Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Liga Jerman dan Corona: permainan hantu meningkatkan ketakutan

Mulai dari: 22/12/2021 8:02

Alternatif baru dari Omikron menghantam sepak bola Jerman dengan kekuatan penuh. Pada tahun baru, karena pembatasan yang diberlakukan oleh pandemi Corona, penonton tidak akan diizinkan untuk sementara waktu. Hal ini meningkatkan kekhawatiran di liga Jerman pertama dan kedua.

Christian Heidel mengingat liburan setahun yang lalu dengan perasaan yang agak buruk. “Tahun lalu butuh tepat satu jam untuk mendapatkan hadiah, lalu saya berbicara di telepon dan berdiskusi lagi.”

Lahir di Mainz, dia bergulat dengan apakah dia harus kembali ke klub asalnya. 1. FSV Mainz 05 sebagai Direktur Strategi, Olahraga dan Komunikasi, sekaligus berusaha memenangkan Martin Schmidt sebagai Direktur Olahraga dan Bo Svensson sebagai Pelatih Kepala. Tahun ini dia benar-benar ingin mematikan ponselnya. Namun, liburan reflektif juga berbeda kali ini.

Corona: Stadion bukan masalahnya

Mulai 28 Desember, acara olahraga nasional sekali lagi akan diadakan tanpa penonton. Tidak masalah apakah di lounge atau di luar ruangan. Terlepas dari status vaksinasi dan juga apakah konsep kebersihan berhasil atau tidak. Ketakutan akan keragaman omicron yang sangat menular dalam politik sangat besar; Anda tidak ingin dituduh tidak bertindak dengan wawasan.

Karena mengunjungi stadion tidak masalah. Inilah yang dikatakan peneliti aerosol Gerhard Schech, yang sering ditularkan melalui sepak bola, meskipun ia menggambarkan kedatangan, keberangkatan, toilet, dan kotak sebagai tempat paling berbahaya dalam versi Delta. Omikron menyebar lebih cepat.

Ketika Heidel seharusnya berbicara tentang konsekuensi gelombang kelima dalam sepak bola profesional Jerman pada Minggu lalu (19 Desember 2021), pria berusia 58 tahun itu mengerutkan kening. Topik yang sulit. Sebelum dia memikirkan sepak bola, hal pertama yang dia pikirkan adalah kesehatan masyarakat. Misalnya untuk orang tuanya: “Ayah saya berusia 89 tahun, ibu saya akan berusia 85 tahun. Hal kedua yang perlu dipertimbangkan adalah apa artinya itu bagi klub. Jika harapan terburuk menjadi kenyataan, itu akan sulit.”

READ  Pemain bola basket 3x3 meraih kemenangan yang jelas di kualifikasi Olimpiade | kebebasan media

Jadwalnya hampir tidak mengandung buffer

Tidak ada yang keluar dari pertanyaan: Liburan musim seperti yang terjadi di awal pandemi tampaknya tidak sepenuhnya mustahil. Masalah: Semua liga akan memiliki masalah penjadwalan yang besar dengan jeda yang lebih lama selama beberapa minggu. Masih akan ada beberapa perlindungan untuk liga nasional di musim panas jika UEFA mengorbankan empat tanggal Liga Bangsa-Bangsa pada bulan Juni, tetapi tidak ada yang berhasil setelah itu karena Piala Dunia 2022 di Qatar.

Musim 2022/23 mendatang sangat terbebani, sehingga pengalaman Piala Dunia gurun bisa dimulai hanya dalam waktu kurang dari setahun. Dan bahkan jika sepak bola sering berbicara tentang kerendahan hati: baik asosiasi nasional maupun UEFA atau FIFA tidak mau mengorbankan kompetisi apa pun. Bahkan pertandingan persahabatan tim nasional yang tidak signifikan, Piala Super dan Piala Dunia telah diretas untuk memenuhi kontrak yang menguntungkan.

Ada risiko kehilangan pendapatan baru

Untuk klub Bundesliga, masalahnya, hilangnya pendapatan akibat peningkatan game hantu sebenarnya tidak diperhitungkan dalam anggaran. “Ini akan menjadi tantangan besar,” kata Karl-Heinz Rummenigge, mantan CEO Bayern Munich, Senin di Bild TV.

