Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Letusan gunung berapi di Indonesia: Lebih dari 20 orang tewas

Letusan gunung berapi di Indonesia: Lebih dari 20 orang tewas

Gunung berapi Marabi di Indonesia terus meletus pada hari Selasa. Ahmed Rifandi, kepala stasiun pengukuran di Marabi, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa pihaknya mencatat lima ledakan lagi antara tengah malam hingga pukul 8 pagi (waktu setempat). Pada hari Minggu, gunung berapi tersebut memuntahkan awan abu setinggi 3.000 meter ke langit. Layanan darurat kini telah mengidentifikasi 22 kematian.

Letusan Gunung Berapi di Indonesia: Korban Meninggal Lebih Banyak Ditemukan

Abdul Malik, kepala tim pencarian setempat, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa dari sepuluh orang yang awalnya hilang, sembilan orang ditemukan tewas. 13 kematian pendaki dilaporkan sebelumnya. Banyak layanan darurat terus mencari orang terakhir yang hilang dalam kondisi sulit.

Malik mengatakan sembilan korban yang baru ditemukan akan dibawa keluar gunung berapi dalam kantong jenazah. Menurut petugas penyelamat, lebih dari 200 tim penyelamat sedang mencari pejalan kaki yang hilang pada hari Selasa. Menurut tim penyelamat, pencarian akan berlanjut selama tujuh hari – kecuali orang hilang ditemukan lebih awal.

Para pendaki mengalami luka bakar

Tiga pendaki berhasil diselamatkan hidup-hidup dan diangkut dengan berjalan kaki oleh para pembantu. Sebanyak 49 pendaki turun sendirian di gunung setinggi 2.891 meter itu, meski ada yang mengalami luka bakar dan luka lainnya. Jenazah korban yang mengalami luka bakar parah kini akan diidentifikasi menggunakan gigi dan sidik jarinya, jelas Eka Purnamasari dari Departemen Kedokteran Forensik Provinsi Sumbar.

Hendra Gunawan, Kepala Lembaga Vulkanologi Indonesia, menduga para pendaki yang terluka dan tewas berada terlalu dekat dengan kawah. Dia menekankan bahwa otoritasnya telah segera memperingatkan “konsekuensi parah” jika ada orang yang masuk lebih dari satu setengah kilometer ke dalam Kawah Marabi.

READ  Kapal selam yang hilang ditemukan - semua yang ada di dalamnya mati

Menurut pejabat, 75 pendaki didaftarkan ke Marabi melalui sistem registrasi online selama letusan. Namun, tidak dilaporkan ada orang lain yang menempuh rute alternatif pada saat itu.

Pencarian dari udara tidak mungkin dilakukan karena awan abu

Karena awan abu, pencarian korban dari langit tidak dapat dilakukan. Penyelamatan korban tewas dan luka juga sulit dilakukan. Tim penyelamat harus bergantian membawanya; Hujan deras dan jarak pandang yang buruk membuat operasi penyelamatan menjadi lebih sulit.

Gunung berapi Marabi di Sumatra meletus pada hari Minggu, mengirimkan awan abu setinggi 3.000 meter ke langit. Salah satu korban selamat menggambarkan kecelakaan itu kepada AFP: “Ledakannya keras, saya menoleh ke belakang dan kemudian segera lari seperti orang lain,” kata Rido, 22 tahun, yang masih dirawat di rumah sakit terdekat. “Ada yang melompat dan jatuh. Saya bersembunyi di balik batu, tidak ada pohon.”

Setelah letusan, abu turun di beberapa desa dan kota terbesar ketiga di Sumatera Barat, Bukitingki, yang berpenduduk lebih dari 100.000 jiwa, kata Ahmad Rifandi dari observatorium Gunung Marabi. Segera setelah ledakan, asap dan abu menutupi matahari untuk sementara.

Indonesia memiliki hampir 130 gunung berapi aktif

Terdapat hampir 130 gunung berapi di Indonesia. Negara di Asia Tenggara ini terdiri dari lebih dari 17.000 pulau, tempat beberapa lempeng bertabrakan, yang dikenal sebagai Cincin Api Pasifik. Oleh karena itu letusan gunung berapi dan gempa bumi sering terjadi. Pihak berwenang Indonesia telah menyatakan tingkat kewaspadaan tertinggi kedua untuk Marabi dan menetapkan zona aman sepanjang tiga kilometer di sekitar kawah.