Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Lituania mengambil tanggung jawab: Warsawa dan Kiev mencapai kesepakatan mengenai perdagangan biji-bijian

Lituania mengambil tanggung jawab: Warsawa dan Kiev mencapai kesepakatan mengenai perdagangan biji-bijian

Lituania memikul tanggung jawab
Warsawa dan Kiev menyepakati perdagangan biji-bijian

Dengarkan materinya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirimkan pendapat Anda

Ukraina adalah pengekspor biji-bijian yang besar. Namun sejak serangan Rusia, jalur laut sebelumnya ditutup. Untuk terus melayani pasar di Afrika dan Timur Tengah, Ukraina, Polandia, dan Lituania menyetujui peraturan baru. Hal ini juga akan menyelesaikan ketegangan diplomatik dengan Kiev.

Polandia dan Ukraina telah mencapai terobosan dalam perselisihan mereka mengenai ekspor biji-bijian Ukraina. Dalam perjanjian dengan Lithuania, negara-negara tersebut sepakat untuk mempercepat transit ekspor ke pasar di Afrika dan Timur Tengah melalui Polandia. Menteri Pertanian Polandia Robert Tilos mengatakan, mulai besok, Rabu, ekspor yang akan dikirim melalui pelabuhan Lituania di perbatasan Polandia-Ukraina tidak akan diperiksa.

Oleh karena itu, Lituania akan memikul “tanggung jawab penuh” untuk memeriksa barang-barang tersebut. Polandia akan terus membangun koridor transit “karena hal ini bermanfaat bagi petani Polandia, Ukraina, Uni Eropa, dan seluruh dunia.”

Rusia menutup jalur Laut Hitam

Perang agresif Rusia melawan Ukraina telah menutup jalur ekspor klasik gandum Ukraina melalui Laut Hitam. Uni Eropa telah memberlakukan pembatasan perdagangan terhadap Ukraina terkait transportasi jalan raya untuk melindungi petani di negara transit – termasuk Polandia, Hongaria, Bulgaria, dan Rumania.

Gandum diizinkan untuk diangkut dari Ukraina ke berbagai negara, tetapi tidak dijual di sana. Ketika pembatasan berakhir, Polandia, Hongaria, dan Slovakia memperpanjang larangan tersebut, sehingga menyebabkan ketegangan diplomatik dengan Kiev. Pada akhir September, Slovakia dan Ukraina telah menyetujui rezim perdagangan baru.

READ  Mantan menteri Italia di pengadilan: Salvini menghadapi 15 tahun penjara karena blokade kapal