen, dan Magny-Cours. Dengan keenam dan empat kali dalam sepuluh besar, pemain berusia 20 tahun itu membuat orang duduk dan memperhatikan.

“Di paruh pertama musim, saya harus membiasakan diri dengan mesin super sport dari mesin 250cc dua langkah dan kemudian ke motor super,” kenang Green. Kemudian dia langsung pergi dari Kejuaraan Inggris ke Kejuaraan Dunia. Tahun berikutnya saya menjadi rekan setim Nuri Haga di Piala Dunia.”

Berkat ayahnya Ron, Leon memiliki prasyarat yang baik untuk masuk ke olahraga GP juga. “Setelah beralih dari 125 ke 500, saya jatuh banyak,” katanya. “Itu adalah tahun yang baik, tapi lengan dan tulang selangka saya patah. Itu adalah tahun dua pukulan terakhir saya, dan semua tim kecil dihentikan untuk empat tak. Saya bisa mengalahkan orang-orang seperti Aoki ketika saya berusia 17 tahun atau lebih. 18, saya cukup kompetitif dan saya memiliki tahun magang yang baik. Tapi kemudian saya tidak punya pilihan dan jadi saya pergi ke 250cc. Saya duduk di Honda sementara 15 teratas semuanya mengendarai Aprilia. Pada waktu itu, tidak waktu yang tepat untuk duduk di sepeda motor ini. Bagaimanapun, saya berusia tujuh tahun, dan kemudian saya kembali ke Inggris dan harus belajar cara mengemudikan empat langkah. Saya mengendarai enam balapan di Supersport dan enam wildcard di Kejuaraan Dunia , dan kemudian saya bekerja penuh waktu di Kejuaraan Dunia Supersports.”

READ  Tempat kesepuluh meskipun tangan patah

“Sebagai seorang pengemudi, Anda harus pergi ke mana ada peluang,” Hassan tahu. “Dalam olahraga GP, saya tidak punya apa-apa untuk dilanjutkan. Ketika saya berusia 10 tahun, saya ingin menjadi pembalap GP. Di usia muda saya memiliki peluang besar untuk belajar di sana, tetapi kemudian tidak ada yang lain selain perubahan.”

Anda dapat membaca bagaimana nasib Leon Haslam di tahun-tahun berikutnya di Bagian Dua – dalam beberapa hari mendatang di SPEEDWEEK.com.