Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Letusan gunung berapi di La Palma: para ahli memperingatkan asap lava beracun! – berita luar negeri

Ribuan orang melarikan diri. Ratusan rumah hancur. Di pulau La Palma Canary Spanyol, gunung berapi Cumbre Vieja mengaum dan mendidih!

Kepulauan Canary, yang meliputi Gran Canaria, Tenerife dan Lanzarote, berasal dari gunung berapi. Letusan terakhir Cumbre Vega terjadi pada tahun 1971.

Saya, reporter BILD Constantine Wiig, berada di pulau vulkanik La Palma dan saya pernah mendengar: Lava seharusnya mencapai pantai barat pulau kecil di Samudra Atlantik pada siang hari. Pihak berwenang memperingatkan bahwa gas beracun dilepaskan ketika lahar panas jatuh ke laut.

Menurut pihak berwenang, ini tidak hanya mengarah pada penguapan air laut yang eksplosif, tetapi juga ketika lava bersentuhan dengan air asin, asam klorida dan kristal mikro vulkanik terbentuk. Dapat menyebabkan iritasi pada kulit, mata, dan sistem pernapasan.


Lava mengalir di atas pulau, membakar semua yang bersentuhan dengannya dan berubah menjadi abuFoto: Desiree Martin/AFP

Sejauh ini, kata politisi lokal Lorena Hernandez, sekitar seratus rumah telah hancur. Termasuk sekolah kecil, tempat Kepala Sekolah Angelis Nieves melapor ke stasiun radio Cadena Ser.

“Lava menghancurkan rumah seperti mentega,” kata seorang pengusaha hotel lokal di saluran TV Spanyol RTVE. “Ketika lava mencapai sebuah rumah, tidak ada yang tersisa dalam hitungan detik, hanya massa hitam.”

Kepala pemerintah daerah Kepulauan Canary, Angel Victor Torres, menegaskan bahwa “berita terbaik” sejauh ini adalah tidak ada kematian. Untungnya, letusan terjadi di daerah yang jarang penduduknya.


Pemanis:

Lokal: “Lava menghancurkan rumah seperti mentega”Foto: Borja Suarez/Reuters

Sebelum letusan gunung berapi, ada banyak getaran, yang disebut segerombolan gempa.

Ribuan gempa berkekuatan 4,0 telah tercatat selama lebih dari seminggu. Tanah di sekitar gunung berapi naik sekitar sepuluh sentimeter. Oleh karena itu, tingkat kewaspadaan tertinggi diumumkan untuk gunung berapi tersebut.

Terletak di barat laut Kepulauan Canary, La Palma adalah kepulauan asal vulkanik di Samudra Atlantik di lepas pantai barat Afrika. Ini adalah 85 kilometer dari pulau terdekat yang lebih besar dari Tenerife, tujuan liburan populer di Jerman, dan 57 kilometer dari La Gomera.


Pasangan mengambil selfie dengan lava dan gunung berapi di latar belakang

Pasangan mengambil selfie dengan lava dan gunung berapi di latar belakangFoto: NACHO DOCE / REUTERS

Pak Dr. Thomas R Walter dari GeoForschungsZentrum (GFZ) Jerman di Potsdam mengatakan kepada BILD: “Selama letusan tidak berubah, risikonya dapat dinilai dengan baik, karena aliran lava mengikuti medan dan dapat diprediksi. Oleh karena itu, pendekatan yang hati-hati dari para ilmuwan dan penduduk setempat. otoritas harus dievaluasi sebagai profesional. “Sangat. Tidak ada kepanikan yang terjadi dan data yang dapat diandalkan digunakan.”

Aliran lahar panas sekitar 1.000 derajat itu bergerak dengan kecepatan sekitar 700 meter per jam. Menurut prakiraan, lava lengket akan mengalir ke arah barat daya pertama ke kawasan hutan yang tidak berpenghuni dan kemudian ke pantai.


Lava dengan suhu sekitar 1.000 derajat bergulung di atas pulau menuju laut dengan kecepatan 700 meter per jam

Lava dengan suhu sekitar 1.000 derajat bergulung di atas pulau menuju laut dengan kecepatan 700 meter per jamFoto: Kike Rincon / dpa

Ahli vulkanologi Walter: “Jika gempa bumi baru yang lebih kuat terjadi atau deformasi dan retakan bergeser, situasinya harus ditinjau kembali. Wabah di La Palma jarang terjadi dan sangat tidak teratur.”

READ  Koalisi militer sedang berkonsultasi: otoritas Kazakh mengumumkan penangkapan 8000 orang