Pemimpin industri kehilangan empat hingga lima juta euro di setiap pertandingan kandang tanpa penonton. Klub yang tersisa, yang tidak memiliki basis saham yang begitu besar, adalah yang paling terpukul. Setelah pandangan ke depan yang hampir bijaksana, perwakilan liga melepaskan kendali lisensi sekali lagi pada pertemuan publik terakhir mereka.

Karena permainan hantu merobek lubang di mesin kasir. Tapi apa yang harus dikatakan olahraga profesional lainnya, yang struktur pendapatannya lebih bergantung pada pendapatan penonton? 36 klub sepak bola profesional masing-masing hanya mengumpulkan rata-rata €7 dari penjualan tiket. Ini sebenarnya harus dapat dikelola melalui langkah-langkah pengurangan biaya yang tepat.

READ  Sirkuit Mandalika: Tidak Ada Bendera Roket untuk Kejuaraan Dunia Van der Mark / Superbike

Pelatih Bundesliga Jerman Christian Seifert tahu kerumitannya

Direktur Pelaksana Asosiasi Sepak Bola Jerman Christian Seifert mengetahui masalah yang kompleks dan banyak ranjau tentangnya. Dalam pidato perpisahannya Kamis lalu, presiden DFL mencatat bahwa meskipun kurangnya pengetahuan teknis tentang situasi Corona, “pada akhirnya, pertanyaan tentang bagaimana menghadapi peristiwa besar harus selalu dievaluasi dalam konteks pandemi keseluruhan. negara. Strategi, dan di sana “Saya mendapat kesan bahwa Jerman kehilangan peran kepemimpinannya yang jelas pada awalnya.”

Di mana Bundesliga memelopori kelanjutan operasi permainan di Musim Semi 2020, itu adalah Liga Eropa pertama yang memperkenalkan kembali permainan hantu pada musim gugur 2021. Banyak klub tidak dapat memahami hal ini. Menggunakan 05er sebagai contoh, Heidel menjelaskan: “Kami selalu mendapatkan jawaban yang sama dari Kementerian Kesehatan Mainz: tidak ada kasus yang diketahui dari stan pada saat kedatangan yang mengarah pada tindak lanjut.”

Managing director Frank Brill (TSG Hoffenheim) dan Michael Stroll (FC Augsburg) juga membuat argumen serupa ketika mereka berdua menentang pembatasan penonton yang telah diberlakukan untuk klub mereka sejak awal Desember.

Hans-Joachim Watzke, Presiden Klub BVB, Mengkritik Avatar

Mainz mampu bersaing di depan 10.000 penggemar. Rheinhessen adalah salah satu klub yang secara mendesak mempromosikan rekomendasi mendesak DFL untuk vaksinasi booster di klub mereka. Pemain, pelatih, supervisor, staf serta kerabat mendapatkan sekop. Asosiasi sekarang memiliki tingkat vaksinasi 100 persen.

Hans-Joachim Watzke, Presiden Klub BVB

Foto: Frank Rampenhorst / D

Pada awal musim itu berbeda, tetapi ketika Corona menyerang tepat sebelum pertandingan pertama musim ini, dan Mainz mengalahkan RB Leipzig (dan menang 1-0), dia juga mengklik dengan skeptis vaksinasi terakhir, kata Heidel.

READ  Berita Faber-Castell: Generasi baru dalam bisnis keluarga

Kepala baru Dewan Pengawas Liga Sepak Bola Jerman (DFL), Hans-Joachim Watzke, memperingatkan terhadap kebijakan simbolis pada hari Senin: “Sebagai acara terbuka dengan pengurangan jumlah penggemar yang signifikan, sepak bola profesional di Jerman memiliki koherensi yang dapat dimengerti.” Itu mungkin benar, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa Omikron tidak memasak sosis ekstra untuk sepak bola profesional: jika acara besar umumnya tidak lagi diizinkan saat ini, maka Bundesliga, baik atau buruk, harus mengikutinya. Gelombang kelima, yang tanpa henti menuju ke Jerman, terlihat sangat besar dan berbahaya.

Yaitu: sportschau.de