Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Liburan pulau terbuka untuk pelancong – harapan turis setelah Corona adalah neraka

Setelah berbulan-bulan neraka pandemi, yang tidak hanya merenggut banyak nyawa tetapi juga menghancurkan banyak mata pencaharian, kini ada tanda-tanda harapan pertama di Indonesia. Negara ini masih melaporkan sekitar 1.000 infeksi baru dan sekitar 50 kematian per hari, tetapi situasinya telah stabil hingga setidaknya surga Bali akan dibuka lagi akhir pekan ini.

Bali terbuka untuk pariwisata

Bali, yang sebagian besar selamat dari pariwisata dan mengalami kerugian besar akibat pandemi, sekali lagi akan menyambut wisatawan internasional mulai 14 Oktober. Wisatawan dari semua negara belum diizinkan masuk, tetapi pelancong dari Cina, Korea Selatan, Selandia Baru, Uni Emirat Arab, dan Jepang, misalnya, termasuk di antara pengunjung internasional pertama.

Pembantu Mohon, pengelola Taman Monyet Hutan Sang, memberi makan kera sumbangan kacang di tempat wisata yang populer. Gara-gara Corona, turis-turis keluar dari Bali – dan juga makanan ratusan kera. © Quelle: Firdia Lisnawati / AP / dpa

Wisatawan dari negara-negara yang disetujui ini harus mengasingkan diri dengan biaya sendiri setibanya di Bali. Awalnya, ini ditetapkan menjadi delapan hari, tetapi minggu ini periodenya dibatasi hingga lima hari. Selain itu, pelancong harus memberikan bukti reservasi hotel mereka di karantina, bukti vaksinasi dan hasil tes Covid-19 negatif sebelum kedatangan.

Terkadang episentrum epidemi

Pembukaan yang direncanakan akhir pekan ini sangat kontras dengan apa yang terjadi di negara itu beberapa bulan lalu. Pada bulan Juli, negara kepulauan di Asia Tenggara itu menjadi pusat epidemi. Pada pertengahan Juli, negara itu melaporkan lebih dari 50.000 infeksi Covid-19 baru per hari.

Secara resmi, lebih dari 140.000 orang telah meninggal karena virus corona di negara kepulauan Asia Tenggara itu, tetapi para ahli menduga bahwa jumlah sebenarnya beberapa kali lebih tinggi. Menurut Kementerian Sosial RI, lebih dari 11.000 anak kehilangan salah satu atau kedua orang tuanya akibat Covid-19. Lebih dari seribu anak telah meninggal karena penyakit virus, kebanyakan dari mereka di bawah usia lima tahun.

READ  Coronavirus di Jerman: Schäuble membanting 'tingkat arogansi yang hampir tak tertahankan' di antara para pemikir sampingan - Wikipedia.

Sebuah keluarga berdoa di makam seorang covid yang sudah meninggal. Indonesia terkadang menjadi episentrum epidemi. © Quelle: Getty Images

Pada puncak epidemi di Indonesia, Dino Satria dari Save the Children menggambarkan bagaimana sistem kesehatan di ambang kehancuran dan pasokan oksigen hampir habis. “Kami mendengar laporan dari seluruh keluarga, termasuk anak-anak, yang memiliki Covid-19 dan telah ditolak dari banyak rumah sakit karena mereka tidak dapat lagi menerima pasien,” katanya saat itu.

Masalah mendasar masih ada

Namun, jumlah infeksi dan korban di Indonesia telah menurun sejak pertengahan September. Sementara sekitar 80 persen populasi yang memenuhi syarat di Bali telah divaksinasi lengkap, tingkat vaksinasi di Indonesia secara keseluruhan hanya sekitar 20 persen. Menurut analisis outlet “Insider”, negara itu masih menderita masalah mendasar yang sama yang membuatnya sangat rentan selama krisis pada bulan Juli dan Agustus.

Dalam diskusi dengan dokter, ahli epidemiologi, dan analis data di tempat, mediator mengidentifikasi data yang kurang dilaporkan dan kurangnya akses ke perawatan medis dan vaksin. Selama bertahun-tahun, Indonesia berinvestasi sangat sedikit di sektor kesehatan dan hanya menghabiskan sekitar 3 persen dari PDB untuk kesehatan. Desentralisasi pada tahun 2001 juga mengalihkan sebagian besar kendali atas pengeluaran publik untuk kesehatan dan pemberian layanan kepada pemerintah daerah.

Seni jalanan sebagai kritik terhadap pemerintah

Menurut Dickie Bodman, ahli epidemiologi Indonesia yang meneliti varian virus corona di Griffith University di Australia, pemerintah Indonesia bertanggung jawab atas banyak masalah yang memperparah konsekuensi pandemi. Misalnya, pemerintah “meremehkan” pandemi sejak awal, seperti yang dikritik dalam artikel khusus di jurnal akademik The Conversation. Dia jelas meremehkan risiko, dan karena itu tidak mengungkapkan risiko dengan cukup jelas dalam berkomunikasi dengan publik.

READ  Borse Express - Minyak sawit yang diproduksi secara bertanggung jawab memainkan peran penting dalam nutrisi hewan yang seimbang

Besarnya ketidakpuasan banyak masyarakat terhadap penanganan wabah virus Corona ditunjukkan dengan banyaknya coretan dalam beberapa minggu dan bulan terakhir. Seni jalanan paling kontroversial dibuat di sebuah terowongan di pinggiran Jakarta dan menampilkan Presiden Indonesia Joko Widodo dengan mata berkerudung dan tajuk “404: Tidak Ada”. Ini menunjukkan kesalahan “404” di Internet ketika hyperlink rusak. Foto tersebut menjadi simbol betapa kecewanya mereka terhadap pemerintah bagi banyak orang Indonesia. Para pemimpin politik bereaksi sangat sensitif terhadap mural dan mencoba untuk melawan mereka – tetapi tindakan keras oleh pihak berwenang dan penganiayaan terhadap seniman jalanan hanya menarik lebih banyak perhatian pada akhirnya.