Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Letusan Gunung Berapi di Indonesia: Pejabat Peringatkan Potensi Tsunami

Letusan Gunung Berapi di Indonesia: Pejabat Peringatkan Potensi Tsunami

Gunung berapi Ruang meletus di Indonesia. Foto: dpa/Tidak dikreditkan


Gunung berapi Ruang di Indonesia telah memuntahkan abu dan batu selama berhari-hari. Sebagian Feuerberg kini mungkin jatuh ke laut. Ribuan orang mengungsi karena potensi tsunami – ini bukan kali pertama


Di Indonesia, pihak berwenang telah memperingatkan kemungkinan tsunami setelah beberapa kali letusan dahsyat gunung berapi Ruang. Gunung berapi setinggi 725 meter di Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara, ini berulang kali memuntahkan awan abu dan batu setinggi 3.000 meter ke langit dalam beberapa hari terakhir. Akibat letusan tersebut, sebagian pulau vulkanik tersebut terancam jatuh ke laut. Tingkat kewaspadaan maksimum kini telah dikeluarkan. Ribuan orang berhasil diselamatkan.

Letusan gunung berapi berpotensi memicu tsunami dengan dampak bencana, kantor berita Indonesia mengutip juru bicara Badan Meteorologi, Iklim, dan Geofisika Negara (BMKG) Antara. Hal ini disebabkan oleh runtuhnya sisi-sisi gunung berapi – atau, dalam kasus terburuk, seluruh gunung. Hal ini dapat mengakibatkan gelombang setinggi satu meter.

Pada tahun 1871, letusan Ruang memicu tsunami dengan gelombang setinggi 25 meter. Sekitar 400 orang tewas di Pulau Dagulandang, lima kilometer jauhnya.

Terakhir kali gunung berapi tersebut memuntahkan abu dalam jumlah besar adalah pada tahun 2002, yang melayang ke barat menuju Kalimantan dan Sumatera. “Mengenai ancaman tsunami, kami belajar dari sejarah,” kata Heruningthyas Desi Poornamazari dari Pusat Vulkanologi dan Bahaya Geologi (PVMBG).

Zona pengecualian di sekitar kawah

Zona eksklusi didirikan di sekitar kawah dengan radius enam kilometer. Penduduk pulau sepanjang lima kilometer dan lebar empat kilometer itu, serta mereka yang tinggal di sebelah barat dan barat daya Tagulantang, berhasil diselamatkan. Letusan ini didahului oleh beberapa gempa bumi yang terjadi pada awal April.

READ  Islamis dihukum setelah serangan yang menewaskan 202 orang



Para pejabat memperingatkan pengunjung pantai untuk berhati-hati karena bebatuan bercahaya bisa jatuh ke laut kapan saja. Di Dagulantang, warga telah terluka akibat jatuhnya abu dan batu, kata juru bicara penanggulangan bencana Abdul Muhari.

Bandara ditutup sebagai tindakan pencegahan

Pada hari Kamis, bandara di Manado, ibu kota provinsi Sulawesi Utara, ditutup sebagai tindakan pencegahan. Penerbangan antara ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, dan negara bagian Sarawak dan Sabah di pulau Kalimantan, serta penerbangan lain di wilayah tersebut, juga dibatalkan, kata maskapai Malaysia Airlines, AirAsia, dan Batik Air. Dikatakan keselamatan penumpang dan awak adalah prioritas mutlak.

Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, terletak di zona paling aktif secara geologis di Bumi yang dikenal sebagai Cincin Api Pasifik. Gempa bumi dan letusan gunung berapi sering terjadi di sabuk ini. Indonesia memiliki sekitar 130 gunung berapi aktif.

Pada bulan Desember 2018, sebagian gunung berapi Anak Krakatau tergelincir ke Selat Sunda antara pulau Jawa dan Sumatra di Indonesia. Tak lama kemudian, gelombang membanjiri empat kota pesisir di kawasan tersebut. Sekitar 430 orang tewas dan 14.000 lainnya luka-luka akibat tsunami.